day and night story

Ngidam ngga?

Ini dia nih pertanyaan yang paliiiing banyak ditanyain ke gue terutama waktu awal-awal hamil.

Gue sendiri rada bingung ya jawabnya gimana. Dulu pas kuliah, pernah ada dosen yang bilang kalau ngidam itu murni psikologis yang artinya ngga ada ngidam-ngidaman dalam kamus kedokteran. Jadi gue sebagai dokter abal dari dulu mempercayai kalo ngga ada hubungannya antara hamil, ngidam, dan anak yang ngeces kalo ngidam emaknya ngga keturutan. Terus gue pernah baca-baca juga di manaaa gitu kalau sebenernya ngidam tuh semacam isyarat kalau baby kita membutuhkan sesuatu. Misalnya kita ngidam makan steak, mungkin baby pengen protein. Kalau ngidam sirup, mungkin baby butuh asupan gula. Terus gue juga pernah baca katanya kalau ngidam berarti kita kurang perhatian dari suami. Huahahaha.

Ehm. Balik lagi ke ngidam apa ngga-nya gue.

Dari awal hamil, sampe sekarang, dan sebelum hamil sebenernya, gue adalah omnivora sejati. Pemakan segala. Apa aja hayuk masuk mulut. Dan selama ini gue ngerasa ngga pernah ada sesuatu yang gue pengen atau pengen makan yang rasanya banget-banget-banget. Jadi kalo selama ini gue ditanya gue ngidam sesuatu apa ngga, ya gue jawab ngga. Secara yaa, orang-orang yang cerita ke gue itu kalo mereka ngidam aneh-aneh kepengenannya. Atau kalopun ngga aneh-aneh pokoknya ngotoooot mesti keturutan.

Tapiiiiii, suami berkata lain. Dia bilang gue ngidam tomyam. Hmm, iyasih kalo diinget-inget gue pas awal-awal hamil demen banget makan tomyam. Kayanya seger aja kalo makan tomyam. Tapi gue kalo ngga dapet tomyam, fine aja kok. Tomyam di mana aja, fine juga kok. Dan pengen tomyamnya juga di jam-jam makan yang pada umumnya. Ngga kaya temen gue yang ngidam pengen DIBUATIN INDOMIE SAMA TETANGGANYA JAM 2 PAGI. Huahahaha. Untung yeee tetangganya baek. Jadi dibuatin.

Yang menurut gue ngidam tuh malah laki gue. Dia jadi demeeeen banget makan daging. Tiba-tiba pengen steak, pengen burger, pokoknya kalo kita pergi makan di luar yang pengen dan nentuin tempat makannya ya suami tercinta itu. Kalo ini sih lebih bingung lagi yah penjelasannya gimana. Secara ibu hamil kalo ngidam aja kaga ada di kamus kedokteran, apalagi suaminye yang ngidam???

Anyway. We have a verryyyyyy happy pregnancy moments. Nyinyiku janin baik yang Alhamdulillaaah banget tenang, ngga rewel, ngga banyak maunya, pokoknya janin yang menyenangkan deeeh, hehehe.

Advertisements

Menyapa Sebentaar

Haaaai. Berjumpa lagi dengan blogger durhaka yang lama nian ngga nulis lagi di blog. Hehe. Kenapa yaa akhir-akhir ini maleeeees banget mau nulis. Padahal PASTI tiap hari gue internetan dan blogwalking ke blog-blog favorit gue. Udah lama banget ngga nulis harusnya banyak yang mau gue ceritain. Banyak sih. Tapi bingung mau nyeritain yang mana, hahaha. Yowes kita update aja dulu tentang makhluk cilik di perutku ini.

Ini bulan Juni ya? Berarti si nyinyi (makhluk cilik di perutku) udah bertengger selama 6 bulan lebih di sini. Bahkaaaan, udah hampir 7 bulan Insya Allah. Kalau menurut perhitungan dr. Rizka di RSIA Bunda sama dr. Reino di BIC (waktu kita USG 4D) sih masih sekitar 24-25 mingguan sekarang. Tapi terakhir kali kita ANC di dr. Nadir di YPK karena bapake maunya ngintip bocah pake USG 4D dan dibilang kalau nyinyi udah 24 mingguan sekitar 2-3 minggu yang lalu. It meansssss sekarang doski harusnya udah 26-27 mingguan. Khawatir ngga sama itungan yang beda ini? Awalnya sih khawatir. Tapi para dokter bilang kalau selama semua benchmark ukurannya relatif sama (AC, BPD, FL, alias lingkar perut, lingkar kepala, panjang tulang kaki, dll), ngga ada yang perlu dikhawatirin. Perbedaannya paling karena beda alat, akurasi, sama perhitungan dokter aja. Baiklah kalau begitu.

