me and you

Live my life…

A happy morning!

Friday and payday. Yihaa. Tapi entah kenapa setiap baru aja gajian, gue langsung berharap gajian berikutnya (dan bonus) segera dateng hehehe.

*please bonus dong-dong-dong*

*crossing fingers*

Anyway, gue merasa akhir-akhir ini kita (gue dan Abi, terutama gue) udah terlalu tenggelam dalam hal try to conceive ini. Sampe gue kemaren disadarkan oleh satu hal. Yes, I (really-really-really) want a baby right now. Dan hal itu udah ngebuat gue ‘lupa’ akan hal-hal lain yang gue harusnya bisa nikmatin.

Let’s see. Gue dan Abi ‘baru’ 6 bulan nikah. Banyak temen-temen gue yang udah beberapa tahun nikah dan belum dapet rejeki keturunan bisa enjoying their life happily. Walaupun banyak yang nikahnya lebih baru tapi lebih dulu dapet rejeki hamil, they’re still happy. Gue? Ada temen gue yang nikahnya lebih baru dan udah hamidun, gue seneng tapi bertanya-tanya: kok gue belom tapi dia udah?

Gue terlalu terhanyut dengan masalah little-myoma(s) dan penyumbatan gue ini.

Gue lupa rasanya jadi manten anyar. Harusnya gue dan Abi menghabiskan masa-masa ini dengan travelling dan hepi-hepi berdua. Yes, gue tau ada yang salah dengan itu itu bagus banget. Gue mencoba dari awal buat mengobatinya juga bagus banget. Tapi jangan sampe gue dan Abi jadi ngga nikmatin masa-masa awal nikah kita. Itu gue baru sadar.

Gue jadi ‘lupa’ rencana kita buat melancong ke anu-itu-ini. Yang gue inget cuma ini hari ke berapa siklus gue dan kapan gue harus check up ke dokter.

Gue jadi ‘ngga dengerin’ bujuk rayu Abi buat ambil cuti dan kita honeymoon. Yang gue tau cuma gue ngga boleh cuti dan harus ngumpulin banyak duit buat program ini itu.

Selama ini kalo ada yang bilang ‘sante aja, ngga usah ngoyo dan stress kalo belom hamil, nanti malah susah dapetnya’ selalu gue bantah dalem hati. Mana bisa gitu kaga stress, secara gue punya ‘deadline’ 6 buian untuk bisa tekdung. Gue punya bayangan LO yang menghantui gue.

Tapi sekarang yowes, gue mau mencoba ngga (terlalu) mikirin semuanya.

Gue akan tetep kontrol dan berobat ke dokter. Gue akan tetep minum obat dengan rajin. Gue akan tetep (berusaha) matuhin do(s) and don’t(s) nya program gue.

Tapi gue juga akan merencanakan liburan bersama laki gue. Gue akan jalan-jalan sama temen-temen gue. Gue akan melancong ke tempat-tempat yang belum pernah gue datengin. Gue akan kulineran ke tempat-tempat yang mau gue datengin.

So, stop seeing the fuckin* calendar in front of you and just let yourself live your life. Happily.

Advertisements

‘Long Distance Marriage’

Gue pacaran hampir selama 10 tahun sama Abi waktu nikah. Walaupun sampe sekarang tetep masih suka ngitungin kita udah berapa lama ‘pacaran’ tiap tanggal 12, hahaha. Selama pacaran itu kita ngelewatin masa SMA, kuliah, sampe kerja bareng. Yang mana di antara masa-masa itu ada masa LDR alias long distance relationship-nya.

Waktu itu gue masih coass di Jogja dan Abi udah lulus lalu hijrah buat kerja di Jakarta. Secara gue kan coass yang jadi upik abunya rumah sakit dan Abi yang masuk jadi junior staff di KAP jadi corporate slave, kita jadi jaraaang ketemuan. Awal mulai LDR, Abi janji dia bakal ngunjungin gue 3 minggu sekali. Janji yang akhirnya ngga bisa dipenuhin karena dia sibuuuuk banget sampe harus sering nginep di kantor. Gue pun juga ngga bisa leluasa pulang-pulang. Paling setiap 2 atau 3 bulan sekali gue pulang dan nyempetin main ke Jakarta. Begitu gue pulang ke Bogor juga ketemu Abi cuma weekend doang secara weekdays dia kerja di Jakarta. Selama coass 1 tahun 8 bulan, itulah masa-masa LDR kita yang buat gue cukup berat. Secara kebiasaan dari SMA dan kuliah ketemu hampirrrr setiap hari. Eh pas LDR kita pernah ngga ketemu 3 bulan dan itu lamaaaaa banget buat gue.

