hello obgyn

Alhamdulillah, We are expecting!

Yessssss.

Alhamdulillah, akhirnya TTC selama beberapa bulan ini berbuah hasil super manis. I’m a preggo. Si Nyinyi (the fetus inside me) sekarang umurnya 12 minggu 1 hari. Happy? Beyond happy! Kita baru mulai ‘terbuka’ soal kehamilan gue akhir-akhir ini. Soalnya kemaren-kemaren kan masih cilik dan banyak khawatirnya. Walaupun kalo ada yang nanya gue hamil apa ngga, ngga gue deny.

Semua bermula dari beberapa bulan terakhir bolak-balik ke dokter untuk TTC dan masih belum diberi rejeki. Kemudian kita mulai pasrah dan yaudah let it flow aja. Kita happy-happy, liburan ke Jogja, kulineran sampe mabok. Sampe Jakarta juga makan enak mulu dan ngga mikir yang ngga enak. Kemudian sampai di tanggal (gue perkirain) harusnya gue dapet. Tapi kok belum dapet ya? Aah, tapi kan siklus gue emang badung. Mundur-mundur udah biasa banget. So, gue masih cuek aja.

Telat beberapa hari, Abi udah mulai nanya-nanya penasaran. Kok kamu belum dapet-dapet ya yas? Jangan-jangan…. Errr… gue pribadi ngga mau berharap karena pengalaman di-PHP sama siklus. Beberapa bulan sebelumnya gue pernah telat  juga. Udah berharap eh ternyata dapet, hiks. Ternyata emang siklus gue aja masih ngaco karena baru lepas profertil dari dokter.

Akhirnya waktu telat hampir (atau udah ya?) 2 minggu, gue memutuskan untuk memberanikan diri test pack. Gue test pack waktu subuh, dan waktu itu Abi masih peak season jadi gue sendirian di kamar. Abis subuh, gue berdoa, semoga diberikan hasil yang bagus, semoga diberikan rejeki, tapi kalau ternyata belum waktunya, gue berharap dikasih kekuatan untuk nerima hasilnya dan segera diberi rejeki.

Gue udah nyiapin 4 biji testpack. Satu yang akurat bentuk compact, 2 biji one med yang paket hemat, dan 1 biji sensitif non-compact. Bismillah, gue pun pipis di tabung target. Yang pertama gue celupin si akurat. Hasilnya? Seperti pikiran pesimis gue, cuman muncul 1 garis. Mau mewek dong kakaaaak…. Tapi ngga boleh soalnya udah janji mau kuat dan nerima apapun hasilnya.

Eh.. eh.. eh…

Kok ada garis kedua muncul ya tuh? Tipissssssss buanget, tapi ada. Gue yakin ada, karena udah berulang kali gue testpack yang hasilnya negatif, murni cuman garis kontrol sebiji doang yang muncul. Terus gue liat expired date-nya si akurat. Eh kampret. Kadaluarsanya Agustus 2014, zzzz.

Gue celup testpack berikutnya. 2 testpack one med sekaligus. Gue perhatiin dan sama aja kaya si akurat. Muncul garis kedua yang samar. Gue cek expired date-nya, masih bagus kok. Terus gue pakelah si sensitif alias testpack terakhir gue. Hasilnya? Garis kedua muncul juga, ngga sejelas garis kontrol tapi lebih jelas dari 3 testpack sebelumnya?

Am I pregnant?

Gue langsung sujud syukur. Bukan karena gue yakin gue udah hamil, tapi karena gue diberikan hasil yang berbeda dari yang dulu-dulu, dan mungkin masih ada harapan buat gue. Gue langsung rebahan lagi dan berniat untuk test HCG di lab buat lebih pastinya.

Pagi itu gue langsung test lab HCG dan hasilnya bakal diemail siang itu. Gue ngga konsen dan gelisah aja sepagian itu. Kerja juga antara mau ngga mau. Kalo gajian sih pasti masih mau. Refresh email setiap setengah jam. Berharap ada email baru dari prodia.

Jam 12an siang, email itu dateng. Beta HCG gue 233. Nilai rujukan 5.3.

Artinya? I’m preggo. About 2 or 3 weeks menurut tabel hasil rujukannya.

Seneng? Seneng sih, tapi gue masih khawatir. Karena dengan telat 2 minggu harusnya umur kehamilan gue sekitar 6 atau 7 minggu. Walaupun itungan itu kan berlaku cuma buat orang dengan siklus normal. Gue yang mundur-mundur cantik mah kaga berlaku itungan macem itu.

Akhirnya gue memutuskan izin bentar dari kantor dan ke RSIA Bunda. Sayangnya, dr. Rizka ngga praktek hari itu dan gue memutuskan sama dokter siapapun yang available. Akhirnya gue periksa sama dr. Anggia. Dr. Anggia masih muda buanget cooooy. Terlalu mudanya. Dandanannya juga masih hits binggits dengan celana jins ijo kinclong, kemeja bunga-bunga, dan rambut merah. Huahahaha. Doski rapih banget, sementara penampilan gue kacrut acak-acakan.

Hasil pemeriksaannya gimana? Di USG transvaginal (yesss, dicoblos lagiiiii T_T ) belum keliatan apa-apa katanya. Baru penebalan rahim aja. Dr. Anggia ngasih resep penguat kandungan yang dimasukin lewat…..vaginaaaaaa! Euh. Ngga kebayang. Terus gue disuruh kontrol 2 minggu lagi. Udah gitu aja. Terus pas gue tanya apa gue hamil atau ngga jawabannya cuma: yah, kalau dari test lab biasanya akurat ya, hamil sekitar 3 minggu. Yah dok, itumah daritadi eikeh tauuuu T_T

Gue selama 2 minggu itu bener-bener jadi a freak preggo. Gue testpack tiap 2 hari sekali. Memastikan apa garisnya tambah jelas (Thank Allah, yes, tambah jelas). Gue juga membiasakan diri (dan jadi ahli) masukin obat via vagina. Abi? Parnoannya ampyuuun. Ngga boleh ini itu. Harus ini itu. Yah dia mah gue kaga hamil aja parnoan, apalagi hamil.

