Ikatan Istri Palsu

Pembicaraan pagi ini….

Mba Mita (M): Yas, tau cara milih mangga yang enak ngga? *sambil ngendusngendus mangga*

Ayas (A): Kaga tau mba, perasaan semua sama aja..

Mba Suzi (S): Dicium tauuu, coba nihh..sama inihh..beda kan baunya? Yang ini manis, yang ini ngga terlalu. Terus dipegang-pegang juga empuk apa ngga..

M & A: Hooo

S: Terus kalo milih melon itu diketok-ketok.. kalo diketok kopong artinya udah mateng.. terus diliat bekas potongan tangkainya, kalo udah layu berarti udah mateng

M & A: *makin clueless*

A: Wah Mba Suzi hebat, aku aja udah sukur kalo bisa ngebedain itu mangga atau pear…

M & S: *speechless*

Yess.

Dengan ini gue resmi masuk ikatan istri palsu yang bersyukur cuma karena bisa bedain mangga dari pear. Kalo belanja emang biasanya Abi yang lebih aktif dan cermat. Gue? Asal murah gue ambil. *istri medit*

Yaa, mungkin gue bukan ditakdirkan jadi ibu rumah tangga sih. Coba nanya gue macem prinsip underwriting, atau financial underwriting, atau tetekbengeknya polis……pasti juga ngga tau. Huahahaha.

Sincerely,

Ayas yang kehilangan jati diri

Dear My Future Baby…

First of all,

I want you to call me Mamoy or Mocil (stands for Momi keCil). Because I want you to call your daddy Papoy (yes, like the minions’ language on Despicable movie).

I was 24 when I marry your daddy and we were dating since around 10 years ago,

I was a young girl and till now still do and I just want to have fun with your daddy.

I said I want us to have many-many-many holidays when he said let’s have and raised a kid soon.

I’m an egocentric bastard. The person I listen to most is my own self. So I suck those fucking  birth control pills since before my wedding day. Thinking that yes, I want a baby, but maybe in 6 months or a year later.

But than your stupid mommy-to-be realize that your (and your sisters and brothers) presence does not mean that me and your daddy could no longer having our honeymoon romance anymore. Your presence means that we are honoured by Allah to have and raise you. Your presence means that there will be more joy in our life, more love in our life, and more fortune in our days.

So your stupid mommy-to-be stopped taking those pills and start to pray. Wishing Allah does not granted my yesterday’s wishes and instead grant today’s one, while me and your daddy start our conceiving program.

I know that some women will need extra effort to could get pregnant, but I never thought that I would be one of them. On our 5th month of marriage, I heard the worst news I ever had. I have those little-annoying-myomas and some obstruction on my right ovary.

Worst news ever. For me. Am I ever gonna meet you someday?

But hey, this is us. Your parent-to-be are a couple of bubbly fighter. We’re not gonna surrender. We’ll try our best. We’ll eat and drink whatever it needs to have you around us. We’ll never stop wishing and praying. We’ll work harder to overcome anything that may come.

So, here we are. On our 6th month of marriage. Keep praying and wishing and swallowing thousands pills. I wish and I know we’ll meet someday. We love the idea of you and we love you even before we met you.

Please come soon.

Longing for your presence,

Mamoy.

Live my life…

A happy morning!

Friday and payday. Yihaa. Tapi entah kenapa setiap baru aja gajian, gue langsung berharap gajian berikutnya (dan bonus) segera dateng hehehe.

*please bonus dong-dong-dong*

*crossing fingers*

Anyway, gue merasa akhir-akhir ini kita (gue dan Abi, terutama gue) udah terlalu tenggelam dalam hal try to conceive ini. Sampe gue kemaren disadarkan oleh satu hal. Yes, I (really-really-really) want a baby right now. Dan hal itu udah ngebuat gue ‘lupa’ akan hal-hal lain yang gue harusnya bisa nikmatin.

