HSG

dr. Riska Yurianda, I heart you!

Setelah mengalami pengalaman HSG yang cukup traumatis, ditambah lagi dengan hasil HSG yang ngga terlalu bagus, sore itu gue langsung kontrol ke obgyn gue. Periksa kali ini, gue membawa hasil HSG gue dan sperm analysis Abi. Gue udah booking check up via telepon dan katanya dapet nomer 1. Dr. Riskanya katanya mulai praktek jam 5 sore. Gue dateng jam setengah 5 dan katanya nama gue belum terdaftar.

WHATTTT?

Untung gue langsung nyebutin tanggal lahir gue dan ternyata gue udah terdaftar atas nama OLAF. Padahal gue nyebutin nama gue LARAS. Someone has hearing defect hereee…

Dan ternyata sodara-sodara, gue dapet antrian nomer 6 aja dooong. Gile itu semua orang pada dateng jam berapa sih? Padahal minggu lalu gue dateng jam setengah 6 dan dapet antrian nomer 4. Ngga hoki gue hari ini, huhuhu. Yaudah abis selesei daftar, gue langsung naik ke lantai 2. Pake lift. Ngga kuat kalo harus naik tangga. Padahal kalo biasa juga males sih naik tangga, hahahaha.

Jam 6 gue belum juga dipanggil. Gue udah merasa ngantuk dan teler. Ngga lama Abiku tercinta dateng. Kita nunggu, nunggu, nunggu, dan baru dipanggil hampir jam setengah 8 malem. Zzz. Hampir 3 jam nunggu. Tapi walaupun lama, yang gue suka dari dr. Riska adalah dia teliti kalo meriksa pasien, plus dia juga terlihat tertarik sama cerita pasiennya. Kan ada yah dokter yang kurang merhatiin cerita pasiennya. Walaupun gue juga dokter dan gue ngerti kesibukan dokter, gue kurang suka habit dokter yang macem gitu.

Begitu masuk, gue langsung menyerahkan hasil HSG dan sperm analysis. Dokternya nanya, “sakit ngga di HSG?” yang langsung gue jawab panjang lebar tentang betapa sakitnya HSG buat gue, huhu. Habis itu kita ngebahas hasil-hasil pemeriksaan kita.

Dokternya sungguh so sweet. Dia bilang, “ngga apaaa.. toh cuma satu saluran yang kurang bagus, satunya kan lancar banget. Pembuahan masih bisa banget lewat saluran yang satu. Lagian kan sperma itu cerdas, dia dari saluran kiri bisa merambat sampe ke saluran kanan terus ngebuahin telor yang di kanan deh.”

It really means a lot to me.

Di saat gue lagi down dan merasa ngga sempurna, denger kata-kata gitu rasanya sejukkk banget. Gue semakin optimis kalo gue bisa hamil. Pasti bisa!

Dokternya juga ngebahas hasil sperm analysis Abi. Dia juga bilang kalo teratoozospermia itu bukan masalah yang terlalu berat dan jarang di cowo. Bisa diobatin kok biar meningkatkan kualitasnya.

Gue kemudian di USG TV (lagiiiiii) untuk ngelihat gimana telur-telurku. Alhamdulillah, dia perbesarannya normal. Ukuran 11 mm di hari ke-9. Semoga bisa maksimal di hari ke-14 dan masa subur. Alhamdulillah lagi telur yang gendut ada beberapa, di indung telur kanan dan kiri. Tinggal berdoa semoga telur gendutku dan kodok Abi bisa dipertemukan segera, hahaha.

Yah walaupun dr. Riska menyemangati, dia juga bilang kalau dalam 6 bulan ke depan (yang mana gue dan Abi akan minum obat) gue belum bisa hamil, gue disarankan untuk laparoskopi. Membuang si myoma dan apapun yang bikin perlengketan. Yah semoga sih perlengketannya itu infeksi ringan aja, atau spasm karena gue terlalu tegang waktu HSG.

Sekarang tinggal banyak-banyak doa, plusssss mari pulang ke rumah karena ini sudah mau masuk masa syuburkuuuu. Ngga boleh kecapean, hahaha.

Wish us luck!

Advertisements

H+1 HSG…

Proudly saying that I’m blogging at my office today!

Sakit yang gue rasain waktu pemeriksaan HSG kemaren adalah sakit tersakit yang pernah gue rasain seumur hidup. Katanya sakit tersakitnya perempuan adalah waktu ngelahirin, tapi secara gue belum pernah ngelahirin, jadi ya belom tau rasanya.