Setelah 2 minggu, gue memutuskan kontrol (balik lagi) ke dr. Rizka. Seperti biasa, eikeh dicoblos lewat bawah. Kemudian blup, langsung muncul si kantong hamil!!! Aaah, aku bahagiaaaaa. Diukur si kantong perkiraan umur kehamilan 5 mingguan. Tapi si bakal embrio belum keliatan. Deg-deg-deg. Parnolah gue. Dengan segala artikel yang gue baca, gue tau apa yang gue takutkan. Tapi untung dr. Rizka persistent nyari bakal embrio, dan Alhamdulillaaaah ketemu dong. Walaupun masih cilik, tapi udah ada kelap-kelip tanda jantungnya, walau belum bisa didengerin karena takut Nyinyi kaget. Kami sangat gembiraaaaaaa.

Setelah itu, waktu kontrol berikutnya adalah 2 minggu lagi. Gue super deg-deg-an. Secara kemaren masih samar. Apa si Nyinyi udah tumbuh lebih gede dan kuat yaaaa? Blup, si USG TV mencoblos gue untuk ke sekian kalinya. Dan Alhamdulillaaaah langsung keliatan kantong yang udah ada penghuninya yang jelaaaassssss. Aaaaah aku senang! Aku melihat anakkuuuuuuu.

Nyinyi umurnya 7 minggu. Detak jantungnya akhirnya bisa didengerin. 120 kali per-menit. Cukup kuat kata dokternya. Gue dikasih vitamin, stop penguat, dan kontrol 4 minggu lagi.

Kontrol terakhir alias Sabtu kemarin, seperti biasa gue deg-deg-an macem mau bagi rapot. Buat gue kaya hari di mana gue divonis. Lihat rapot gue selama 4 minggu terakhir dalam bentuk seberapa pesat perkembangan anak gue. Kali ini gue di USG lewat perut, huahahahaha, akhirnya, babay lampu neon!

Alhamdulillaaaaah, Nyinyi langsung keliatan dan perkembangannya signifikan. Kepala, tulang belakang, hidung, tangan, kaki udah jelas keliatan. Magically, Nyinyi juga udah bisa gerak. Walau gerakannya masih autonomik. Detak jantungnya 160 kali permenit. Insya Allah dia kuat. Kita seneng banget liat Nyinyi nendang-nendang, muter-muter ngga keruan. Kata dr. Rizka dia aktif banget…..dan minta makan T_T

Oh iya, umur Nyinyi hari Sabtu lalu 11 minggu 5 hari. Hampir 3 bulan. Hampir masuk trimester kedua. Super Alhamdulillah dan super bersyukur.

Cerita-cerita seputar preggo akan gue ceritain di post-post selanjutnya…kalo ngga males. Huahahaha.

Ciao.

Advertisements

dr. Riska Yurianda, I heart you!

Setelah mengalami pengalaman HSG yang cukup traumatis, ditambah lagi dengan hasil HSG yang ngga terlalu bagus, sore itu gue langsung kontrol ke obgyn gue. Periksa kali ini, gue membawa hasil HSG gue dan sperm analysis Abi. Gue udah booking check up via telepon dan katanya dapet nomer 1. Dr. Riskanya katanya mulai praktek jam 5 sore. Gue dateng jam setengah 5 dan katanya nama gue belum terdaftar.

WHATTTT?

Untung gue langsung nyebutin tanggal lahir gue dan ternyata gue udah terdaftar atas nama OLAF. Padahal gue nyebutin nama gue LARAS. Someone has hearing defect hereee…

Dan ternyata sodara-sodara, gue dapet antrian nomer 6 aja dooong. Gile itu semua orang pada dateng jam berapa sih? Padahal minggu lalu gue dateng jam setengah 6 dan dapet antrian nomer 4. Ngga hoki gue hari ini, huhuhu. Yaudah abis selesei daftar, gue langsung naik ke lantai 2. Pake lift. Ngga kuat kalo harus naik tangga. Padahal kalo biasa juga males sih naik tangga, hahahaha.

Jam 6 gue belum juga dipanggil. Gue udah merasa ngantuk dan teler. Ngga lama Abiku tercinta dateng. Kita nunggu, nunggu, nunggu, dan baru dipanggil hampir jam setengah 8 malem. Zzz. Hampir 3 jam nunggu. Tapi walaupun lama, yang gue suka dari dr. Riska adalah dia teliti kalo meriksa pasien, plus dia juga terlihat tertarik sama cerita pasiennya. Kan ada yah dokter yang kurang merhatiin cerita pasiennya. Walaupun gue juga dokter dan gue ngerti kesibukan dokter, gue kurang suka habit dokter yang macem gitu.

Begitu masuk, gue langsung menyerahkan hasil HSG dan sperm analysis. Dokternya nanya, “sakit ngga di HSG?” yang langsung gue jawab panjang lebar tentang betapa sakitnya HSG buat gue, huhu. Habis itu kita ngebahas hasil-hasil pemeriksaan kita.

Dokternya sungguh so sweet. Dia bilang, “ngga apaaa.. toh cuma satu saluran yang kurang bagus, satunya kan lancar banget. Pembuahan masih bisa banget lewat saluran yang satu. Lagian kan sperma itu cerdas, dia dari saluran kiri bisa merambat sampe ke saluran kanan terus ngebuahin telor yang di kanan deh.”