Let’s see. Gue dan Abi ‘baru’ 6 bulan nikah. Banyak temen-temen gue yang udah beberapa tahun nikah dan belum dapet rejeki keturunan bisa enjoying their life happily. Walaupun banyak yang nikahnya lebih baru tapi lebih dulu dapet rejeki hamil, they’re still happy. Gue? Ada temen gue yang nikahnya lebih baru dan udah hamidun, gue seneng tapi bertanya-tanya: kok gue belom tapi dia udah?

Gue terlalu terhanyut dengan masalah little-myoma(s) dan penyumbatan gue ini.

Gue lupa rasanya jadi manten anyar. Harusnya gue dan Abi menghabiskan masa-masa ini dengan travelling dan hepi-hepi berdua. Yes, gue tau ada yang salah dengan itu itu bagus banget. Gue mencoba dari awal buat mengobatinya juga bagus banget. Tapi jangan sampe gue dan Abi jadi ngga nikmatin masa-masa awal nikah kita. Itu gue baru sadar.

Gue jadi ‘lupa’ rencana kita buat melancong ke anu-itu-ini. Yang gue inget cuma ini hari ke berapa siklus gue dan kapan gue harus check up ke dokter.

Gue jadi ‘ngga dengerin’ bujuk rayu Abi buat ambil cuti dan kita honeymoon. Yang gue tau cuma gue ngga boleh cuti dan harus ngumpulin banyak duit buat program ini itu.

Selama ini kalo ada yang bilang ‘sante aja, ngga usah ngoyo dan stress kalo belom hamil, nanti malah susah dapetnya’ selalu gue bantah dalem hati. Mana bisa gitu kaga stress, secara gue punya ‘deadline’ 6 buian untuk bisa tekdung. Gue punya bayangan LO yang menghantui gue.

Tapi sekarang yowes, gue mau mencoba ngga (terlalu) mikirin semuanya.

Gue akan tetep kontrol dan berobat ke dokter. Gue akan tetep minum obat dengan rajin. Gue akan tetep (berusaha) matuhin do(s) and don’t(s) nya program gue.

Tapi gue juga akan merencanakan liburan bersama laki gue. Gue akan jalan-jalan sama temen-temen gue. Gue akan melancong ke tempat-tempat yang belum pernah gue datengin. Gue akan kulineran ke tempat-tempat yang mau gue datengin.

So, stop seeing the fuckin* calendar in front of you and just let yourself live your life. Happily.

I hate you, kalender…

Sejak gue mulai konsen untuk conceiving program ini, gue jadi bener-bener ngasih perhatian khusus buat kalender. I mark my first and last period day, my ovulation day (marked by my long–egg-like-mucus), sometimes my body basal temperature, and also our intercourse date, haha. Yah semuanya demi beybih ya akan dilakukan deh.

Gue perhatian banget buat inget hari pertama mens gue. Terus begitu perkiraan gue ovulasi, langsung tancep 2 hari sekali. Terus pastiin tancep juga pas si lendir itu keluar. Terus setelah itu masih tancep 2 hari sekali sampai hari ke-21 siklus.

Tapi yaaaah, setelah hari ke-21 itu gue cenderung bermusuhan sama si kalender. I hate counting days to my next period and wondering whether I’ll get the period or the gift we’ve been longing for. Paling bete kalo udah ada gejala-gejala yang bisa didapet di kehamilan awal dan juga adalah gejala PMS. Emosi labil, nafsu makan labil, penciuman ekstra tajem, badan sering pegel-pegel. Kemudian puncaknya adalah perut kram (biasanya 2 hari menjelang haid) dan keluar flek-flek (1 hari menjelang haid). Karena kan itu juga tanda kehamilan awal, bosss. Mungkin udah pada tau ya tentang implantation bleeding? I always wish that those spots are implantation bleeding, but wishes always turn into disappointment when the bleeding come more intense, hiks.

Sekarang, gue ada di hari ke-25 siklus gue. I’m praying harder than before. Walaupun katanya ngga boleh stress tapi ya mana bisaaa, namapun lagi berharap. Semoga tanda-tanda yang ada berujung kebahagiaan dah, bukan kekecewaan. Amin.

