social media

Ethics on Social Medias

Akhirnyaaa…

Gue bisa selonjoran. Tadi jadi dong kencan colongan singkat seperti kemauanku. Hihi. Akunya syenaang. Dan alhamdulillah ya ngga ngantuk kaya waktu itu. Lancar jaya juga tanpa macet.

Begitu selesei beres-beres dan mandi, gue mulai membuka para hape. Melihat apa aja yang udah gue ‘tinggalkan’. Buka BBM yang seperti biasa banyak broadcast ngga penting. Buka Line yang seperti biasa banyak ngomongin ngalur-ngidul di group chat. Buka Twitter yang seperti biasa dipenuhi sama detik.com dan temen-temennya. Buka Instagram yang seperti biasa dipenuhi online shop dan 9GAG. Buka Path yang penuh sama gambar macem gini….

image

By the way ini gambar minta disambit deh, nyindir gue banget hahaha.

Ya pokonya banyaklah macemnya gambar bocah sama om-om itu di Path. Dialognya macem-macem. Yah hampir samalah kaya dulu pas lagi jamannya gambar Khong Guan gitu. Gue sih ngerasa terhibur aja ya ngeliatnya. Biarpun banyak yang posting gambar yang sama alias saling re-Path, yasudah sih bodo amet. Lucu-lucu aja menurut gue. Titik.

Eh tapi ngga berapa lama mulai ada beberapa yang posting ngeluh tentang kok timeline Path-nya jadi rame sama foto bocah-om itu. Ada juga yang ngeluh kalo awalnya sih lucu lama-lama jadi nyebelin. Ada juga yang ngomel-ngomel betapa mainstream orang-orang di timeline dia. Bahkan ada yang bilang kalau ini aplikasi namanya Path, bukannya re-Path. Yang nanggepin post keluhan mereka? Banyak juga. Bilang bosen, lama-lama ngga lucu, blablabla.

Hmmm. Menurut gue gimana? Gue sih yaudah sih ya biarin aja. Dari dulu gue paliiiing ngga mau ribet sama urusan orang. Apalagi cuma masalah macem social media gitu. Menurut gue sih toh mereka nulis apa atau posting apa itu kan di account mereka sendiri, pake hape mereka sendiri juga. Lain halnya kalo ngebajak-ngebajak gitu ya, itu baru annoying dan ngga lucu menurut gue. Kalo cuma kaya gitu yaudah sih, tanggepin aja hiburan atau jokes yang lagi ngetrend. Namapun manusia kan punya insting mau ikut arus kan yaa? Sama kaya trend skinny jeans, Blackberry, atau joget Caesar, hahaha. Ya masa lo mau bilang ngga boleh gitu ke temen lo kalo dia pake Blackberry cuma karena lo duluan yang pake? Atau bilang temen lo mainstream? Duitnya sendiri kaliii kaga minta bapak lo jugaaa.

Sama kaya dulu fenomena re-tweet di Twitter. Pernah ada temen gue yang ngomel gara-gara ada orang di timeline dia yang doyan re-tweet quote gitu. Yaudah sih bro kalo ngga demen tinggal unfollow aja….kalo gue.

Gitulah kayanya social media ngga pernah sepi ‘kontroversi’. Banyak ‘peraturan tak tertulisnya’. Dari jaman Friendster yang kalo orang udah nulis testimonial tentang kita di wall kita, itu ‘wajib’ kita bales tulis testimonial juga ke dia. Atau Facebook yang kalo kita abis pergi dan foto-foto sama temen-temen ‘harus’ segera upload and tag para temen kita di foto itu. Atau Twitter yang kalo kita di-follow orang ‘harus’ follow back dia, ngga enaknya kalo sampe dia minta kita untuk follow back. Euh.

Sampe sekarang yang lagi in ya si Path ini. Banyak juga macem ‘peraturan tak tertulis’-nya. Kaya misalnya kita mau posting gambar yang baru di-post orang lain, kita ‘harus’ cantumin orang itu di ‘with…’ post kita. Kalo ngga kaya ngga enak aja gitu kesannya ngga ngehargain orang yang ‘nemu’ atau buat gambar itu. Tapi pernah beberapa kali gue post gambar yang belum pernah di-post orang lain dan ada temen gue yang love atau kasih emoticon apa gitu di gambar gue dan mereka kemudian post gambar gue itu tanpa mencantumkan nama gue di ‘with….’-nya, gue sih biasa aja. Husnudzon aja siapa tau dia ‘nemu’ gambar yang sama kaya gue di google misalnya. Atau kalo gue bikin gambarnya mungkin dia juga terinspirasi bikin hal yang sama kaya gue. Just be happy and don’t mind and trash on small things.

Ya kalo gue sih ya kalo merasa ada orang yang annoying di timeline gue, dan gue udah ngga bisa toleransi lagi, gue akan remove/delete/unshare dia. As simple as that. Ngga akan gue ngomel, apalagi ngomelnya juga di social media dengan kalimat yang ngga kalah annoying atau sarcastic. Anggep aja hiburan. Liatin selama itu ngehibur lo. Udah ngga lucu? Skip aja bacanya atau tutup Path lo. Masih ngerasa dia annoying? Unshare aja kan gampang. Atau mute kalo lo takut ngga enak atau ketauan unshare dia. Eh bisa ngga sih Path di-mute? Hahaha. Sotoy abis gue. Ya pokonya gitu deh. Beres. Ngga pake ngomel dan yang paling penting lo ngga ikutan jadi annoying juga dengan ngeluhin hal cemen macem gitu.

Tapinyaaaa itu kan menurut gue yak. Orang kan beda-beda. Ada yang happy kalau bisa ungkapin perasaannya dengan bebas tanpa batas (berasa iklan apa yak). Being straight forward. Terkadang bagus, tapi mbok ya tergantung suasananya. You may say someone is a bitch just because she/he is a mainstream person and you may deserve a bitch word too for being a ‘party pooper’. Hahaha. Ya udah sih menurut gue nikmatin aja kalo lucu. Kalo udah ngga yowes tho bro. Turu ae.

Ya tapi itu mungkin inti dari bersosialisasi. Ngga semua orang setipe sama kita. Intinya belajar menerima ada karakter dan sifat lain yang ngga selalu cocok sama kita. Termasuk gaya bergaulnya di social media. Titik.

Kalo gue gimana, ikut upload gambar-gambar gituan ngga? Sayang sekali tidak kakaaak. Saya ngga punya gambar gituan kakaaak. Nemu di mana sih kakaaak? Hahaha. Tapi gue sangat menikmati liat gambar-gambar gitu kok. Salut buat yang niat banget bikinnya hahaha.

Nyem-nyeeem. Udah jam 12 lewat ternyataaaa. Gue kok tiba-tiba laper yak? Sushi tadi berasa udah dimakan minggu lalu, bekas kenyangnya sudah menguaaap. Mau turun menjarah kulkas kok males yak. Tidur aja semoga ilang lapernya.

Selamat malam semuanyaaaaa. Ini udah Jumat, yeay!!