married life

Tentang Hamil (yang katanya) Ngebo

Waktu gue baru nikah, mama gue sempet berpesan kalau gue mau hamil harus mikir-mikir dulu. Kenapa? Karena kata mama gue, hamil itu selain banyak senengnya juga banyak “susah”nya. Ya mual muntah, pusing, capek, ngantuk, ngga napsu makan, dan segala “derita” lainnya. Mungkin menurut si mama, gue masih terlalu ringkih buat semua itu dan karena waktu awal nikah gue masih berpikir buat nunda punya anak, ya gue kaga terlalu mikir apa-apa.

Waktu awal-awal hamil dan ketemu orang-orang pasti ditanya, mual ngga, muntah ngga, doyan makan ngga, napsu makan ngga, doyannya makan apaan, dan laen-laen yang ada kaitannya sama makanan. And proudly saying that my nyinyi is a very easy going baby. Alhamdulillah gue selalu doyan makan dan emang dari dulu doyan makan sih. Makan apa aja mauk. Ngga ada ngidam-ngidam, apalagi ngidam yang aneh-aneh. Disodorin apa aja doyan.

Kata orang itu namanya hamil ngebo, hamil yang ngga ngerasain “derita” kaum hamidun pada umumnya dan harusnya gue sangat bersyukurrrrrr karena hamil ngebo. Iyalah gue bersyukur. Walaupun ada beberapa keluhan sih tetep. Macem gue sekarang jadi ngantukan banget. Dan yang gue maksud dengan banget adalah amat sangat super banget-banget. Gue bangun tidur dengan super duper malasssss. Kalo ngga inget kalo gue masih butuh gajian sih gue udah bolos tiap hari keleus. Mandi males-malesan. Dandan? Apa itu dandan? Hairdryer aja sering setengah hati alias setengah kering rambut gue. Nyiapin sarapan dan bekel Abi terus cuss ke kantor. Nyampe kantor juga terkantuk-kantuk. Buka detikhot dan blog-blog favorit dulu. Mesen sarapan ke OB, sarapan, terus jam setengah 9an baru mulai buka-buka email. Jam 11 siang mesen makan siang ke OB. Jam 12 siang makan. Jam 12.15 tidur. Jam 1 siang bangun, ke kamar mandi, solat, terus baru kerja lagi. Jam 4 sore udah ngantuk buanget. Jam 5 teng langsung caw. Huahahaha.

Keluhan berikutnya adalah gue ngga suka sama bau-bauan tertentu. Gue benci banget sama parfum cowo yang baunya menyengat. Gue ngga suka bau kopi dan popmie. Kalo ada 3 bau itu gue langsung pusing dan cusss kabur ke tempat berbau netral terdekat, biasanya sih kamar mandi.

Apalagi yaa? Oh iya, gue jadi sekarang gampang banget encok dan pegel-pegel. Baru-baru aja sih, sejak si nyinyi semakin gendut dan perut gue semakin bulat. Dan sedihnya begitu gue minta pijetin ke Abi, si papazilla itu malah ngga mau karena parno takut kenapa-kenapa kalo mijetin gue. Atau dia emang males aja mijetin gue? Zzzz.

Paling gitu aja sih keluhan gue dan gue amat sangat bersyukur ngga mengalami mornick sickness atau sickness-sickness lainnya. Keep being an easy baby, ya nyinyi. Lontong sayur ibu kebo udah dateng, ciao ciao.

Advertisements

Live my life…

A happy morning!

Friday and payday. Yihaa. Tapi entah kenapa setiap baru aja gajian, gue langsung berharap gajian berikutnya (dan bonus) segera dateng hehehe.

*please bonus dong-dong-dong*

*crossing fingers*

Anyway, gue merasa akhir-akhir ini kita (gue dan Abi, terutama gue) udah terlalu tenggelam dalam hal try to conceive ini. Sampe gue kemaren disadarkan oleh satu hal. Yes, I (really-really-really) want a baby right now. Dan hal itu udah ngebuat gue ‘lupa’ akan hal-hal lain yang gue harusnya bisa nikmatin.

Let’s see. Gue dan Abi ‘baru’ 6 bulan nikah. Banyak temen-temen gue yang udah beberapa tahun nikah dan belum dapet rejeki keturunan bisa enjoying their life happily. Walaupun banyak yang nikahnya lebih baru tapi lebih dulu dapet rejeki hamil, they’re still happy. Gue? Ada temen gue yang nikahnya lebih baru dan udah hamidun, gue seneng tapi bertanya-tanya: kok gue belom tapi dia udah?

Gue terlalu terhanyut dengan masalah little-myoma(s) dan penyumbatan gue ini.