Ngomongin tentang umur kehamilan yang udah mau 7 bulan, pastinya ada 2 hal yang ditanyain ke gue dan Abi….

1. Mau ada acara 7 bulanan ngga? Kalo ada kapan rencananya?

2. Udah mulai atau siap-siap belanja kebutuhan baby belum?

Menjawab pertanyaan nomer 1….

Yap. Insya Allah kita bakal ngadain acara 7 bulanan alias mitoni. Acara ini, seperti acara 4 bulanan kemaren, juga dipersembahkan oleh papamamaku yang luar biasa excited menyambut cucu pertama dari anak pertamanya ini. Apa? Kok acara 4 bulanan belum direview? Hihihi. Nanti yaaah… kalau mood.

Untuk acara ini, sama seperti acara 4 bulanan, tugas yang diberikan pada gue adalah mencari souvenir. Segala-galanya udah dipersiapkan si papamama, yaaah walaupun gue juga turut bantu-bantu karena gimanapun yang diacarain kan gue dan anak gueee. Durhakan amet gue kalo bener-bener tau beres doang :p

Si nyinyi sebenar-benarnya kan akan genap 7 bulan di akhir Juni ini. Tapiiiii karena itu kan waktu puasa, dan acaranya pasti heboh dan berbau makan-makan, dan ngga enak banget kalo gue harus siraman dll abis maghrib, maka kita akan mundurkan acara mitoni ini di abis lebaran. Insya Allah sih seminggu setelah lebaran, dengan harapan masih dalam atmosfer halal-bihalal lebaran dan orang-orang udah pada balik dari mudiknya.

Menjawab pertanyaan nomer 2…

Sejujurnyaaa, gue udan amaat sangat lama gatel untuk beli-beli barang-barangnya nyinyi. Secara peralatan baby itu gilingan lucunyaaa. Jadi yang selama ini bisa gue dan Abi lakuin adalah menyusun list yang selalu berubah-rubah karena kelabilan para pembuat list. Sebagai calon papamama yang amat sangat clueless, yang bisa gue dan Abi lakukan adalah googling dan blogwalking. Apasih yang penting buat baby. Jangan sampeeee beli cuma karena lucu padahal rada useless dan ngga beli karena ngga lucu padahal useful.

Rencananya, awal Juli gue akan berangkat diiringi mama dan adek gue beserta Mas Andry (drivernya papa) berpetualang ke berbagai baby shop yang tersohor di antara para blogger. Mana yah. Palingan kaya di ITC Kuningan, ITC Mangga Dua, begitulah pasti. Alasan gue mengajak gerombolan itu yang pertama adalah biar ada yang nyetirin ke mana-mana dan gue ngga perlu parkir (baca: MAS ANDRY), kedua biar ada yang membantu secara financial dan dompet gue terjaga kegemukannya (baca: MAMA), dan yang ketiga biar ada yang bantu bawa-bawa barang belanjaan (baca: ADEK). Ya Allah. Ampuni hamba yang durhaka pada keluarga hamba. Huahahaha.

Hmm. Sepertinya sekian dulu update dari gue. Semoga mood menulis akan muncul kembali dalam waktu dekat. CIao.

Tentang Hamil (yang katanya) Ngebo

Waktu gue baru nikah, mama gue sempet berpesan kalau gue mau hamil harus mikir-mikir dulu. Kenapa? Karena kata mama gue, hamil itu selain banyak senengnya juga banyak “susah”nya. Ya mual muntah, pusing, capek, ngantuk, ngga napsu makan, dan segala “derita” lainnya. Mungkin menurut si mama, gue masih terlalu ringkih buat semua itu dan karena waktu awal nikah gue masih berpikir buat nunda punya anak, ya gue kaga terlalu mikir apa-apa.