It really means a lot to me.

Di saat gue lagi down dan merasa ngga sempurna, denger kata-kata gitu rasanya sejukkk banget. Gue semakin optimis kalo gue bisa hamil. Pasti bisa!

Dokternya juga ngebahas hasil sperm analysis Abi. Dia juga bilang kalo teratoozospermia itu bukan masalah yang terlalu berat dan jarang di cowo. Bisa diobatin kok biar meningkatkan kualitasnya.

Gue kemudian di USG TV (lagiiiiii) untuk ngelihat gimana telur-telurku. Alhamdulillah, dia perbesarannya normal. Ukuran 11 mm di hari ke-9. Semoga bisa maksimal di hari ke-14 dan masa subur. Alhamdulillah lagi telur yang gendut ada beberapa, di indung telur kanan dan kiri. Tinggal berdoa semoga telur gendutku dan kodok Abi bisa dipertemukan segera, hahaha.

Yah walaupun dr. Riska menyemangati, dia juga bilang kalau dalam 6 bulan ke depan (yang mana gue dan Abi akan minum obat) gue belum bisa hamil, gue disarankan untuk laparoskopi. Membuang si myoma dan apapun yang bikin perlengketan. Yah semoga sih perlengketannya itu infeksi ringan aja, atau spasm karena gue terlalu tegang waktu HSG.

Sekarang tinggal banyak-banyak doa, plusssss mari pulang ke rumah karena ini sudah mau masuk masa syuburkuuuu. Ngga boleh kecapean, hahaha.

Wish us luck!

H+1 HSG…

Proudly saying that I’m blogging at my office today!

Sakit yang gue rasain waktu pemeriksaan HSG kemaren adalah sakit tersakit yang pernah gue rasain seumur hidup. Katanya sakit tersakitnya perempuan adalah waktu ngelahirin, tapi secara gue belum pernah ngelahirin, jadi ya belom tau rasanya.

Setelah HSG kemaren, gue langsung minum obat-obatan penolong macem panadol extram, cimetidine, sama buscopan. Ngga lama rasa sakit mulai kabur dan gue bisa berdiri dengan gagah. Tapi beberapa jam setelah minum obat, efeknya mulai menghilang. Sakitnya mulai balik lagi walaupun jauh lebih bearable. Yahh, mirip-mirip sama dysmenorrhea laah.

Tentang perdarahannya, gue sempet ngeri dan antisipasi kalo abis HSG gue akan bleeding cukup hebat. Too much googling will kill you, itu bener banget. Gue sempet kemakan sama beberapa tulisan yang bilang kalo abis HSG dia perdarahan lumayan hebat selama beberapa hari. Alhamdulillah, gue habis HSG cuma flek-flek cokelat muda aja. Sore abis mandi ganti pembalut dan sampe paginya ngga keluar lagi fleknya.

Memang sih, efek HSG di setiap orang beda. Ada yang bilang sakit banget, ada yang sampe pingsan dan shock, ada yang malah ngga ngerasa apa-apa *colek Mba Mita di depan meja*. Buat gue, gue mengalami sakitnya tapi Alhamdulillah perdarahan gue bisa dibilang super ringan sehingga…..semoga malem ini bisa bercocok tanam, hihihi.

Pengalaman HSG-ku

Hysterosalpingography (HSG) is a radiologic procedure to investigate the shape of the uterine cavity and the shape and patency of the fallopian tubes. It entails the injection of a radio-opaque material into the cervical canal and usually fluoroscopy with image intensification. A normal result shows the filling of the uterine cavity and the bilateral filling of the fallopian tube with the injection material. To demonstrate tubal rupture, spillage of the material into the peritoneal cavity needs to be observed. A synonym to hysterosalpingography is uterosalpingography

Begitulah sekilas tentang HSG menurut wikipedia yang kurang lebih benerlah menurut gue *ngga ambil pusing*.

Pagi ini, gue memulai Senin dengan semangat. Pagi ini, jam 9, gue direncanakan untuk HSG. Slogan ‘too much googling will kill you’ kayanya bener. Terlalu banyak yang bilang kalo HSG itu sakit, pake banget. Gue langsung tutup browser gue. Nyalain musik. Pake headset. Menenangkan diri.

Pagi ini, Abi udah izin masuk rada siang ke kantor. Jadi dia bisa nemenin gue HSG. Walaupun gue pede kalo InsyaAllah gue ngga akan kenapa-kenapa, tapi Abi tetep khawatir gue kenapa-kenapa.

Pagi ini, gue udah sounding ke kantor kalo gue izin sakit. Ke Mba Mita dan Nurul yang udah gue ceritain semuanya, gue minta doanya. Mereka ngedoain supaya semuanya lancar. Amin.

Pagi ini, gue berangkat ke Bunda dengan senyum ceria walaupun suami tersayangku tampak tegang. Begitu sampe ke RSIA Bunda ternyata gue salah tempat, radiologi ada di RSU Bunda, hahaha. Nyampe radiologi juga masih senyum-senyum sante. Berusaha supaya ngga tegang, katanya kalo tegang malah tambah sakit.

Gue dapet nomer urut pertama. Radiologi masih kosong pagi itu. Abis ngurus administrasi gue kembali duduk nunggu dipanggil. Abi? Tampangnya tegang, dan sepertinya berdoa. Everything gonna be just fine, baby…

“Nyonya Laras!”