Setelah HSG kemaren, gue langsung minum obat-obatan penolong macem panadol extram, cimetidine, sama buscopan. Ngga lama rasa sakit mulai kabur dan gue bisa berdiri dengan gagah. Tapi beberapa jam setelah minum obat, efeknya mulai menghilang. Sakitnya mulai balik lagi walaupun jauh lebih bearable. Yahh, mirip-mirip sama dysmenorrhea laah.

Tentang perdarahannya, gue sempet ngeri dan antisipasi kalo abis HSG gue akan bleeding cukup hebat. Too much googling will kill you, itu bener banget. Gue sempet kemakan sama beberapa tulisan yang bilang kalo abis HSG dia perdarahan lumayan hebat selama beberapa hari. Alhamdulillah, gue habis HSG cuma flek-flek cokelat muda aja. Sore abis mandi ganti pembalut dan sampe paginya ngga keluar lagi fleknya.

Memang sih, efek HSG di setiap orang beda. Ada yang bilang sakit banget, ada yang sampe pingsan dan shock, ada yang malah ngga ngerasa apa-apa *colek Mba Mita di depan meja*. Buat gue, gue mengalami sakitnya tapi Alhamdulillah perdarahan gue bisa dibilang super ringan sehingga…..semoga malem ini bisa bercocok tanam, hihihi.

Pengalaman HSG-ku

Hysterosalpingography (HSG) is a radiologic procedure to investigate the shape of the uterine cavity and the shape and patency of the fallopian tubes. It entails the injection of a radio-opaque material into the cervical canal and usually fluoroscopy with image intensification. A normal result shows the filling of the uterine cavity and the bilateral filling of the fallopian tube with the injection material. To demonstrate tubal rupture, spillage of the material into the peritoneal cavity needs to be observed. A synonym to hysterosalpingography is uterosalpingography

Begitulah sekilas tentang HSG menurut wikipedia yang kurang lebih benerlah menurut gue *ngga ambil pusing*.

Pagi ini, gue memulai Senin dengan semangat. Pagi ini, jam 9, gue direncanakan untuk HSG. Slogan ‘too much googling will kill you’ kayanya bener. Terlalu banyak yang bilang kalo HSG itu sakit, pake banget. Gue langsung tutup browser gue. Nyalain musik. Pake headset. Menenangkan diri.

Pagi ini, Abi udah izin masuk rada siang ke kantor. Jadi dia bisa nemenin gue HSG. Walaupun gue pede kalo InsyaAllah gue ngga akan kenapa-kenapa, tapi Abi tetep khawatir gue kenapa-kenapa.

Pagi ini, gue udah sounding ke kantor kalo gue izin sakit. Ke Mba Mita dan Nurul yang udah gue ceritain semuanya, gue minta doanya. Mereka ngedoain supaya semuanya lancar. Amin.

Pagi ini, gue berangkat ke Bunda dengan senyum ceria walaupun suami tersayangku tampak tegang. Begitu sampe ke RSIA Bunda ternyata gue salah tempat, radiologi ada di RSU Bunda, hahaha. Nyampe radiologi juga masih senyum-senyum sante. Berusaha supaya ngga tegang, katanya kalo tegang malah tambah sakit.

Gue dapet nomer urut pertama. Radiologi masih kosong pagi itu. Abis ngurus administrasi gue kembali duduk nunggu dipanggil. Abi? Tampangnya tegang, dan sepertinya berdoa. Everything gonna be just fine, baby…

“Nyonya Laras!”

Gue pun dipanggil. Gue masuk dengan gagah ke ruang pemeriksaan ya ampun-ampunan dinginnyaaaa. Gue diminta lepas semua kecuali beha sama susternya. Pake kimono motif batik, dan baring di atas meja periksa. Gue inget waktu gue koass. Betapa gue berkali-kali jadi operator tindakan, sekarang gue jadi pasien. Gue dijelasin prosedur singkat sama susternya. Gue masih cengengesan menyemangati diri sendiri. Everything gonna be just fine, yas…

Mulai gue disuruh posisi litotomy, gue mulai berasa ngga nyaman. Secara ya, gue bukan orang yang lentur. Posisi ngangkang begitu buat gue ngga nyaman. Ngga lama seorang dokter perempuan masuk, mengenalkan namanya. Gue pernah nemu di suatu blog tentang pengalaman kurang menyenangkan HSG di Bunda Menteng. Katanya dokternya galak, emang sih rada jutek, tapi marilah berpositif thinking. Pikiran jelek ngga akan membantu gue buat relax.

“Proses ini sakit ya!”

Dari awal ucapan dokternya ngga menghibur, dan gue bilang itu, dan dokternya bilang mending jujur daripada boong. Yowes. Gue masih mencoba santai walau mulai tegang dan ngga nyaman.