*silang jari tangan dan kaki*

Kabar gembira untuk kita semuaaaa…

Masing inget curhat gue tentang ART yang kemaren? Dan ART gue yang namanya Mbak Tuti yang kabarnya mau pergi?

Alhamdulillah tidak jadiiiiih….

Kemaren pas dia lagi nongkrong buat browsing di rumah, gue tanya…

“Lho, masih di sini Mbak? Belum ke kontrakan?” *secara dia katanya balik ke kontrakan jam 8 malem*

“Mbak kayanya ngga jadi ngontrak Mbak Ayas, nanti-nanti aja deh..”

“Waaah, kenapa mbak?” *mulai nari pendet dalem hati*

“Di sana banyak nyamuk, mbak. Kontrakan mbak kan di Manggarai. Di sebelahnya kali, jadinya banyak nyamuk deh. Ngga tahan.”

Terima kasih ya Allah. Kau telah ciptakan kali di Manggarai beserta para nyamuknya yang ganas.

God bless you, nyamuk-nyamuk Manggarai!!!!!!

*nari kecak dalem hati*

Bukannya gue mau menghambat karir sales propolis dia ya. Atau seneng karir sales-nya terhambat karena malem ngga bisa ‘koordinasi’ sama temennya. Tapi akuh masih butuh kamu, Mbak Tutiiiii. Sapose nanti yang nyuci-njemur-setrika baju-bajukuuu? Sapose yang beres-beres kamarkuuuu?

Yah, kemaren gue berdoa buat dikasih yang terbaik. Mungkin saat ini yang terbaik buat kita dan Mbak Tuti. Semoga Mbak Tuti betah di rumah yaa jadi ngga ada kasus ART lagi.

Ciao.

‘Long Distance Marriage’

Gue pacaran hampir selama 10 tahun sama Abi waktu nikah. Walaupun sampe sekarang tetep masih suka ngitungin kita udah berapa lama ‘pacaran’ tiap tanggal 12, hahaha. Selama pacaran itu kita ngelewatin masa SMA, kuliah, sampe kerja bareng. Yang mana di antara masa-masa itu ada masa LDR alias long distance relationship-nya.

Waktu itu gue masih coass di Jogja dan Abi udah lulus lalu hijrah buat kerja di Jakarta. Secara gue kan coass yang jadi upik abunya rumah sakit dan Abi yang masuk jadi junior staff di KAP jadi corporate slave, kita jadi jaraaang ketemuan. Awal mulai LDR, Abi janji dia bakal ngunjungin gue 3 minggu sekali. Janji yang akhirnya ngga bisa dipenuhin karena dia sibuuuuk banget sampe harus sering nginep di kantor. Gue pun juga ngga bisa leluasa pulang-pulang. Paling setiap 2 atau 3 bulan sekali gue pulang dan nyempetin main ke Jakarta. Begitu gue pulang ke Bogor juga ketemu Abi cuma weekend doang secara weekdays dia kerja di Jakarta. Selama coass 1 tahun 8 bulan, itulah masa-masa LDR kita yang buat gue cukup berat. Secara kebiasaan dari SMA dan kuliah ketemu hampirrrr setiap hari. Eh pas LDR kita pernah ngga ketemu 3 bulan dan itu lamaaaaa banget buat gue.

Lulus coass dan sumpah dokter di tahun 2013, gue langsung ke Bogor. Tetep aja ketemunya kita ya cuma weekend doang. Gue tapi bisalah sering ke Jakarta jadi bisa nyolong waktu sekedar makan bentar terus pulang lagi. Kemudian kita nyiapin kawinan. Lumayan sering ketemu walaupun kalo ketemu mayoritas ya ngurusin printilan kewong.

Begitu nikah, gue tau sebagai bini auditor kans gue buat ditinggal melancong atau lembur sangatlah gede. Hari pertama balik kerja abis cuti nikah si Abi lembur dongs sampe jam 2 pagi baru pulang! Kaga ngerti apa ya tuh rutinitas manten anyar. Huahahaha. Ya tapi mau gimana lagi. Kerjaannya begitu dan gue juga sangat paham karena Papa gue juga auditor dan ritme kerjanya emang begonoh.