Lulus coass dan sumpah dokter di tahun 2013, gue langsung ke Bogor. Tetep aja ketemunya kita ya cuma weekend doang. Gue tapi bisalah sering ke Jakarta jadi bisa nyolong waktu sekedar makan bentar terus pulang lagi. Kemudian kita nyiapin kawinan. Lumayan sering ketemu walaupun kalo ketemu mayoritas ya ngurusin printilan kewong.

Begitu nikah, gue tau sebagai bini auditor kans gue buat ditinggal melancong atau lembur sangatlah gede. Hari pertama balik kerja abis cuti nikah si Abi lembur dongs sampe jam 2 pagi baru pulang! Kaga ngerti apa ya tuh rutinitas manten anyar. Huahahaha. Ya tapi mau gimana lagi. Kerjaannya begitu dan gue juga sangat paham karena Papa gue juga auditor dan ritme kerjanya emang begonoh.

Intinya gue selalu nerimo kalo dia harus dinas atau lembur. Tetapiiiih, di tahun ini klien dia minta supaya sample data yang dikumpulin dari 25 provinsi di Indonesia. Berarti Abi bakal melancong ke pelosok-pelosok. Hiksssss. Untungnya sih, karena alasan we’re on conceiving program, Abi bisa ditempatin di Bandung (jadi bisa pulang tiap weekend)….di 3 minggu pertama.

WHAAAAAT?

3 minggu???????

3 minggu PERTAMAAAAA????

Emang gue bakal ditinggal berapa mingguuuuuu?

Ternyata hai sodara-sodara, Abi akan pergi ke Bandung selama 3 minggu, terus outing kantor ke Bali selama 3 atau 4 hari, dan langsung cuss ke Makassar selama 2 minggu. Boleh ngga rela ngga kakakkkk? *ketekin Abi erat-erat*

Emang sih cuma buat beberapa minggu. Tapi buat gue, ini salah satu bentuk dari ‘long distance marriage’ hiks. Walaupun banyak temen gue yang suaminya kerja di rigs atau antah berantah yang mana mereka bener-bener pejuang LDM. Kita lebih beruntung karena melancongnya ya occasional ajah.

So, temen-temen yang pejuang LDM sejati. I feel you. Bangga dan respek banget sama kalian bisa tahan. Gue ajah menye-menye begini.

Tapi ya teuteup….

Kan ekeh kangen sama suami. Biasanya ada donat tusuk yang tidur sambil ndusel-ndusel di sebelah. Sekarang akuh cuma bobo bareng laptop karena nonton film sampe ketiduran biar bisa molor.

Ternyata kangen juga yah sama suami. Hahaha.

Yah tapi ambil sisi positifnya aja. Mungkin selama ini kita terlalu ‘deket’ dan ‘teriket’. Makan berdua, jalan berdua, nonton berdua, ke mana-mana berdua. Mungkin sekarang kita lagi dikasih space buat punya kehidupan sosial selain berdua ini. Mungkin dipisahin sebentar biar ada rasa kangen dan ngga bosen karena rutinitas marriage life. Mungkin biar pas ketemu nanti kita jadi lebih excited kaya waktu masih pacaran.

So..

Ayok semangat selama minggu-minggu ini dan tentunya let’s start to making plans with friends!

Ciao. Mau makan siang kakaaak.

Friends with Kids

friends-with-kids-2

Sekian lama gue punya film ini di hard disk, baru sekarang gue bisa nontonnya. Soalnya kan film ini BluRay dan BenQ gue kayanya sudah terlalu lemah buat muter film gede. Nonton di TV? Kok film ini ngga ke-detect ya? Padahal film lainnya bisa kok ke-detect.