Gue pun dipanggil. Gue masuk dengan gagah ke ruang pemeriksaan ya ampun-ampunan dinginnyaaaa. Gue diminta lepas semua kecuali beha sama susternya. Pake kimono motif batik, dan baring di atas meja periksa. Gue inget waktu gue koass. Betapa gue berkali-kali jadi operator tindakan, sekarang gue jadi pasien. Gue dijelasin prosedur singkat sama susternya. Gue masih cengengesan menyemangati diri sendiri. Everything gonna be just fine, yas…

Mulai gue disuruh posisi litotomy, gue mulai berasa ngga nyaman. Secara ya, gue bukan orang yang lentur. Posisi ngangkang begitu buat gue ngga nyaman. Ngga lama seorang dokter perempuan masuk, mengenalkan namanya. Gue pernah nemu di suatu blog tentang pengalaman kurang menyenangkan HSG di Bunda Menteng. Katanya dokternya galak, emang sih rada jutek, tapi marilah berpositif thinking. Pikiran jelek ngga akan membantu gue buat relax.

“Proses ini sakit ya!”

Dari awal ucapan dokternya ngga menghibur, dan gue bilang itu, dan dokternya bilang mending jujur daripada boong. Yowes. Gue masih mencoba santai walau mulai tegang dan ngga nyaman.

Proses pemasangan cocor bebek dimulai, ngga sesakit yang gue antisipasi. Apalagi waktu liang vagina gue dibersihin, dingin, asikkk, hehe. Dokternya juga bilang liang vagina gue dalem, dia masukin semua jari juga belom sampe ujung. Hoho.

Kemudian mulailah proses yang ngga enak: masukin kateter. Di sini gue refleks ngangkat pantat gue. Bukan mau gue, namapun refleks. Tapi dokternya makin galak, huhu. Kateter masuk, kemudian mulai proses paling ngga enak: gembungin kateter. Di sinilah gue merasa mules yang semulesmulesnya mules. Astagfirullahaladzim. Gue pun semakin tegang. Walau berkali-kali dokternya bilang jangan tegang, kalo tegang malah makin sakit. Tapi ngga bisaaa. Namanya juga refleks. I’m trying, you know.

Singkat cerita, prosesnya cukup membuat kesakitan. Gue ngga akan cerita lebih dalem. Takut bikin orang lain ngeri. Abis itu gue merasa super lemes. Tapi lebih lemes begitu denger dokternya bilang kalo kontras cuma bisa lewat tuba kiri, tuba kanan total blockage.

Dunia gue berasa hancur lebur.

Ya Allah, kenapa harus saya?

Kenapa gue ngga bisa langsung hamil kaya orang-orang lain? Kenapa gue harus melewati semua ini? Kenapa gue ngga bisa segera hamil dan jadi kebahagiaan suami dan orangtua gue.

Onderdil sakit. Hatipun sakit. Enough said.

Apapun yang dokternya bilang, gue ngga terlalu nangkep. I’ve heard enough for today. Yang gue inget, gue cuma minta AC dikecilin karena gue makin mual dan mules kalo dingin. Tapi dokternya bilang kalo ngga dingin, alat-alat mereka bisa rusak. Oh gitu yah.

Setelah ganti baju dan berdiri dengan susah payah, gue keluar ruangan, menemukan suami gue dengan tampang tegang dan khawatir. Mungkin penampakan gue sangat hancur dan kepayahan. Dia bilang dia bakal bawa mobil ke depan, gue iyain dan gue duduk di kursi. Selepas perginya Abi, gue duduk dengan posisi aneh, baring di kursi dengan kaki diangkat, terus dilipat. Posisi apapun deh yang terenak yang penting ngga terlalu sakit. Ngga berhasil. Masih sakit. Di udara super dingin itu, gue keluar keringat dingin. Mules, mual, ngga enak pokoknya, ngga bisa gue ungkapin. Gue kemudian minta teh anget. Gue juga dikasih ranitidine. Gue minum ranitidine 1 tablet, panadol ekstra 2 tablet, buscopan 2 tablet. Panadol dan buscopan gue bawa sendiri. Abis itu, Alhamdulillah, gue bisa berdiri tegak. Begitu Abi dateng, dia udah tampak lega karena liat istrinya udah lincah.

Abis pembayaran (abis Rp.1,05 juta), gue insist mau anter Abi ke kantor, tapi Abi insist gue harus langsung pulang. Yowes, nurut suami. Sesampainya di rumah gue langsung baring, minta si Mba digorengin cireng, abis pengen ngemil, lalu bedrest ampe sekarang nulis-nulis blog. Rasa sakit masih ada, walau ngga heboh. Sakitnya lebih ke khawatir tentang kemungkinan gue untuk punya anak.

Mba Mita whatsapp gue jam 12 siang. Gue cerita semuanya. Dia hibur gue, mungkin aja gue begitu tegang sehingga tuba gue spasm. Gue masih positive thinking. Gue berharap. Gue berharap pada tuba kiri gue yang katanya Alhamdulillah lancar jaya tanpa hambatan. InsyaAllah kemungkinan untuk bisa hamil sangat besar. Yang bisa gue lakuin sekarang cuma bisa pasrah, usaha dan doa tanpa putus. Allah pasti akan memberikan buah dari usaha gue, InsyaAllah. Gue tekadin akan lakuin apapun untuk bisa hamil, Bismillah.

Gue juga udah buat janji sore ini jam 5 sama dr. Riska untuk konsultasi hasil HSG gue dan sperm analysis Abi. Ohya, hasil sperm analysisnya, para kodoknya geraknya cepet, tapi bentuknya kurang oke. Ngga apa, bukan hal yang ngga biasa. Yang penting sekarang gue dan Abi selalu saling sayang dan saling dukung. Gue ada buat dia, dia ada buat gue. Enough for now.

Semoga konsultasi sore ini bisa menghibur hati gue yang remuk redam. Ohya, habis HSG gue ada flek sedikit. Saat ini sih ngga merah, coklat mudaa banget, mungkin darah campur cairan kontras.