Intinya gue selalu nerimo kalo dia harus dinas atau lembur. Tetapiiiih, di tahun ini klien dia minta supaya sample data yang dikumpulin dari 25 provinsi di Indonesia. Berarti Abi bakal melancong ke pelosok-pelosok. Hiksssss. Untungnya sih, karena alasan we’re on conceiving program, Abi bisa ditempatin di Bandung (jadi bisa pulang tiap weekend)….di 3 minggu pertama.

WHAAAAAT?

3 minggu???????

3 minggu PERTAMAAAAA????

Emang gue bakal ditinggal berapa mingguuuuuu?

Ternyata hai sodara-sodara, Abi akan pergi ke Bandung selama 3 minggu, terus outing kantor ke Bali selama 3 atau 4 hari, dan langsung cuss ke Makassar selama 2 minggu. Boleh ngga rela ngga kakakkkk? *ketekin Abi erat-erat*

Emang sih cuma buat beberapa minggu. Tapi buat gue, ini salah satu bentuk dari ‘long distance marriage’ hiks. Walaupun banyak temen gue yang suaminya kerja di rigs atau antah berantah yang mana mereka bener-bener pejuang LDM. Kita lebih beruntung karena melancongnya ya occasional ajah.

So, temen-temen yang pejuang LDM sejati. I feel you. Bangga dan respek banget sama kalian bisa tahan. Gue ajah menye-menye begini.

Tapi ya teuteup….

Kan ekeh kangen sama suami. Biasanya ada donat tusuk yang tidur sambil ndusel-ndusel di sebelah. Sekarang akuh cuma bobo bareng laptop karena nonton film sampe ketiduran biar bisa molor.

Ternyata kangen juga yah sama suami. Hahaha.

Yah tapi ambil sisi positifnya aja. Mungkin selama ini kita terlalu ‘deket’ dan ‘teriket’. Makan berdua, jalan berdua, nonton berdua, ke mana-mana berdua. Mungkin sekarang kita lagi dikasih space buat punya kehidupan sosial selain berdua ini. Mungkin dipisahin sebentar biar ada rasa kangen dan ngga bosen karena rutinitas marriage life. Mungkin biar pas ketemu nanti kita jadi lebih excited kaya waktu masih pacaran.

So..

Ayok semangat selama minggu-minggu ini dan tentunya let’s start to making plans with friends!

Ciao. Mau makan siang kakaaak.

ART oh ART…

Selamat minggu pagiiii..
*kok udah minggu aja, hiksss*

Perempuan manapun, terutama yang udah nikah dan terutama juga kerja, kayanya hampir semuanya pernah dipusingin sama issue ART. Gue sendiri ngga nyangka gue akan mengalami hal yang sama. Mama gue, seinget gue, hampir selalu punya ART dan kayanya juga langgeng-langgeng. Dulu waktu gue dan adek gue masih kecil, mama biasa minta ibunya di Jawa buat nyariin dan ngirimin ART. Alhamdulillah cocok semuanya, langgeng semuanya. Cuma seiring gede anak-anaknya, makin berkurang stok ART dari Jawa karena pada pengennya jadi TKW.

ART pertama nyokap gue setelah nikah namanya Mbak Mut. Gue masih cimit banget waktu dipegang Mbak Mut. Gue ngga inget muka dan perilakunya, tapi gue punya banyak foto waktu kita sekeluarga plus Mbak Mut jalan-jalan. Kata Mama Mbak Mut baik dan alus banget, sabar banget megang gue, nurut banget sama Mama. Mbak Mut keluar karena mau nikah di kampungnya.

ART yang berikutnya dateng dari Jawa juga, namanya Mbak Siti. Yang ini gue inget banget karena selama ini, dialah ART yang paling lama bertahan sama keluarga gue. Dia ngurus gue dari umur 2 tahun sampe kelas 6 SD. Orangnya jangan ditanya, baiknya ampyuuuun. Pernah waktu gue buat salah dan Mama mau marah ke gue, Mbak Siti yang minta-minta maaf dan bilang biar dia aja yang dimarahin, hiks.