Anyway, film ini menceritakan sepasang sahabat cewe dan cowo bernama Jason dan Julie. Mereka udah belasan tahun bertemen deket berdua dan juga sama beberapa sahabatnya yang lain, Leslie, Alex, Missy, dan Ben. Leslie-Alex dan Missy-Ben are happy married couples. Were happy married couple, to be exact…sampai mereka punya anak dan kehidupan mereka berubah. Their life lost it’s spark and fun. Intinya kehidupan mereka pusatnya ya di anak-anaknya dan selain itu hampir nol besar. Jason dan Julie sama-sama pengen punya anak, terutama Julie yang umurnya memang lebih tua dibanding Jason. Mereka pengen punya anak tapi belum ketemu orang yang tepat dan begitu liat para temen mereka, mereka jadi sedikit takut sama pernikahan. Mereka mau punya anak tanpa harus diribetin sama tetek bengeknya kehidupan pernikahan. Intinya sih gitu.

Kemudian mereka mencetuskan ‘ide cerdas’ untuk having a kid together. Dengan bayangan mereka adalah sahabat sekian lama, saling ngerti, saling peduli, dan ngga ada rasa lebih di antara mereka. Both love or physically attract. Mereka ngerasa cukup aman buat lakuin ide itu. Waktu bilang ke para sahabat mereka yang lain sih pada mendukung di depan biarpun pada ngeraguin di belakang.

Long story shorted, Jason dan Julie akhirnya berhasil punya anak. A very cute baby boy, named Joe. Awalnya mereka bener-bener kompak dan sangat megang komitmen. Mereka kelihatan happy dan enjoy sama peran mereka sebagai orang tua. Mereka juga ngga keliatan keteteran dan itu yang ngebuat para sahabatnya heran.

Masalah mulai muncul waktu Jason mulai jatuh cinta sama cewe lain, namanya Mary Jane. Megan Fox boook, siapa yang kaga naksir? Hahaha. Ya terus si Julie awalnya ngerasa cemburu dan takut kehilangan Jason, tapi lama-lama dia mulai terbiasa bahkan dia juga akhirnya mulai kencan sama Kurt, a divorcee with kids. Di situ keliatan semuanya smooth. Semuanya happy. Sampai mereka lagi berlibur bareng ke Vermont. Di situ si Ben mabuk dan mulai ngoceh-ngoceh yang nyentil si Jason sama Julie tentang hubungan aneh mereka dan gimana nanti masa depan si Joe. Di situ Jason marah banget sama Ben dan kemudian mereka berdebat. Ben sendiri akhirnya juga pisah sama Missy. Alasannya karena sejak punya anak spark di antara mereka udah ilang.

Julie kemudian sadar kalau dia cinta sama Jason di saat Kurt mau ngenalin dia ke anak-anaknya. Tapi ternyata Jason ngga punya perasaan yang sama, bahkan dia dan Mary Jane udah move in together. Julie double patah hatinya. Dia pisah sama Kurt dan juga ngga berbalas sama Jason. Dia akhirnya pindah dari Manhattan ke Brooklyn dan membesarkan Joe di sana. Ya pokoknya singkatnya si Jason dan Mary Jane akhirnya putus karena Mary Jane ngga punya passion ke anak dan Jason akhirnya sadar kalau orang yang paling tepat buat dia adalah Julie. Kemudian mereka akhirnya sama-sama. A classic happy ending.

Ya sebenernya ceritanya bisa ditebak sih. Cuma yang rada nyentil gue adalah betapa seorang anak bisa dengan drastis ngerubah hubungan suami dan istri. Padahal suami atau istri itu kan orang yang kita pilih di antara jutaan orang lain di dunia ini buat jadi pasangan kita. Sedangkan anak itu kan ‘cuma’ orang baru di antara kita?

Mungkin dengan adanya anak, prioritas kita bukan lagi cuma ke pasangan. Kita harus ‘berbagi’ rasa sayang, peduli, dan juga waktu. Adanya anak apalagi kalo masih kecil itu akan sangat menyita waktu kita berdua. Mungkin ngga sebebas waktu pacaran dulu kalo mau pergi nonton atau makan ke luar. Mungkin akan ada ‘makhluk asing’ yang akan tidur di antara kita dan kita ngga akan bebas ndusel-ndusel lagi sama pasangan. Akan ada yang gelendotan terus sama kita karena memang hidupnya ya masih 99.9% tergantung sama kita.