I’ll smell you later, fellas! Pray for me!

*finger crossed*

Trying to conceive: 6th month, September 2014

Bulan penuh harap buat gue.

Karena gue udah dapet obat dari obgyn, harapan gue kembali terpupuk. Harapan gue mulai timbul saat lendir cervix yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang di hari ke-14 siklus gue. Subhanallah! Alhamdulillah! Lendir itu ada waktu gue dan Abi lagi di stasiun kereta Bandara Kualanamu, ada nikahan temen gue di Medan, dan kita mau sekalian honeymoon lagi. Hihi, honeymoon muluuuuu. Lendir itu dateng siang, sorenya semakin kentel dan banyak. Selamat datang, masa suburkuuuu!

Hari itu dan besoknya, kita bercocok tanam dengan super giat, hahaha. Makanpun tidak terkontrol, semuanya dimakan. Tapi mungkin emang gue rada terlalu capek sih. Sabtu pagi berangkat ke Medan. Minggu malem sampe rumah. Senen pagi balik ngantor. But, I’m happy. Lendirku telah datang.

Di bulan ini gue kembali mengalami rasa cape luar biasa, mual walaupun ngga pengen muntah, gampang pusing dan keliyengan, dan anehnya gue ngga doyan makan. Everyone know that I’m a true omnivore. Dalem arti gue doyan hampir semua jenis makanan dan sekali makan gue bisa abis banyak banget. Jadi begitu gue turun nafsu makannya, gue berharap dong. Apalagi gue mengalami gejala baru. Gatel yang sumprit gatel buangetsssss. Gue emang punya alergi cukup parah. Terutama setelah nikah dan tinggal di Jakarta. Kayanya ngga cocok sama udaranya yang panas (dibanding di Bogor). Makanya gue sering gatel parah, kaya kaligata, seluruh tubuh, merah-merah parah. Biasanya sih kalo alergi kumat gue tanpa pikir panjang langsung telen cetirizine. Tapi di bulan ini, bulan penuh harap gue, gue ngga mau minum obat. No! Lebih baik gue gatel aja deh. Siapatau jadi kan bayikuuu?

Gue juga googling (of course) tentang gatal-gatal ini. Hasilnya ada banyak yang bilang kalo gatel-gatel yang hebat menjelang waktu mens dateng bisa jadi pregnancy hives karena badan kita mendeteksi ada hal baru yang tumbuh di kita. Gue? Seneng bukan kepalang. Kalo gatel gue pertanda ada baby di dalem kandungan gue, gue rela. Gue rela gatel seluruh tubuh sampe ngga bisa tidur. Gue rela ngga minum cetirizine. Rela pokoknya!

Tapi sayangnya juga, ada beberapa artikel yang bilang kalo gatel-gatel itu bisa jadi pre-menstrual hives yang mana timbul akibat lonjakan hormon menjelang menstruasi. Please, yang bener pregnancy hives aja bisa tidaaaak?

Tapi ternyata, Allah belum menitipkan amanah itu di kita. Hari ke-30, gue menstruasi, awalnya flek doang. Sore hari gue merasa ngga enak perutnya, ternyata flek. Gue masih geer itu adalah implantation bleeding karena sampe malem kaga keluar lagi darahnya. Cuma flek tadi sore doang. Tapi, begitu malem darah semakin banyak. Pupus lagi.

Bulan-bulan lalu saat mens mulai gue masih tegar. Bulan ini? Mungkin karena si lendir cervix telah datang, harapan gue tinggi, dan begitu gagal rasanya sakit banget. Gue nangis. Kaya bocah. Sesunggukan. Sampe buat Abi khawatir. Tapi suami gue amat sangat yahud. Dia ngehibur gue, dengan masakin steak….yang rada kekerasan, huahahaha. Tapi di situ gue merasa gue menikah dengan orang yang sangat sayang sama gue. Alhamdulillah.

Karena hari pertama mens gue adalah hari Minggu dan ngga ada obgyn yang praktek, maka gue baru buat janji sama obgyn di hari Senin. Kali ini gue buat janji di RSIA Bunda Menteng. Karena Abi pengennya gue dipegang sama dokter cewek aja, yowes, buat gue ngga masalah. Gue pun buat janji sama dr. Riska, Sp.OG di RSIA Bunda Menteng.

Sorenya gue ke Bunda. Dapet nomer antrian 4. Antri setengah jam lebih kemudian masuk. Yang gue seneng dari obgyn ini adalah orangnya detail dan ngga sinis sama usia pernikahan gue yang masih seumur jagung. Dia nanya-nanya dengan detail dan sabar, sampe ke tentang Abi, apa dia ngerokok, habitnya, dll. Sampe pada akhirnya gue harus USG TV (lagi!!). Tusukan pertama (huahahah) ternyata kandung kemih gue penuh banget jadi nutupin penglihatan, gue jadi harus pipis dulu. Setelah itu tusukan kedua, untungnya dr. Riska lembut, tusukan si lampu neon ngga sesakit yang udah gue antisipasi.

Tapi….

Hasil dari USG yang membuat gue sakit.

Dr. Riska yang begitu teliti menemukan myoma di rahim gue. Tepatnya multipe myoma. 3 biji, ukurannya kecil, sekitar 0.8 cm.

What. Gue mau nangis saat itu juga.

Bulan lalu gue USG TV bersih kokkk, makanya gue super pede. Kok begini???

Karena cukup shock gue ngga terlalu dengerin penjelasan dr. Riska. Gue cukup tau tentang myoma. Yang gue tangkep adalah myoma dipengaruhi hormon, bisa tumbuh dipicu stress. Yang gue tangkep adalah next step-nya. Di mana gue harus periksa HSG dan Abi harus periksa sperm analysis.