Waktu gue umur 6 tahun, adek gue lahir dan Mama ambil ART lagi buat ngebantu ngurus adek. Ohya, Mama gue dari dulu ngga pake baby sitter. Dia selalu pake ART aja yang dikirim ibunya dan Alhamdulillah kok gue dan adek gue keurus dengan sangat baik tanpa baby sitter bersertifikat. Mbak yang diambil ini namanya Mbak Mien. Orangnya sama baiknya kaya Mbak Siti. Mereka berdua rukun dan bisa ngurusin keluarga gue dengan baik. Again, keluarnya mereka karena mau nikah dan tinggal di kampung, hiks.

Selepas Mbak Siti dan Mbak Mien, ART rada susah dicari. Sempet waktu itu dikirimin lagi dari Jawa, eeh baru kerja sehari kok kayanya kurang cocok. Kerja beberapa hari dia pacaran sama sopir angkot di daerah gue dan sering main ke kontrakan sopir angkot itu sampe Mama gue diomongin sama tetangga. Mama gue orang yang baik banget dan ngga enak mau ngomongin sama mbak itu (gue lupa namanya). Plus kerjaan dia juga kurang okeh. Mama gue pengen berhentiin tapi ngga enak ngomongnya, dia baru kerja seminggu. Eeh tiba-tiba si mbak ini malah minta pulang karena mau kawin (mbuh sama siapa). Mama gue menyambut resign-nya mbak ini dengan bahagia dan ngasih dia gaji sebulan walaupun dia baru kerja 2 minggu.

ART yang berikutnya, dia orang sekitar rumah gue yang didapet dari rekomendasi tetangga. Kerjanya ngga nginep alias pulang pergi. Namanya gue lupa. Kerjanya sih lumayan, cuma dia suka ambil sabun cuci, beras, dll gitu. Mama gue tau, tapi ngga enak negor soalnya ngga ada bukti. Mama cuma bisa ngebatasin supply barang-barang aja supaya ngga ada yang bisa diambilin. Eh ngga berapa lama mbaknya keluar juga.

ART berikutnya namanya Bi Euis. Orang sekitar rumah dan pulang pergi juga. Tapi bibi ini superrrr baiknya. Super sabarnya dan Mama juga sayang banget sama si bibi. Bi Euis ini punya anak kecil seumuran adek gue (waktu itu), namanya Mumun. Si bibi sering bawa Mumun karena diminta Mama buat nemenin adek. Si bibi ini bener-bener ngga culangung. Waktu ngasuh adek, Mumun ya ngga dia kasih apa-apa. Ditidurin juga di lantai padahal Mama bilang si Mumun juga harus dikasih makan yang sama, tidur juga di karpet atau kasur gelar. Ngga dibedain deh sama si adek. Eh tapi kemudian eyang gue (bapaknya Papa) tinggal sama kita. Eyang ini sikapnya amat sangat ajaib (will tell you later) dan membuat semua di rumah jadi ngga betah. Gue dan adek akhirnya pindah ke rumah di Bogor dengan alasan ngedeketin sekolah (padahaaal….). Mama juga walaupun masih tinggal di rumah itu tapi akhirnya sering tinggal di Bogor dengan alasan nemenin anak-anak (padahaaal….). Papa mau ngga mau harus tinggal di situ karena itu kan bapaknya. Puncaknya adalah si bibi yang maha baik bin maha sabar itu minta keluar. Mama gue sempet ke rumahnya untuk ngebujuk bibi kerja lagi, tapi begitu bibi tau si eyang masih di rumah, doski bilang nanti aja 😦