Gue lupa rasanya jadi manten anyar. Harusnya gue dan Abi menghabiskan masa-masa ini dengan travelling dan hepi-hepi berdua. Yes, gue tau ada yang salah dengan itu itu bagus banget. Gue mencoba dari awal buat mengobatinya juga bagus banget. Tapi jangan sampe gue dan Abi jadi ngga nikmatin masa-masa awal nikah kita. Itu gue baru sadar.

Gue jadi ‘lupa’ rencana kita buat melancong ke anu-itu-ini. Yang gue inget cuma ini hari ke berapa siklus gue dan kapan gue harus check up ke dokter.

Gue jadi ‘ngga dengerin’ bujuk rayu Abi buat ambil cuti dan kita honeymoon. Yang gue tau cuma gue ngga boleh cuti dan harus ngumpulin banyak duit buat program ini itu.

Selama ini kalo ada yang bilang ‘sante aja, ngga usah ngoyo dan stress kalo belom hamil, nanti malah susah dapetnya’ selalu gue bantah dalem hati. Mana bisa gitu kaga stress, secara gue punya ‘deadline’ 6 buian untuk bisa tekdung. Gue punya bayangan LO yang menghantui gue.

Tapi sekarang yowes, gue mau mencoba ngga (terlalu) mikirin semuanya.

Gue akan tetep kontrol dan berobat ke dokter. Gue akan tetep minum obat dengan rajin. Gue akan tetep (berusaha) matuhin do(s) and don’t(s) nya program gue.

Tapi gue juga akan merencanakan liburan bersama laki gue. Gue akan jalan-jalan sama temen-temen gue. Gue akan melancong ke tempat-tempat yang belum pernah gue datengin. Gue akan kulineran ke tempat-tempat yang mau gue datengin.

So, stop seeing the fuckin* calendar in front of you and just let yourself live your life. Happily.

‘Long Distance Marriage’

Gue pacaran hampir selama 10 tahun sama Abi waktu nikah. Walaupun sampe sekarang tetep masih suka ngitungin kita udah berapa lama ‘pacaran’ tiap tanggal 12, hahaha. Selama pacaran itu kita ngelewatin masa SMA, kuliah, sampe kerja bareng. Yang mana di antara masa-masa itu ada masa LDR alias long distance relationship-nya.

Waktu itu gue masih coass di Jogja dan Abi udah lulus lalu hijrah buat kerja di Jakarta. Secara gue kan coass yang jadi upik abunya rumah sakit dan Abi yang masuk jadi junior staff di KAP jadi corporate slave, kita jadi jaraaang ketemuan. Awal mulai LDR, Abi janji dia bakal ngunjungin gue 3 minggu sekali. Janji yang akhirnya ngga bisa dipenuhin karena dia sibuuuuk banget sampe harus sering nginep di kantor. Gue pun juga ngga bisa leluasa pulang-pulang. Paling setiap 2 atau 3 bulan sekali gue pulang dan nyempetin main ke Jakarta. Begitu gue pulang ke Bogor juga ketemu Abi cuma weekend doang secara weekdays dia kerja di Jakarta. Selama coass 1 tahun 8 bulan, itulah masa-masa LDR kita yang buat gue cukup berat. Secara kebiasaan dari SMA dan kuliah ketemu hampirrrr setiap hari. Eh pas LDR kita pernah ngga ketemu 3 bulan dan itu lamaaaaa banget buat gue.

Lulus coass dan sumpah dokter di tahun 2013, gue langsung ke Bogor. Tetep aja ketemunya kita ya cuma weekend doang. Gue tapi bisalah sering ke Jakarta jadi bisa nyolong waktu sekedar makan bentar terus pulang lagi. Kemudian kita nyiapin kawinan. Lumayan sering ketemu walaupun kalo ketemu mayoritas ya ngurusin printilan kewong.

Begitu nikah, gue tau sebagai bini auditor kans gue buat ditinggal melancong atau lembur sangatlah gede. Hari pertama balik kerja abis cuti nikah si Abi lembur dongs sampe jam 2 pagi baru pulang! Kaga ngerti apa ya tuh rutinitas manten anyar. Huahahaha. Ya tapi mau gimana lagi. Kerjaannya begitu dan gue juga sangat paham karena Papa gue juga auditor dan ritme kerjanya emang begonoh.

Intinya gue selalu nerimo kalo dia harus dinas atau lembur. Tetapiiiih, di tahun ini klien dia minta supaya sample data yang dikumpulin dari 25 provinsi di Indonesia. Berarti Abi bakal melancong ke pelosok-pelosok. Hiksssss. Untungnya sih, karena alasan we’re on conceiving program, Abi bisa ditempatin di Bandung (jadi bisa pulang tiap weekend)….di 3 minggu pertama.

WHAAAAAT?

3 minggu???????

3 minggu PERTAMAAAAA????