Terus gimana? Apa gue mau punya anak? Ya jelas maolaaaah. Mau, mau, mau banget. Kapan? Secepetnya setelah nikah? Hmmm, to be honest, gue sih pengennya ‘pacaran’ dulu abis nikah. Buat masa adaptasi laaah. Tapi kalo Abi pengen cepet punya bocah, katanya ngapain nunda, zzz. Liat nanti deh!

Mungkin pelajaran yang perlu banget diambil adalah segimanapun besar sama berapi-apinya kita cinta sama orang, cinta itu tetep perlu dipupuk biar terus hidup. Ini juga pelajaran banget buat gue. Gue sangat sayang Abi dan itu bisa bikin gue yakin untuk mau nikah sama dia. Tapi apa sayang yang gue punya sekarang udah cukup buat bikin gue tahan ngehadepin ke-annoying-annya dia seumur hidup? Pengennya sih iya, cuma kan belum tentu. Semoga juga nanti dengan adanya para Abi dan Ayas Junior justru ngebuat papa mamanya makin deket dan saling sayang. Harusnya anak itu kan jadi penguat dari ikatan kita, bukan justru yang ngebuatnya longgar. Semoga juga dengan adanya bocah-bocah nantinya ngga ngebuat kita kehilangan our time. Yang cemen-cemen aja juga udah buat seneng. Nonton bareng, makan di luar bareng, atau cuma ngegosipin temen ngga jelas, hahaha.

This 9 years have been a very wonderful yet amazing journey for us. But we surely need more spark to have a blissful-life-time-journey.

Besok Sabtu mau kencan. Yeay!

 

 

The Ex Files

Ada yang pernah baca novelnya?

Gue pernah baca beberapa tahun lalu. Inti ceritanya sih tentang bride and groom to be yang ngundang mantan-mantannya di acara nikahan mereka. Long story shorted rencana dan acara mereka berantakan. Inti dari intinya alias pesan moral yang gue dapet dari novel ini adalah kalo bisa jangan mengundang mantan pacar atau mantan gebetan atau siapapunlah dari masa lalu di acara nikahan kita. Tanpa mereka aja nyiapin nikahan udah banyak berantemnya yaa. Apalagi plus itu. Euh.

Gue sendiri ngga berpikir dan ngga mau berpikir kejadian di novel itu terjadi sama gue. Kalo masalah mantan-mantanan, kayanya yang sering jadi topik di antara kita itu para mantannya Abi. Mantan pacar atau mantan gebetan. Entah karena emang Abi masih berhubungan lumayan deket sama mereka atau emang gue aja yang over sensitive. Kalo para mantan gue…walaupun gue masih kenal dan bertemen cukup baik sama mereka, kayanya mereka cukup tau diri untuk ngga nyelem lagi di hubungan gue sama Abi. Gue ngga bilang kalo para mantannya Abi nyelem di hubungan kita lho yaaaa..

Ya namapun cewe kan lebih sensitif dari cowo ya cyin. Gue pun demikian. Jangankan sama para mantannya dia. Sama beberapa temen cewe yang gue tangkep ada sinyal mencurigakan aja gue udah sensi banget. Hahaha. Dan entah kenapa kayanya laki gue itu mbuh tipe yang emang gampang akrab atau gimana kok kayanya cewe-cewe banyak yang deketnya rada ajaib. Kaya kemaren aja dong pas gue lagi dateng ke kondangan sama Abi. Gue lagi makan es puter dan Abi lagi naro tempat es puter bekas. Tiba-tiba ada cewe dengan dada klewer-klewer ke mana-mana langsung nyosor aja ke dia dengan gesture yang akrab dan rada ndusel-ndusel. Mungkin ekspresi gue memicing atau gimana Abi langsung rada gelagapan dan langsung ngenalin gue ke cewe nyosor itu. Kita kenalan biasa dan mereka kemudian ngomongin hal-hal yang ngga gue ngerti dan mereka bernostalgia (si cewe nyosor dulu sekantor sama Abi). Tanpa sadar ada gue kali ya? Asik banget ngobrolnya. Ada gue aja gitu, gimana kaga? *tutup mata ngga mau bayangin*

Gue kemudian sadar, gue tau sedikit sekali tentang orang-orang di kantor calon suami gue. Gue ngga kenal siapa aja temen-temennya. Temen satu timnya. Temen makan siang bareng. Siapa yang duduk di deket mejanya. Anything. Eh tau satu ding temen satu timnya yang juga sodaranya temen gue dari SMP. Selama ini gue ngga mau banyak nanya karena gue pikir namanya orang ke kantor ya pastinya mau kerja. Ngga ada yang ndusel-ndusel gitu. Nyatanya? Am I being too naive?