HSG itu kan sakitttttt????

Tapi ya demi punya baby, gue udah niat apapun akan gue lakuin. Meski begitu, hati gue tetep hancur. Senin malem itu, gue pulang dengan hati yang patah berkali-kali lipat dibanding biasanya. Begitu parkir di garasi gue nangis dalem mobil. Begitu gue sampe kamar, gue kembali nangis. Gue ngebuat Abi khawatir. Tapi ya gimana? Perasaan gue hancur lebur waktu itu.

Gue dulu selalu mikir, begitu nikah gue akan langsung hamil. Segala penyakit reproduksi wanita ngga akan gue alami. Tapi Allah berkata lain. Gue mungkin harus diuji dulu. Gue mungkin harus diingatkan kalo ada hal yang di luar kuasa gue. Ada hal yang harus gue perjuangin lebih keras dari perjuangan biasa gue. Ada hal yang pada akhirnya harus dikembalikan ke takdir.

Malam itu gue nangis sampe mata dan muka gue bengkak. Gue akhirnya bisa menenangkan diri dan cerita ke Abi. Gue tau dia kaget. Gue tau dia sedih. Tapi dia tetep meluk dan nenangin gue. Dia juga sami mawon kaya gue, juga langsung googling. Apa itu myoma. Apa yang bisa kita lakuin. Apa komplikasinya, dst.

Gue mulai terpikir hal-hal jelek.

Gimana kalo sampe (amit-amit) gue ngga bisa ngasih dia keturunan. Gue takut ditinggal, atau lebih parah lagi, dipoligami. Hahaha. Silly thought. Pemikiran yang kejauhan. Gue pun bilang sama dia, gue pengen bikin perjanjian, kalo suatu saat dia pengen keturunan dan gue belum bisa ngasih dan dia pengen nikah lagi, leave me. Jangan poligami gue. Ceraikan gue. Karena gue ngga akan sanggup berbagi dia. I better being left dan kemudian memulai hidup baru sendirian. Gue ngga akan sanggup berbagi orang yang paling gue sayangi.

Abi kembali nenangin gue. Dia bilang dia pengen hidup sama gue, dan kalo ternyata harus berdua doang, dia akan terima. Sejujurnya gue tau dia sangat sayang gue. Tapi sejujurnya juga, gue takut kalo itu cuma omongan saat ini aja. Who knows apa yang akan terjadi 5 atau 10 tahun lagi? Wallahualam.

Lalu apa yang akan gue lakukan?

Gue buat janji untuk HSG Senin depan di Bunda. HSG harus dilakukan hari ke-9 dari siklus, maksimal hari ke-12. HSG ini juga harus dilakukan di jam kerja, which means, gue harus izin dari kantor. Ngga apa. Gue udah niat ikhtiar. InsyaAllah dimudahkan semuanya, walaupun sedih juga ngga dapet tunjangan kerajinan dan dipotong uang makan, huahahaha, becandaaaaa.

So, pray for me. Eh, for us ding. Suami gantengku juga udah setuju untuk sperm analysis. Ini ikhtiar berdua, InsyaAllah kita bisa ya, Love.

*peluk Abi*

Trying to conceive: 5th month, August 2014

Bulan Agustus 2014, bulan yang cukup melelahkan buat gue.

Di kantor deadline prototype manual underwriting semakin deket dan bulan ini bakal ada konsinyering finalisasi di Bandung. Gue tentunya harus pergi. Tentunya pula harus kerja keras. Tentunya pula niat ngga boleh stress adalah hal mustahil.

Gue masih rajin minum prenagen essensis, folavit, sama santa-E dan di bulan ini gue berjanji: kalo ternyata masih mens juga alias belum hamil, gue akan coba kontrol ke obgyn. Gue sebelumnya belum pernah berurusan sama obgyn. Dulu waktu awal-awal mens, sekitar SMP-SMA gitu gue kalo mens sakitnya suka naujubilleh. Mules, mual, ampe muntah. Tapi pas masuk kuliah, semuanya menghilaaang. Makanya gue sama sekali ngga berpikir buat ke dokter. Wong sampe sekarang keluhannya bisa ditahan kok. Pegel punggung dikit biasa di hari pertama. Waktu mau nikah juga gue ngga terpikir buat pre-marital check up. Ngga sempet cyin, and it was really my bad. Gue sebelum nikah kan tinggal di Bogor. Jadi setiap hari bolak-balik Bogor-Jakarta-Bogor. Berangkat dari Bogor jam setengah 5 pagi (atau malah jam 4.15 kalo hari Senen) dan sampe rumah lagi kadang jam 7 (kalo hoki) atau bisa jam 9 atau malah jam 10 malem.

Ohya, di awal bulan ini juga gue test TORCH. Karena kan gue emang suka bergaul sama kucing dari dulu. Walaupun kucing sering disalahkan kalo seorang cewe kena toxo, di sini gue tekenkan kalau bukan cuma kucing yang bikin kita kena toxo. Kucing memang salah satu host-nya. Tapi ada banyak penyebab lain, misalnya doyan makan daging mentah. Hayoloh. Say goodbye ke sashimi dan steak yang ngga welldone, mommies to be, hehe. Intinya gue periksa TORCH. IgM-nya aja, IgG-nya kemahalan *huahahaha*. Alhamdulillah IgM gue negatif. Artinya untuk saat ini, gue ngga terserang virus TORCH. Tapi, harusnya gue juga cek IgG gue, siapatau dulu udah pernah kena TORCH dan udah ada antibodinya, yang mana malah bagus. Diniatin deh, InsyaAllah kalo hamil gue akan cek semuanya. Ohya, gue cek IgM TORCH di Prodia RSIA Bunda Menteng. Biayanya kayanya sekitar 300 sampe 400 ribuan deh.