Emang gue bakal ditinggal berapa mingguuuuuu?

Ternyata hai sodara-sodara, Abi akan pergi ke Bandung selama 3 minggu, terus outing kantor ke Bali selama 3 atau 4 hari, dan langsung cuss ke Makassar selama 2 minggu. Boleh ngga rela ngga kakakkkk? *ketekin Abi erat-erat*

Emang sih cuma buat beberapa minggu. Tapi buat gue, ini salah satu bentuk dari ‘long distance marriage’ hiks. Walaupun banyak temen gue yang suaminya kerja di rigs atau antah berantah yang mana mereka bener-bener pejuang LDM. Kita lebih beruntung karena melancongnya ya occasional ajah.

So, temen-temen yang pejuang LDM sejati. I feel you. Bangga dan respek banget sama kalian bisa tahan. Gue ajah menye-menye begini.

Tapi ya teuteup….

Kan ekeh kangen sama suami. Biasanya ada donat tusuk yang tidur sambil ndusel-ndusel di sebelah. Sekarang akuh cuma bobo bareng laptop karena nonton film sampe ketiduran biar bisa molor.

Ternyata kangen juga yah sama suami. Hahaha.

Yah tapi ambil sisi positifnya aja. Mungkin selama ini kita terlalu ‘deket’ dan ‘teriket’. Makan berdua, jalan berdua, nonton berdua, ke mana-mana berdua. Mungkin sekarang kita lagi dikasih space buat punya kehidupan sosial selain berdua ini. Mungkin dipisahin sebentar biar ada rasa kangen dan ngga bosen karena rutinitas marriage life. Mungkin biar pas ketemu nanti kita jadi lebih excited kaya waktu masih pacaran.

So..

Ayok semangat selama minggu-minggu ini dan tentunya let’s start to making plans with friends!

Ciao. Mau makan siang kakaaak.

Midnight Babbling

Okay. It’s almost midnight. Around 10.45 pm, what do you call it?

Malem ini, gue masih bangun, melek semelek-meleknya dan di samping Abi udah tidur. Padahal tadi pulang dari kantor gue pijet dulu, sempet terkantuk-kantuk, ehh abis dikasih jahe melek lagi…ampe sekarang. Mau tidurrrr, hiks. Yowes nulis-nulis dikit ajaa.

Dulu sebelum nikah gue punya keinginan: I WANT HONEYMOON(S).

The letter ‘s’ in honeymoon means plural. Bukan maksud gue pengen honeymoon lebih dari sekali. Walaupun kalo ditawarin ya masa nolak, hahaha. Yang gue maksud, gue pengen merasakan manisnya awal-awal nikah. Berdua aja, titik. Waktu nikah, gue dan Abi pacaran hampir 10 taun *yesss, kaya KPR* dan pastinya begitu halal pengennya mesra-mesraan berduaan dong. Once upon a time, gue propose ke Abi di 3 bulan pertama pengen tinggal berdua dulu di apartemen. I don’t care nyewa atau gimana, pengen tinggal berdua dulu pokoke. Karena sebelum nikah dan sejak udah kerja, Abi emang tinggal di rumah keluarganya. Rumahnya punya almarhum eyangnya dan yang tinggal di situ cuma dia dan kakaknya. Habis kakaknya nikah, istri kakaknya juga hijrah ke situ. Abi juga bilang abis kita nikah, kita tinggal di situ.

Actually I’m not okay with that.

Seperti yang pernah temen gue bilang, kalo udah nikah, jauh dari keluarga suami itu bau wangi, kalo deket bau tai. Maksudnya, kalo jauh itu kan cuma tau manis-manisnya aja, kalo deket pasti ada masalah-masalah yang bikin esmosi….and it happens to me. Tapi nanti aja gue ceritanya.

Jadi sebenernya walaupun gue ngga oke dengan keputusan Abi untuk tinggal di situ, gue adalah istrinya yang harus nurut mau dibawa ke mana. Tapi gue tetep keukeuh pengen tinggal dulu berduaan. At least sebulan lah. Pengen rasanya gue ngerasain rumah tangga beneran. Maksudnya berdua doang, tanpa orang ketiga, keempat, kelima, bahkan no housemaid.

Dulu sih, duluuuuu, Abi pernah janji okein keinginan gue tinggal berdua di apartemen selama sebulan. Tapi janji tinggallah janji. Karena satu dan lain hal, Abi bilang saat ini tidak mungkin kita tinggal di apartemen alias kita harus langsung tinggal di rumah situ. Okeeeeeee *nangis darah*

Awal tinggal di situ, semuanya berjalan cukup baik. Gue juga merasakan keenakan yaitu jarak rumah ke kantor jadi super deket. Gue bisa berangkat jam setengah 8 dan sampe 10 menit kemudian. Beda jauh sama waktu tinggal di Bogor yang harus berangkat paling telat jam 5 kurang seperempat. Enak yang lain lagi ya Jakarta kan kota gede, beda sama Bogor. Pilihan hiburan dan kuliner amat variatif dan mau ngelayap ke mana-mana jadi deket.