Waktu awal-awal hamil dan ketemu orang-orang pasti ditanya, mual ngga, muntah ngga, doyan makan ngga, napsu makan ngga, doyannya makan apaan, dan laen-laen yang ada kaitannya sama makanan. And proudly saying that my nyinyi is a very easy going baby. Alhamdulillah gue selalu doyan makan dan emang dari dulu doyan makan sih. Makan apa aja mauk. Ngga ada ngidam-ngidam, apalagi ngidam yang aneh-aneh. Disodorin apa aja doyan.

Kata orang itu namanya hamil ngebo, hamil yang ngga ngerasain “derita” kaum hamidun pada umumnya dan harusnya gue sangat bersyukurrrrrr karena hamil ngebo. Iyalah gue bersyukur. Walaupun ada beberapa keluhan sih tetep. Macem gue sekarang jadi ngantukan banget. Dan yang gue maksud dengan banget adalah amat sangat super banget-banget. Gue bangun tidur dengan super duper malasssss. Kalo ngga inget kalo gue masih butuh gajian sih gue udah bolos tiap hari keleus. Mandi males-malesan. Dandan? Apa itu dandan? Hairdryer aja sering setengah hati alias setengah kering rambut gue. Nyiapin sarapan dan bekel Abi terus cuss ke kantor. Nyampe kantor juga terkantuk-kantuk. Buka detikhot dan blog-blog favorit dulu. Mesen sarapan ke OB, sarapan, terus jam setengah 9an baru mulai buka-buka email. Jam 11 siang mesen makan siang ke OB. Jam 12 siang makan. Jam 12.15 tidur. Jam 1 siang bangun, ke kamar mandi, solat, terus baru kerja lagi. Jam 4 sore udah ngantuk buanget. Jam 5 teng langsung caw. Huahahaha.

Keluhan berikutnya adalah gue ngga suka sama bau-bauan tertentu. Gue benci banget sama parfum cowo yang baunya menyengat. Gue ngga suka bau kopi dan popmie. Kalo ada 3 bau itu gue langsung pusing dan cusss kabur ke tempat berbau netral terdekat, biasanya sih kamar mandi.

Apalagi yaa? Oh iya, gue jadi sekarang gampang banget encok dan pegel-pegel. Baru-baru aja sih, sejak si nyinyi semakin gendut dan perut gue semakin bulat. Dan sedihnya begitu gue minta pijetin ke Abi, si papazilla itu malah ngga mau karena parno takut kenapa-kenapa kalo mijetin gue. Atau dia emang males aja mijetin gue? Zzzz.

Paling gitu aja sih keluhan gue dan gue amat sangat bersyukur ngga mengalami mornick sickness atau sickness-sickness lainnya. Keep being an easy baby, ya nyinyi. Lontong sayur ibu kebo udah dateng, ciao ciao.

Alhamdulillah, We are expecting!

Yessssss.

Alhamdulillah, akhirnya TTC selama beberapa bulan ini berbuah hasil super manis. I’m a preggo. Si Nyinyi (the fetus inside me) sekarang umurnya 12 minggu 1 hari. Happy? Beyond happy! Kita baru mulai ‘terbuka’ soal kehamilan gue akhir-akhir ini. Soalnya kemaren-kemaren kan masih cilik dan banyak khawatirnya. Walaupun kalo ada yang nanya gue hamil apa ngga, ngga gue deny.

Semua bermula dari beberapa bulan terakhir bolak-balik ke dokter untuk TTC dan masih belum diberi rejeki. Kemudian kita mulai pasrah dan yaudah let it flow aja. Kita happy-happy, liburan ke Jogja, kulineran sampe mabok. Sampe Jakarta juga makan enak mulu dan ngga mikir yang ngga enak. Kemudian sampai di tanggal (gue perkirain) harusnya gue dapet. Tapi kok belum dapet ya? Aah, tapi kan siklus gue emang badung. Mundur-mundur udah biasa banget. So, gue masih cuek aja.