Balik lagi ke masalah para mantan. Beberapa saat yang lalu gue minta tolong Abi kirimin daftar nama undangan dari pihak dia dan gue minta semua nama dia list. Baik yang bakal dikasih undangan atau yang mau diundang lewat socmed, e-invitation, atau bahkan mouth to mouth. Ini pesen dari catering gue, biar kita bener-bener akurat perkirain jumlah tamu dan para tamu ngga kekurangan makanan.

Waktu Abi kirimin sih gue ngga liat siapa aja yang dia tulis. Cuma gue itung aja jumlahnya sama perbaikin spasi tulisannya biar enak dibaca. Baru kemaren-kemaren gue sempet baca semua nama undangannya dalam rangka mau liat ada yang ketulis double apa ngga. Dan gue liat ada beberapa ‘nama yang menarik perhatian gue’ alias ‘nama-nama yang pantang kita bicarain selama ini kalo ngga ujung-ujungnya jadi berantem’. Dan nama-nama ini bukan cuma para mantan pacar atau kecengan yak. Tapi juga beberapa temen cewe (dan cowo juga ada!) yang gue rasa lebib baik kalo ngga dateng, please. Perasaan gue? Nyesss aja gitu. Ngga marah atau gimana. Cuma ngga bisa gue pungkirin kalo adanya nama-nama itu bikin gue jadi bertanya-tanya apa nanti acara gue bakal baik-baik aja? Apa nanti pas ngeliat mereka di acara perasaan gue bakal baik-baik aja? Kenapa Abi nulisin nama-nama mereka? Apa dia masih nganggep mereka adalah orang yang penting buat dia sampe harus dateng di acara spesial kita? Our (Insya Allah) once in a life time moment?

Sampe sekarang gue belum bicarain apapun ke Abi tentang perasaan gue. Lebih karena gue ngga mau semakin dianggep jadi over sensitive bridezilla. Lebih karena masih banyak yang harus kita pikirin. Lebih karena masih banyak bahan berantem kita, kain seragam keluarga misalnya, euh.

So, sampai saatnya nanti tepat gue akan diem dulu aja deh. Sambil harap-harap cemas kalopun nanti mereka dateng ngga bakal ada kejadian dan perasaan ngga enaknya. Atau kalo ngga mereka sendiri yang nimbang-nimbang dan tau diri nentuin mau dateng atau ngga. Apapun deh.

Masih lama kan ya kawinan gue? Masih kaaaan???!!! Arghhhh!!!!!

P.S.
I’m currently on my period. Any sensitive things that I wrote, please put a blame on my uterus. Thanks.

A Busy Saturday: Hunting Seserahan

Setelah isi perut kita langsung menuju ke lantai bawah Plaza Indonesia. Rencananya mau nengok Body Shop siapatau masih diskon. Sama ke Guardian mau beli toilettries dan bath set. Tadinya Abi insist mau beliin gue yang rada bagusan. Tapi gue pun insist kalo seserahan adalah simbol dari Abi mampu menafkahi dan memenuhi kebutuhan gue. Percuma merk bagus tapi ngga gue pake kan. Gue maunya merk yang biasa gue pake, hoho.

Nengok-nengok Body Shop….kok udah kaga diskon yaaa? Tapi diitung-itung diskonnya juga baru ada kalo beli berapa item gitu. Padahal toillettries gue kan mau beli di Guardian. Jadi ngga beli banyak di Body Shop. Yasudah langsunglah ke Guardian. Di mana gue langsung menyambar shower gel dan body lotion yang biasa gue pake. Udah harganya bersahabat…plus ada diskonnn. Bahagiaaaa! Abis itu kita juga beli bath set di Guardian yang lucu dan komplit. Harganya juga okehh. Senanglah kita udah ada perkembangan yeay! Jadi untuk Box 1 seserahan tinggal beli handuk aja ini.

