the ring

Wedding Case #7: The Ring

Alohaaa semangat Senennya manaaa?

Dari kemaren kan kayanya gue lebih banyak nulis tentang persiapan resepsinya. Padahal sebenernya inti dari semuanya kan ijab kabul dan sahnya kita berdua. Berhubung kalo ngurus urusan KUA atau cari penghulu sekarang kesannya gatel banget, kita beresin aja urusan lain yang terkait si ijab kabul: cincin kawin dan mas kawin.

Sebelumnya gue sama Abi udah pernah coba hunting cincin kawin di Cikini Gold Center. Tapi waktu itu kita masih rada clueless mau model macem apa. Ya tapi sebenernya dari dulu sampe sekarang pendapat gue tetep kok. Cincin yang gue mau adalah yang Abi mau pake. Secara kan sini cewe ya bok, pake cincin model apa aja ya hayukk. Kalo Abi kan pastinya harus pake model yang ngga buat dia keliatan kaya banci. Atau apapun lah terserah selera dia. Yang penting dianya mau make.

Sabtu kemaren kita ke Cikini Gold Center lagi. Kali ini kita langsung ke toko langganannya Abi. Dia juga beli kalung buat gue di sini. The necklace that he gave to me the day he romantically ask me to marry him. Ceritanya gimanaaahhh? Kapan-kapan aja yak, haha.

Waktu dulu ke sini, kita ngga ke langganannya Abi ini. Dianya waktu itu masih tutup. Yaiyalah kita ke sana pas seminggu setelah Lebaran. Tapi ada sih beberapa toko yang buka juga dan kita liat-liat ke sana.

Toko langganan Abi namanya Bukit Emas. Yang punya sekaligus yang jaga itu sepasang kokoh dan cicik yang masih muda dan asik buat ngobrol. Kita langsung ngomongin bagusnya model apa nih.

Seperti yang udah gue bilang, gue totally menyerahkan ke Abi untuk model cincin kawin kita. Yang penting dia mau make, titik. Mau yang bulet atau ada sudut kotak modifikasi terseraaah. Mau yang ada mata atau ngga juga terseraah. Warnanya juga mau yang emas gold, emas putih, rose gold, atau emas banget yang kaya orang Madura itu terseraaah.

Ya asal kalo bisa sih juga jangan yang emas Madura ya. Berasa jawara gue pake warna ngecling gitu, hehe.

imageAneka warna emas

Setelah nyoba berbagai warna, Abi ngerasa paling sreg sama yang emas putih. Gue sih manut aja yaa. Dia yang jelas ngga mau yang kaya ada trap emas gold dan emas putih gitu. Maunya satu warna emas aja.

image

imageTipe yang ada trap

Sekarang tinggal modelnya. Abi sebenernya lebih suka yang warna emas putih dove polos tanpa mata. Gue sih hayuk aja yaa. Tapi setelah dia mikir-mikir, foto-fotoin cincinnya (biar tau hasilnya bagus ngga kalo difoto, zzz)…dia ngerasa cincin gituan terlalu simple dan takutnya ngebosenin. Padahal kalo bosen ya beli yang baru ya beib? *dikemplang Abi*

imageTipe polos inceran awal Abi

Akhirnyo, Abi milih cincin emas putih yang ada mata berliannya. Gue sih lagi-lagi setuju ajaa. Modelnya kaya gimana? Ada dehhh pokoke tetep simple dan minimalis laaah.

image

imageCincinnya yang mana yaaa..??

Sekarang waktunya mengukur ukuran jariiii. Dan ternyata ukuran jari manis kanan kita termasuk imut lho. Ukuran gue 7 (bahkan kegedean sedikit) dan Abi 13,5. Lumayanlah biar ngga terlalu ngabisin emas huahaha.

Abis udah fix model cincinnya, Abi ngerambat mau cari mas kawin. Lhaaaaa kok dia yang nepsong mau liat mas kawin? Gue sendiri kan orangnya emang ngga terlalu suka dan sering make perhiasan yak. Jadi dikasih alat solat juga ngga apaaa. Abinya yang ngotot mau mas kawin sekian puluh gram.

Makasih deh gue ngga mao. Jadinya buat mas kawin kita pending duyuuu. Selain duit udah lumayan terkuras buat bayar 50% cincinnya, broomzilla ini sudah pada laperrr hehe.

 

 

Ciao!

Advertisements