Singkat cerita, lagi-lagi hari ke-28 dan 30 gue terlewati tanpa datengnya menstruasi. Niat suci pun muncul, pokoke gue ngga boleh cape-cape, siapatau jadi (amin). Tapi sayangnya tidak bisaaa. Jumat, 29 Agustus 2014 gue harus ke Bandung dalam rangka konsinyering itu. Perjalanan berangkat yang lama dan bikin pantat tepos. Nyampe sana juga langsung diperes tenaga plus kesabaran. Malemnya gue dan Mba Mita begadang sampe setengah 5 pagi (!!!). Teler? Ya masa kaga, lu mah.

Hari itu, 30 Agustus 2014, hari ke-33 dari siklus gue, jam 3 sore, menstruasi gue datang. Awalnya cuma flek-flek, yang mana gue masih berharap itu adalah implantation bleeding. Seiring dengan bertambah banyaknya darah, gue semakin pupus dan semakin yakin kalo yang dateng adalah menstruasi. Bulan yang gagal. Lagi.

Yaah, setidaknya sekarang si haid dateng di hari ke-33. Dari hari ke-42, 35, lalu 33, semakin ada progress. Ya ngga? Harus iya.

Sore itu kita kembali ke Jakarta, dan sesuai janji suci gue, kalo bulan ini gue mens lagi gue mau cek ke obgyn. Maka, gue langsung buat appointment sama obgyn di YPK. Gue bilang waktu itu siapa aja yang available, hehehe. Nyampe rumah pake taksi, langsung gue panasin mobil dan meluncur ke YPK. Parkiran penuh tapi alhamdulillah satpamnya kasian sama gue dan jadi mau valetin gue, hehehe.

Malam itu gue konsul sama dr. Nadir Chan, Sp.OG. Dokter cowo yang lumayan berumur….dan lumayan pelit omongan, hehe. Kayanya dia juga heran sih, gue belom ada 5 bulan nikah udah gatel pengen periksa. Kan biasanya setaun nikah, belom punya anak, baru kontrol. Ya gue sih, makin cepet makin bagus. Kalopun gue harus mendapati kalo ada yang ngga bener di gue, makin cepet gue tau makin bagus. Karena gue ada kesempatan benerinnya mumpung umur gue masih muda.

Konsultasi pertama dengan obgyn, gue ditanya-tanya singkat dan langsung disuruh USG transvaginal. Whaaaaaat? Gue dimasukin benda seukuran lampu neon ituuuh? Di hari pertama gue mens yang mana amat sangat berdarah-darah??? Mau mundur, tapi gue inget kalo gue udah berniat akan ikhtiar semaksimal yang gue bisa. Semuanya harus gue lewatin. Termasuk yang ini. Lampu neon, come to mama!

Gimana pengalaman pertama USG TV gue? It’s hurt a lot. Damn.

Mungkin karena ukurannya besaaar, hihi, dan kaget juga sih. Tapi alhamdulillah hasilnya baik. Intinya saat itu gue ngga ada kelainan apapun di organ reproduksi gue. Amin. Gue diresepin Provula yang diminum 2 tablet sekaligus mulai hari menstruasi pertama sampe kelima. Untuk cocok tanam, boleh cuss begitu bersih, minimal seminggu 3 kali.

So, gue mulai sekarang akan bergaol sama obgyn. Katanya kalo menstruasi kontrol lagi hari pertama atau paling lambat hari kedua. Kalo telat, nunggu telat 4 hari baru kontrol.

Telat dong ah plissssssss…

Trying to conceive: 4th month, July 2014

Bulan ini Bulan Ramadhan dan Bulan Idul Fitri. Bulan penuh berkah dan penuh harapan buat gue. Semoga di bulan ini gue bisa segera dikasih kepercayaan dan rezeki untuk hamil. Amin.

Di bulan ini, gue masih usaha. Walaupun tentunya karena puasa, kesempatan cocok tanem pun berkurang, hihi. Kalo ngga puasa kan bisa pagi-siang-sore dihajar pas weekend *blushing*. Kalo puasa? Ya malem doang. Paginya pun heboh keramas, huahahaha *porno* *kena cekal FPI*.

Bulan ini gue masih setia mengkonsumsi prenagen esensis, folavit, dan santa-E. Gue juga beli ovutest strip dan fertitest strip. Lantaran gue merasa prustasi sama pakis-pakis yang munculnya ngga maksimal di mikroskop. Gue juga masih setia menunggu kedatangan si lendir cervix, tumpuan harapanku, hiks. Hari ke-14, dia ngga muncul. Hari ke-15, 16, 17, dst gue tunggu masih juga ngga muncul. Antara seneng dan sedih sih. Jangan-jangan gue udah hamil nihhh. Atau jangan-jangan gue masih belom subur, hikss..

Gue masih rajin googling, kali ini gue sering googling tentang tanda-tanda kehamilan awal. Morning sickness, punggung pegel, gampang cape, penciuman ekstra sensitif, kembung, dst dst. Entah karena waktu itu gue emang hamil, atau karena kesugesti hasil googling itu, gue kok merasakan semua gejala itu yaa? Gue merasa masuk angin, macem kembung dan rada enek walaupun ngga sampe pengen muntah. Gue juga berasa cape kalo jalan-jalan, dulu mau tawaaf berapa puteranpun di mall hayukkk, sekarang baru jalan sedikit kok udah menyerah. Gue juga merasa kurang suka sama beberapa bau, terutama bau kopi, dulu mah gue doyan ngopi, walaupun kopi banci alias latte-lattean. Sekarang? Nyium kopi aja esmosiiiiii…

Again, gue berharap banyak kalo bulan ini adalah bulan gue dikasih rezeki dan kepercayaan buat hamil. Apalagi di hari ke-30 gue belum juga mens. Ihik, ihik, jadi geer akuhhh. Ohya, apalagi ini bulan puasa yaaah. Sampe malam takbiran gue belum dapet juga. Alhamdulillaaaah, puasa gue full taun ini. Makin berharaplah daku. Apalagi temen-temen di kantor juga udah pada ngeledekin ngga-dapetnya gue ini. Gue aminin semuanya. Semoga gue beneran hamidun.