Abis ini ke manaaa? Udahan ah ngurus printilannya. We want our date time. Mau nonton Prisoner yang selama ini trailer-nya muncul terus tiap kita nonton. Katanya filmnya lama sekitar 3 jam. Busetlah beli makan dulu ini sih. Kapan hematnya huhuhu.

Anyway, have a nice weekend ya anyone. Gue lagi berleha-leha sebelum nanti sore jadi tentengan papamama di nikahan temennya. Zzzz.

A Busy Saturday: Imperial Treasure La Mian Xiao Long Bao

Nama restonya panjang yakkk hahaha. Rasanya juga enak. Harganya juga bersahabat walaupun ada juga yang aduhai.

Hari ini gue dan Abi merayakan 9 tahun dan 1 bulanannya kitaaaa. Yeaayy! Selamat 9 tahun dan 1 bulan ya sayangkuuu. Semoga kita selalu awet, rukun, dan saling sayang. Semoga persiapan nikahan kita dilancarkan. Amiiiin.

imageI know that I’m suck and annoying,

but do you know that there’s also a time when I really want to kick your ass?

But I don’t, and do still love you.

So, bear with me..

Love me unexceptionally..

and remember me as a sweet and nice woman..

and NOT a moody bridezilla..

for this moment would be pass soon.

Happy 9 years and 1 month, my love!

Abi sih maunya kita makan enak dan mewah hari ini. Tapi gue ngga mauuuu. Maunya makan enak tapi sederhana ajaaa. Maunya nabung aja buat kawinan hahaha. Akhirnya makanlah di sini. Pesen mie la mian yang setengah porsi. Hahahaha. Tapi enak dan ngenyangin juga kok. Harus kenyang tepatnya.

imagemy spicy lamian with wonton

Abis makan ke manaaa? Kita mau cari seserahan. Nyicil apa yang bisa dicicil biar nanti ga gabruk aja mahal dan keteteran. Carinya juga ngga yang mahal banget ya sayaaang, hehe.

 

 

Stay Strong…

Katanyaaa…
Banyak pasangan yang kalo lagi nyiapin nikahan banyak berantem dan berdebat

Katanyaaa…
Dalam persiapan nikahan akan banyak pihak yang pengen didenger pendapatnya dan malah bikin pusing

Katanyaaa…
Kemauan dari dua keluarga itu susah banget disatuin dan nemu jalan tengahnya

Katanyaaa…
Nikahan itu akadnya milik penganten tapi resepsi milik orang tua penganten

Dan banyak katanya-katanya lagi…

Gue dan Abi?

Berantem sih kayanya ngga, cuma berdebat bukan cuma sekali dua kali.
Ngga dipungkirin juga banyak pihak yang mengajukan pendapat dan pengen kalo didengerin dan diturutin.
Kemauan dua keluarga jelas susah ditemuin. Antara kita berdua aja udah susah. Apalagi rombongan.
Nikahan kan acaranya orang tua. Tamunya banyakan tamu orang tua. Yang keluar duit orang tua. Yang ngatur-ngatur banyakan juga orang tua.

Tapi setiap kesel, clueless, cape, ngerasa nemuin jalan buntu, mentok pikirannya, gue selalu inget kalo yang sebenernya kita pusingin itu perayaannya, bukan inti acaranya.
Yang bikin drama itu tetek bengek dari perayaannya.
Perayaannya itu kebanggaan orang tua dan kebutuhan untuk menyenangkan para tamu.

Jadi kalo lagi stuck gue suka mikir sedikit ‘egois’:

Apapun yang bakal terjadi di acara nikahan nanti gue ngga peduli. Makanannya enak atau ngga. Cukup atau ngga. Orang suka dekornya atau ngga… I won’t care. Cause by the end of that night I will be Mrs. Abi Dwi Pramono. Bodo amet mau nanti nikahannya diomongin segala kekurangannya. Yang penting gue udah jadi istri orang yang selama 9 tahun lebih ini ada di samping gue.

Emang terkadang perlu buat mikirin diri sendiri aja di saat-saat kaya gini. And another thing that keep me sane is the thought that 6 months from now I could hear he is saying…

Saya terima nikah dan kawinnya Laras Prabandini Sasongko binti Hendro Sasongko dengan mas kawin tersebut tunai.

Pricelesss.
Mood booster in my messy moments
Can’t wait.