Telat beberapa hari, Abi udah mulai nanya-nanya penasaran. Kok kamu belum dapet-dapet ya yas? Jangan-jangan…. Errr… gue pribadi ngga mau berharap karena pengalaman di-PHP sama siklus. Beberapa bulan sebelumnya gue pernah telat  juga. Udah berharap eh ternyata dapet, hiks. Ternyata emang siklus gue aja masih ngaco karena baru lepas profertil dari dokter.

Akhirnya waktu telat hampir (atau udah ya?) 2 minggu, gue memutuskan untuk memberanikan diri test pack. Gue test pack waktu subuh, dan waktu itu Abi masih peak season jadi gue sendirian di kamar. Abis subuh, gue berdoa, semoga diberikan hasil yang bagus, semoga diberikan rejeki, tapi kalau ternyata belum waktunya, gue berharap dikasih kekuatan untuk nerima hasilnya dan segera diberi rejeki.

Gue udah nyiapin 4 biji testpack. Satu yang akurat bentuk compact, 2 biji one med yang paket hemat, dan 1 biji sensitif non-compact. Bismillah, gue pun pipis di tabung target. Yang pertama gue celupin si akurat. Hasilnya? Seperti pikiran pesimis gue, cuman muncul 1 garis. Mau mewek dong kakaaaak…. Tapi ngga boleh soalnya udah janji mau kuat dan nerima apapun hasilnya.

Eh.. eh.. eh…

Kok ada garis kedua muncul ya tuh? Tipissssssss buanget, tapi ada. Gue yakin ada, karena udah berulang kali gue testpack yang hasilnya negatif, murni cuman garis kontrol sebiji doang yang muncul. Terus gue liat expired date-nya si akurat. Eh kampret. Kadaluarsanya Agustus 2014, zzzz.

Gue celup testpack berikutnya. 2 testpack one med sekaligus. Gue perhatiin dan sama aja kaya si akurat. Muncul garis kedua yang samar. Gue cek expired date-nya, masih bagus kok. Terus gue pakelah si sensitif alias testpack terakhir gue. Hasilnya? Garis kedua muncul juga, ngga sejelas garis kontrol tapi lebih jelas dari 3 testpack sebelumnya?

Am I pregnant?

Gue langsung sujud syukur. Bukan karena gue yakin gue udah hamil, tapi karena gue diberikan hasil yang berbeda dari yang dulu-dulu, dan mungkin masih ada harapan buat gue. Gue langsung rebahan lagi dan berniat untuk test HCG di lab buat lebih pastinya.

Pagi itu gue langsung test lab HCG dan hasilnya bakal diemail siang itu. Gue ngga konsen dan gelisah aja sepagian itu. Kerja juga antara mau ngga mau. Kalo gajian sih pasti masih mau. Refresh email setiap setengah jam. Berharap ada email baru dari prodia.

Jam 12an siang, email itu dateng. Beta HCG gue 233. Nilai rujukan 5.3.

Artinya? I’m preggo. About 2 or 3 weeks menurut tabel hasil rujukannya.

Seneng? Seneng sih, tapi gue masih khawatir. Karena dengan telat 2 minggu harusnya umur kehamilan gue sekitar 6 atau 7 minggu. Walaupun itungan itu kan berlaku cuma buat orang dengan siklus normal. Gue yang mundur-mundur cantik mah kaga berlaku itungan macem itu.

Akhirnya gue memutuskan izin bentar dari kantor dan ke RSIA Bunda. Sayangnya, dr. Rizka ngga praktek hari itu dan gue memutuskan sama dokter siapapun yang available. Akhirnya gue periksa sama dr. Anggia. Dr. Anggia masih muda buanget cooooy. Terlalu mudanya. Dandanannya juga masih hits binggits dengan celana jins ijo kinclong, kemeja bunga-bunga, dan rambut merah. Huahahaha. Doski rapih banget, sementara penampilan gue kacrut acak-acakan.