Di hari raya Idul Fitri, gue bisa solat Ied. Masih happy, masih geer. Setelah menghabiskan pagi di rumah gue, gue dan Abi langsung ke rumah Abi buat kumpul sama keluarganya dan bersiap untuk acara open house keluarganya di Jakarta. Semuanya masih berjalan lancar di situ. Walau macet, perjalanan kita berdua di mobil masih menyenangkan.

Sampe di tempat open house di Cilandak, masih happy juga. Makanannya enyak-enyak. Gue dan Kak Nane pun cukup kalap, hahaha, kita ngobrol aja di deket buffet supaya bisa gampang dan deket kalo mau ambil makanan. Yaah, ada hal yang cukup annoying dari dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut, tapi yaudah gue masih belum terlalu mikir. I’m still happy…and wishing.

Selesei dari acara open house, orangtuanya Abi mau ke makam dulu di daerah Kalibata dan Pejompongan. Pertama kita ke Kalibata dulu. Perjalanan cukup melelahkan, macet di mana-mana. Nyampe Kalibata juga panasnya ampyunnn. Mana mesti jalan lumejen jauh. Ayas yang manja mulai kecapekan.

Abis dari Kalibata kita meluncur ke Pejompongan. Masih macet. Badanpun udah mulai encok sana-sini. Sampe di makam, si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut mulai tambah annoying. Ngga usah diceritain pokoke bikin lumayan emosi dan nada suara gue naik. Ngga usah dibahas terlalu detail karena gue ngga mau stress. Untung Abi cepet dateng lagi dan gue bisa terselamatkan dari situasi yang paling ngga gue suka.

Kita kemudian meluncur kembali ke Bogor, mampir di rest area Cibubur buat makan malem. Awalnya damai. Kita makan di salah satu resto bebek. Lama-lama si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut semakin annoying dan makan malam berakhir penuh emosi dan awkwardness. Singkat kata gue emosi, pergi ke alfamart (atau indomaret?) buat menyepi. Kemudian Abi nyusul dan kita pulang ke rumah gue.

Selama di perjalanan gue nyerocos mengungkapkan isi hati gue tentang si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut. Abi paham. Walaupun dia ngga bisa ngapa-ngapain juga. Ngga ngerti harus apa karena menurut dia, si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut memang sifatnya begonoh dan udah susah dirubah. Malam itu gue tidur dengan pikiran yang cukup ruwet. Setelah sebelomnya packing karena besok kita mau ke Bandung pagi-pagi. Pengennya sih honeymoon sambil kulineraaan, hihi.

Subuh itu gue bangun dengan badan yang kurang enak. Gue pernah baca, somewhere, katanya salah satu tanda hamil muda adalah badan sering ngga enak. So, meski badan gue ngga enak, gue merasa nerimo hahaha. Kita pun pergi ke rumah Abi buat ngejemput Kak Nane sama Mas Danang yang mau ikut ke Bandung.

Di perjalanan yang macet, Abi mulai ngantuk. Mungkin karena kemaren dia kecapekan juga. Gue pun berinisiatif buat gantiin nyetir. Gue akhirnya mulai nyetir dari sekitar km-20an. Sebelumnya kita mampir ke rest area. Di situ gue mendapatkan pertanda ngga enak: pipis gue merah. O-ow, ada apa ini?

Selama perjalanan nyetir, gue merasa lumayan sakit perut dan akhirnya begitu sampe Kota Bandung, gantian lagi Abi yang nyetir. Begitu kita nurunin Kak Nane dan Mas Danang, gue cerita tentang sakit perut gue. Dan kemungkinan yang bisa terjadi: mungkin gue mens. Gue kecewa, Abi juga kecewa…karena kita ngga jadi honeymoon.

Singkat cerita, perdarahan ini lumayan aneh buat gue. Biasanya gue mens ya darahnya lancar dan cair biasa aja. Kali ini, gue mens lumayan pegel-pegel. Yang keluarpun gumpalan-gumpalan item. Waktu Abi tidur siang, gue kembali gencar googling apa arti si gumpalan itu? Hasil yang gue temuin cukup ngga enak. Rasa pegel yang ngga biasa plus gumpelan item alias perdarahan yang ngga seperti biasa equal to keguguran.

Astagfirullahaladzim.

Gue cuman bisa sedih dan kecewa. Apa jangan-jangan gue udah hamil? Tapi karena kemaren kecapekan dan stress tinggi jadi kandungan gue harus menyerah? Atau ada abnormalitas perdarahan di gue? Yaah, gue dan Abi cuma bisa berdoa dikasih yang terbaik aja. Kalau memang itu adalah keguguran, mungkin belum waktunya kita dapet rezeki itu. Kalo ternyata bukan, mungkin itu rahim gue lagi ‘dibersihkan’ dari darah-darah kotor dan kesuburan gue akan segera dateng. Apapun itu, berikan yang terbaik, Ya Allah.

Tapi satu hal yang bikin gue optimis. Bulan lalu siklus gue 42 hari (telat hampir 2 minggu). Bulan ini siklus gue 35 hari (telat seminggu). Semoga itu berarti kesuburan gue sedang pulih dan berarti gue ada kemungkinan bisa segera subur dan hamil. Amiiiiiiiin!