Proses pemasangan cocor bebek dimulai, ngga sesakit yang gue antisipasi. Apalagi waktu liang vagina gue dibersihin, dingin, asikkk, hehe. Dokternya juga bilang liang vagina gue dalem, dia masukin semua jari juga belom sampe ujung. Hoho.

Kemudian mulailah proses yang ngga enak: masukin kateter. Di sini gue refleks ngangkat pantat gue. Bukan mau gue, namapun refleks. Tapi dokternya makin galak, huhu. Kateter masuk, kemudian mulai proses paling ngga enak: gembungin kateter. Di sinilah gue merasa mules yang semulesmulesnya mules. Astagfirullahaladzim. Gue pun semakin tegang. Walau berkali-kali dokternya bilang jangan tegang, kalo tegang malah makin sakit. Tapi ngga bisaaa. Namanya juga refleks. I’m trying, you know.

Singkat cerita, prosesnya cukup membuat kesakitan. Gue ngga akan cerita lebih dalem. Takut bikin orang lain ngeri. Abis itu gue merasa super lemes. Tapi lebih lemes begitu denger dokternya bilang kalo kontras cuma bisa lewat tuba kiri, tuba kanan total blockage.

Dunia gue berasa hancur lebur.

Ya Allah, kenapa harus saya?

Kenapa gue ngga bisa langsung hamil kaya orang-orang lain? Kenapa gue harus melewati semua ini? Kenapa gue ngga bisa segera hamil dan jadi kebahagiaan suami dan orangtua gue.

Onderdil sakit. Hatipun sakit. Enough said.

Apapun yang dokternya bilang, gue ngga terlalu nangkep. I’ve heard enough for today. Yang gue inget, gue cuma minta AC dikecilin karena gue makin mual dan mules kalo dingin. Tapi dokternya bilang kalo ngga dingin, alat-alat mereka bisa rusak. Oh gitu yah.

Setelah ganti baju dan berdiri dengan susah payah, gue keluar ruangan, menemukan suami gue dengan tampang tegang dan khawatir. Mungkin penampakan gue sangat hancur dan kepayahan. Dia bilang dia bakal bawa mobil ke depan, gue iyain dan gue duduk di kursi. Selepas perginya Abi, gue duduk dengan posisi aneh, baring di kursi dengan kaki diangkat, terus dilipat. Posisi apapun deh yang terenak yang penting ngga terlalu sakit. Ngga berhasil. Masih sakit. Di udara super dingin itu, gue keluar keringat dingin. Mules, mual, ngga enak pokoknya, ngga bisa gue ungkapin. Gue kemudian minta teh anget. Gue juga dikasih ranitidine. Gue minum ranitidine 1 tablet, panadol ekstra 2 tablet, buscopan 2 tablet. Panadol dan buscopan gue bawa sendiri. Abis itu, Alhamdulillah, gue bisa berdiri tegak. Begitu Abi dateng, dia udah tampak lega karena liat istrinya udah lincah.

Abis pembayaran (abis Rp.1,05 juta), gue insist mau anter Abi ke kantor, tapi Abi insist gue harus langsung pulang. Yowes, nurut suami. Sesampainya di rumah gue langsung baring, minta si Mba digorengin cireng, abis pengen ngemil, lalu bedrest ampe sekarang nulis-nulis blog. Rasa sakit masih ada, walau ngga heboh. Sakitnya lebih ke khawatir tentang kemungkinan gue untuk punya anak.

Mba Mita whatsapp gue jam 12 siang. Gue cerita semuanya. Dia hibur gue, mungkin aja gue begitu tegang sehingga tuba gue spasm. Gue masih positive thinking. Gue berharap. Gue berharap pada tuba kiri gue yang katanya Alhamdulillah lancar jaya tanpa hambatan. InsyaAllah kemungkinan untuk bisa hamil sangat besar. Yang bisa gue lakuin sekarang cuma bisa pasrah, usaha dan doa tanpa putus. Allah pasti akan memberikan buah dari usaha gue, InsyaAllah. Gue tekadin akan lakuin apapun untuk bisa hamil, Bismillah.

Gue juga udah buat janji sore ini jam 5 sama dr. Riska untuk konsultasi hasil HSG gue dan sperm analysis Abi. Ohya, hasil sperm analysisnya, para kodoknya geraknya cepet, tapi bentuknya kurang oke. Ngga apa, bukan hal yang ngga biasa. Yang penting sekarang gue dan Abi selalu saling sayang dan saling dukung. Gue ada buat dia, dia ada buat gue. Enough for now.

Semoga konsultasi sore ini bisa menghibur hati gue yang remuk redam. Ohya, habis HSG gue ada flek sedikit. Saat ini sih ngga merah, coklat mudaa banget, mungkin darah campur cairan kontras.

I’ll smell you later, fellas! Pray for me!

*finger crossed*