Setelah itu keluarga kita akhirnya pindah ke rumah yang udah lama kita bangun di Bogor juga. Mama gue ngga mau cari ART nginep karena emang anak-anaknya udah pada gede jadi bisa diperbudak dan gue juga udah kuliah di Jogja. Jadi ya Mama cuma butuh ART yang beres-beres rumah sama nyuci-jemur-setrika aja. Masak si Mama dari dulu sendiri. Sempet dapet seorang bibi yang gue kurang tau. Dia istrinya satpam kalo ngga salah tapi bertahan ngga lama. Gue lupa kenapa. Sampe kemudian ketemu Bi Ini yang sampe sekarang masih kerja di rumah gue. Mama gue sayaangg banget sama bibi yang ini. Walaupun cuma dateng jam 8 pagi dan jam 11 siang kalo udah beres kerjaan dia pulang, tapi semua kerjaan beres dan si bibi ini super baik, lugu, sabar, nurut, plus lucu lagi. Mungkin udah 3 tahun dia kerja di rumah dan semoga selalu betah karena si Mama udah sreg pake banget.

Gimana perjalanan ART gue?

Sayangnya gue ngga seberuntung Mama gue dalam mencari ART. Waktu gue nikah sama Abi, udah ada ART yang kerja di sini. Namanya Mbak Jessy namanya lebih bagus dari gue haha. Orangnya baik dan masih muda banget, seumur gue lah, eh berarti gue masih muda banget dong hahaha. Mba Jessy ini orangnya baik dan kayanya rada pemalu. Gue sih kurang begitu sering ketemu karena gue kerja. Kak Nane yang lebih sering ketemu sama Mbak Jessy. Setau gue dia orangnya ya nurut-nurut aja, ngga macem-macem. Tapi sayang banget mbak ini ngga bertahan lama. Sebulan lebih dari gue tinggal di Jakarta, dia pamit pulang dan ngga balik lagi. Alasannya? Kayanya sih kurang cocok sama emaknya Abi, dia kan kalo ngomong suka begitu deh, kurang paham perasaan orang.

Sejak kepergian mendadak Mbak Jessy, gue jadi lumayan keteteran terutama masalah bersih-bersih rumah sama nyuci dan jemur. Kalo makan masih bisa kepegang laah. Lagian kalo cape tinggal makan di luar aja. Tapi nyuci dan jemur? Emjiiii itu rempong to the max. Tobat gueee *kibar-kibar bendera putih*. Belum lagi bersih-bersih dan karena gue males, kamar jadi debuan, dan berujung gue sering alergian.

Kita mengalami masa tanpa ART sekitar 3 bulan dam akhirnya kemarau mendapatkan kesejukkan. Tetangga sebelah nawarin ART yang notabene adalah sodara ART-nya. Namanya Mbak Tuti. Umurnya mungkin sekitar 30 tahunan. Orangnya rajin banget. Masakannya juga okeh. Udah cucoklah pokoknya. Gue bisa lenggang kangkung dan dadah-dadah ke jemuran.

Tapi baru beberapa hari yang lalu saat gue whatsapp-an sama Mbak Tuti (iyessss, doski punya tab dan kita komunikasi lewat whatsapp), dia bilang kalo dia sekarang ngontrak.

Whaaaattt? Maksudnyaaaah?

Jadi dia kan ikut MLM propolis gitu dan biar bisa lebih lancar jualan, dia ngontrak sama temennya di daerah Manggarai. Dia bakal dateng ke rumah jam 5 pagi dan pulang jam 8 malem. Gue kaget banget dengernya tapi ya prinsip gue, gue ngga akan ngehalangin orang buat dapet rezeki tambahan, selama halal dan kerjaan di rumah beres. Eh tapi kemudian gue dapet kabar dari Abi kalo dia dibilangin kemungkinan bulan depan mbaknya resign total.

Nangis darah gue.

Lebay juga biarin. Udah kebayang mesti nyuci, jemur, bersih-bersih, dll. Gimana doooongsss. Kok gue kayanya kurang beruntung mulu nasipnya kalo masalah ART.

Yah sekarang berdoa aja semoga mbaknya ngga resign deh. Atau ada jalan keluar terbaik biar semua pihak bahagia, amiiiiin.

Ciao!