Hasil pemeriksaannya gimana? Di USG transvaginal (yesss, dicoblos lagiiiii T_T ) belum keliatan apa-apa katanya. Baru penebalan rahim aja. Dr. Anggia ngasih resep penguat kandungan yang dimasukin lewat…..vaginaaaaaa! Euh. Ngga kebayang. Terus gue disuruh kontrol 2 minggu lagi. Udah gitu aja. Terus pas gue tanya apa gue hamil atau ngga jawabannya cuma: yah, kalau dari test lab biasanya akurat ya, hamil sekitar 3 minggu. Yah dok, itumah daritadi eikeh tauuuu T_T

Gue selama 2 minggu itu bener-bener jadi a freak preggo. Gue testpack tiap 2 hari sekali. Memastikan apa garisnya tambah jelas (Thank Allah, yes, tambah jelas). Gue juga membiasakan diri (dan jadi ahli) masukin obat via vagina. Abi? Parnoannya ampyuuun. Ngga boleh ini itu. Harus ini itu. Yah dia mah gue kaga hamil aja parnoan, apalagi hamil.

Setelah 2 minggu, gue memutuskan kontrol (balik lagi) ke dr. Rizka. Seperti biasa, eikeh dicoblos lewat bawah. Kemudian blup, langsung muncul si kantong hamil!!! Aaah, aku bahagiaaaaa. Diukur si kantong perkiraan umur kehamilan 5 mingguan. Tapi si bakal embrio belum keliatan. Deg-deg-deg. Parnolah gue. Dengan segala artikel yang gue baca, gue tau apa yang gue takutkan. Tapi untung dr. Rizka persistent nyari bakal embrio, dan Alhamdulillaaaah ketemu dong. Walaupun masih cilik, tapi udah ada kelap-kelip tanda jantungnya, walau belum bisa didengerin karena takut Nyinyi kaget. Kami sangat gembiraaaaaaa.

Setelah itu, waktu kontrol berikutnya adalah 2 minggu lagi. Gue super deg-deg-an. Secara kemaren masih samar. Apa si Nyinyi udah tumbuh lebih gede dan kuat yaaaa? Blup, si USG TV mencoblos gue untuk ke sekian kalinya. Dan Alhamdulillaaaah langsung keliatan kantong yang udah ada penghuninya yang jelaaaassssss. Aaaaah aku senang! Aku melihat anakkuuuuuuu.

Nyinyi umurnya 7 minggu. Detak jantungnya akhirnya bisa didengerin. 120 kali per-menit. Cukup kuat kata dokternya. Gue dikasih vitamin, stop penguat, dan kontrol 4 minggu lagi.

Kontrol terakhir alias Sabtu kemarin, seperti biasa gue deg-deg-an macem mau bagi rapot. Buat gue kaya hari di mana gue divonis. Lihat rapot gue selama 4 minggu terakhir dalam bentuk seberapa pesat perkembangan anak gue. Kali ini gue di USG lewat perut, huahahahaha, akhirnya, babay lampu neon!

Alhamdulillaaaaah, Nyinyi langsung keliatan dan perkembangannya signifikan. Kepala, tulang belakang, hidung, tangan, kaki udah jelas keliatan. Magically, Nyinyi juga udah bisa gerak. Walau gerakannya masih autonomik. Detak jantungnya 160 kali permenit. Insya Allah dia kuat. Kita seneng banget liat Nyinyi nendang-nendang, muter-muter ngga keruan. Kata dr. Rizka dia aktif banget…..dan minta makan T_T

Oh iya, umur Nyinyi hari Sabtu lalu 11 minggu 5 hari. Hampir 3 bulan. Hampir masuk trimester kedua. Super Alhamdulillah dan super bersyukur.

Cerita-cerita seputar preggo akan gue ceritain di post-post selanjutnya…kalo ngga males. Huahahaha.

Ciao.

Maid-less…again

Yesss.

Setelah penuh drama telenovela, akhirnya Mbak Tuti resmi hengkang dari rumah, huhuhu. Aku mengurus diri dan suami sendirian lagiiiiii….

Alesannya apa kok keluar?

Banyak. Dan jujur gue sendiri rada-rada kurang ngerti sama Mbak Tuti. Yang dia ceritain ke gue sih dia ngga betah karena dia ngga cocok dan ngga nyaman sama emaknya Abi. Sama dong! Katanya suka nyuruh-nyuruh dan marah-marah ngga jelas. Terus banyak larangan yang ngga manusiawi. I know, Mba… Emang begindang mahluknya, mau diapain lagi?