Itu enaknya. Apa ngga enaknya?

Namanya orang udah berumah tangga, harusnya ya seluruh roda rumah tangga itu dikendalikan suami dan istri. Mulai dari urusan rumah, urusan duit, urusan makanan, dll itu ya prerogatif suami dan istri. Tapi sayangnya itu ngga bisa gue lakuin. Sampe saat ini, gue masih merasa ‘numpang’ alias ‘ngekos’ di sini. Gue ngga bisa ngatur apa-apa di sini. Paling mantep yang bisa gue atur adalah order si mbak masakan apa buat gue dan Abi.

Privasi juga hal yang jadi masalah buat gue. Dulu di rumah gue bisa bebas keluyuran di seluruh penjuru rumah. With or without bra. With or without make up. Pake daster atau pake celana mini. Sekarang? Mau keluar kamar aja malasnyoooo, soalnya mesti pake beha, mesti pake celana atau daster yang sopan, belum kalo muka dan rambut lagi ancur mesti dirapihin sedikit. Terus juga mau naro barang di kulkas itu bingung, jatah tempat gue yang mana nih? Mesti banyaklah yang harus dipikirin sebelum bisa bertindak.

Belum lagi masalah keluarga. Ini sih menurut gue yang paling sering bikin gatel-gatel et causa stressss. Dari dulu, mama dan papa gue amat sangat jarang memaksa gue untuk mingle sama keluarga gue. Mau dateng ke arisan? Boleeeh. Ngga mau? Boleh jugaaa. Sekarang? Keluarga Abi itu banyaaaak banget dan sering banget ada acara. Minggu ini ada nikahan ini. Minggu depan halal bi halal di sana. Minggu depannya lagi ada akekah. Minggu depannya lagi ada 40 hari meninggalnya om anu. Minggu depannya lagi syukuran di sono. Banyak acara meeen. Dan sering kali kita ‘dipaksa’ untuk ikut dengan tajuk: si ini kan dateng waktu kalian nikah, jadi kalian harus blablabla. Padahal keluarga dan kerabat gue juga jauh lebih banyak yang dateng ke acara gue and my parents do not put any obligation to us in attending their occasions. Mumets!

Belom lagi kalo emaknya Abi lagi ke Jakarta. Dia bisa nginep sampe 4 – 5 malem. Udah deh gue berasa tinggal di tempat mertua aja. Dulu sih pas masih pacaran hubungan gue dan emaknya baik-baik aja. Begitu udah nikah berubah. Banyak hal yang membuat gue kecewa dan kurang respek sehingga gue jadi ngga punya keinginan buat deket dan berdekatan sama dia. I said more than enough.

Ya gitulah. Gue malem ini jadi tiba-tiba keingetan keinginan gue untuk tinggal berdua dulu di awal pernikahan.Gue tau kalo pernikahan adalah proses pendewasaan seumur hidup. Lo bakal sama-sama orang lain yang dididik sama orang lain dan dibesarkan di lingkungan lain dengan kebiasaan-kebiasaan lain. Adaptasi itu wajib dan melelahkan. Kadang bikin stress. Dulu mungkin kalo gue stress, gue cenderung mikiriiiin mulu hal yang bikin gue stress. Akibatnya gue makin dikelilingin aura negatif yang bikin tambah suntuk. Sekarang? Gue lebih cenderung cuek. Hal yang bikin pening anggep aja ngga ada. Gue ngga mau hal-hal negatif itu memakan gue dan kebahagiaan gue.

Yang perlu gue inget sekarang adalah gue punya suami yang amat sangat gue sayang. Hal-hal lain yang menyebalkan dari dia (baca: hal-hal di atas tadi) anggep aja pete di sambel goreng. Kalo lo ngga suka, buang aja, atau sisihin, atau anggep ngga ada, atau telen bulet-bulet aja. Apa yang bikin gue bete, gue cuekin aja, anggep ngga ada, ngga usah dipikirin. Jangan sampe bikin gue pusiang, apalagi sampe ganggu kehidupan dan kerjaan gue. Yakeleus kalo mikirin itu bikin gaji gue naik 3 kali lipat *AMIN YA ALLAH*. Kalo malah bikin pusing dan kerjaan ngga tuntas, kan gue yang rugi. Iya kalo orangnya jadi kaga nyebelin. Kalo tetep aja atau tambah annoying?

Hahaha. Makin lama gue makin curcol. Udah ah tidur dulu. Laki gue makin kenceng ngoroknya.

Selamat tengah malem!