Tapi, kadang dia juga bilang kangen sama anaknya. Terus, cerita yang gue denger dari Kak Nane dia bilang gajinya kekecilan. Mungkin gue bukan pakar di prahara ART-ART-an, tapi gue rasa gaji ART Rp. 1 juta perbulan dan cuma ngurus 4 orang (yang mana 3 orangnya kerja, 2 di antaranya berangkat pagi pulang sore, dan 1 di antara 2 itu sering pulang pagi), cuma bersih-bersih rumah, cuci, setrika, masak, terus juga masih kita bolehin sambilan jadi sales Herbalife atau apalah gitu demi tambahan…..terlalu kecil?

Kak Nane juga cerita si Mbak doyan ngutang atau minta uang. Gue sih ya, dari dulu, dan dari ajaran nyokap gue, berprinsip selama pembantu kerjanya bagus dan dia orangnya baik, kalo dia butuh sesuatu yaudah kasih aja. Itung-itung sedekah bantu orang. Jadi gue waktu dia minta bantuin anaknya beli buku pelajaran, atau beli pulsa buat nelpon anaknya sih kaga masyalah. Menurut gue kerjanya masih oke dan gue yang kerja dari jam 8 pagi sampe 5 sore ini sangat terbantu.

Tapi, kata Kak Nane dia ngutang mulu dengan alasan ini-itu padahal baru kerja sebentar. Terus minta ini itu. Gue sih kurang paham hal ini. Secara gue eksis di rumah bisa diitung cuman berapa jam. Jadi mungkin Kak Nane yang lebih tau gimana-gimananya.

Prahara dimulai waktu Mbak Tuti labil kaya cabe-cabean. Keluar-masuk lagi-keluar lagi-masuk lagi-dst. Mbak Tuti sempet minta keluar, terus kita ya apaboleh buat ngizinin aja. Seminggu kemudian dia mulai whatsapp (yesss, doski whatsapp-an sama gue dan Kak Nane) kalo dia sekarang kerja di tempat  jual hape plus pulsa deket rumahnya. Ya gue sih seneng kalo dia udah dapet rejeki. Tapi kemudian dia bilang ngga betah karena harus berangkat pagi pulang malem kaya orang kantoran dan gajinya kecil, jadi dia mau kerja lagi. Yowes, kita sih seneng aja.

Ngga lama kemudian, paling beberapa hari dia bilang mau keluar lagi. Mbuh karena apa. Yowes, mau apalagi. Eh beberapa hari setelah keluar dia bilang mau kerja lagi, tapi cuma berapa hari seminggu. Gue ngga masalah, masih syukur lumayan buat cuci-jemur-setrika. Makan mah urusan gampang. Eh ngga lama dia bilang jadinya balik kerja full deh, ngga cuman beberapa hari seminggu. Gue mulai migrain.

Beberapa hari balik kerja, dia izin kalo mau nyambi kerja di tetangga waktu siang. Katanya buat bantu-bantu masak. Kita masih ngga masalah asal di rumah udah beres dan rapi. Mulailah dia double agent beberapa lama. Eh ngga lama dia bilang mau ngutang lagi dan terus Kak Nane bilang ngga bisa kemudian dia ngambek dan keluar.

Drama selanjutnya adalah Mbak Tuti minta gajinya selama ini (masuk-keluar-masuk-keluar). Kak Nane ngitung gajinya prorata alias gaji sebulan dibagi 30 hari, terus dikali berapa hari dia kerja. Cukup fair menurut gue. Eh tapi si Mbak Tuti bilang dia mau diitung full dan…..dia menghantui kita via whatsapp selama beberapa minggu menuntut ‘uangnya’.

Mbak Tuti bilang kok kita itungan banget sama dia duit ‘cuman’ segitu aja ngga mau ngasih. Gue sih sebenernya ngga masalah ya, tapi gue mau orang yang kerja sama gue itu punya tanggung jawab sama kerjaan dan keputusannya.

Yaah, pelajaran buat kita semua. Sekarang sih pengennya cari ART lagi. Tapi di manaaa? Susyeh sekarang nyarinya, huhu.

Jam istirahat telah dataaang, aku mau makan inyak dan kongkow cantik dulu.

Adios.

 

Hello, 2015!

Haaaai! Selamat tahun baru!

*telat 2 bulan*

*tiupin debu di blog*

Udah 2 bulan ngga nulis. Males banget ya gue, hehe. Terus, ada apa aja selama 2 bulan?

Marriage life?

Me and Abi are doing very well. Makan terus ke mana-mana. Ya namanya kerja cari duit kan buat makan ya. Walaupun ngga berarti duit harus abis buat makan doang sih..hehehe. Namapun anak muda!

Kerjaan gimana kerjaan?

Bersyukur kantor tinggal ngesot dari rumah. Apalagi di musim hujan banjir macem gini. Walaupun kemaren Senen ‘terpaksa’ ngga masuk karena sakit……dan 10% karena males ujan deres dari Minggu malem.

*dadah-dadah ke 600ribu*

How is the TTC program?

Doing great. I’ll blab later. Janji deh buat bikin post khusus tentang ini…..nanti. :)))

Ini hari Jumat dan hidung masih ngga enak bawaan flu sisa-sisa kemaren. Bawaannya pengen hachim mulu. Terutama karena posisi gue ada di bawah AC somplak yang mana pilihan dia cuma:

1. Mati dan bikin pengep seruangan

2. Nyala dengan suhu sesuka jidatnya dia. Kadang beku, kadang super hot

Ya gimana kita kaga fluuuu?

Gue, Mba Mita, Nurul, Caca, udah pada tepar. Yang laen juga tapi kayanya masih sedikit gagah tampakannya. Gue dan Mba Mita hari Senen sama-sama tepar dan ngga masuk. Selasa gue masuk, tapi kemudian menyerah dan pulang setengah hari. Mba Mita hari Selasa juga ngga masuk. Caca akhirnya menyerah hari Kamis. Nurul masih bertahan dan jadi sumber virus di sini.

Mbok ada cuti musim hujan dong, kantorku yang baikkk?

Btw, Abi seneng banget gue ngga masuk hari Senen. Tumben-tumbenan mungkin buat dia, gue ngga sayang sama si 600ribu. Padahal sih dalem hati nangis darah. Selama ini Abi juga bilang kalo gue ngga kerja ngga apa. Tapi kayanya dia ngga serius. Atau dia belum nyadar betapa mahalnya makan kebutuhan bininya. Kadang gue pengen jadi wanita karir yang keren, lanjut S2 dan S3, deesbre-deesbre. Tapi di lain waktu gue pengen di rumah aja, ngga usah mandi, tanktop+boxer sepanjang hari, cuma belanja sama ngurus anak.

Tapi……

Akuh ngga bisa bebas belanja dong?

Akuh ngga bisa makan makanan mihil lagi dong??

Akuh bakal bosen cuma ngerem doang di rumah dong???

Ngelirik jam, masih jam 10.30. Masih sejam lagi menuju istirahat dan ratusan jam lagi menuju pulang kantor.

I love my office, tapi…….sekarang aku mau pulang mamaaaaaaak!

Ikatan Istri Palsu

Pembicaraan pagi ini….

Mba Mita (M): Yas, tau cara milih mangga yang enak ngga? *sambil ngendusngendus mangga*

Ayas (A): Kaga tau mba, perasaan semua sama aja..

Mba Suzi (S): Dicium tauuu, coba nihh..sama inihh..beda kan baunya? Yang ini manis, yang ini ngga terlalu. Terus dipegang-pegang juga empuk apa ngga..

M & A: Hooo

S: Terus kalo milih melon itu diketok-ketok.. kalo diketok kopong artinya udah mateng.. terus diliat bekas potongan tangkainya, kalo udah layu berarti udah mateng

M & A: *makin clueless*

A: Wah Mba Suzi hebat, aku aja udah sukur kalo bisa ngebedain itu mangga atau pear…

M & S: *speechless*

Yess.

Dengan ini gue resmi masuk ikatan istri palsu yang bersyukur cuma karena bisa bedain mangga dari pear. Kalo belanja emang biasanya Abi yang lebih aktif dan cermat. Gue? Asal murah gue ambil. *istri medit*

Yaa, mungkin gue bukan ditakdirkan jadi ibu rumah tangga sih. Coba nanya gue macem prinsip underwriting, atau financial underwriting, atau tetekbengeknya polis……pasti juga ngga tau. Huahahaha.

Sincerely,

Ayas yang kehilangan jati diri