ART journey

Maid-less…again

Yesss.

Setelah penuh drama telenovela, akhirnya Mbak Tuti resmi hengkang dari rumah, huhuhu. Aku mengurus diri dan suami sendirian lagiiiiii….

Alesannya apa kok keluar?

Banyak. Dan jujur gue sendiri rada-rada kurang ngerti sama Mbak Tuti. Yang dia ceritain ke gue sih dia ngga betah karena dia ngga cocok dan ngga nyaman sama emaknya Abi. Sama dong! Katanya suka nyuruh-nyuruh dan marah-marah ngga jelas. Terus banyak larangan yang ngga manusiawi. I know, Mba… Emang begindang mahluknya, mau diapain lagi?

Tapi, kadang dia juga bilang kangen sama anaknya. Terus, cerita yang gue denger dari Kak Nane dia bilang gajinya kekecilan. Mungkin gue bukan pakar di prahara ART-ART-an, tapi gue rasa gaji ART Rp. 1 juta perbulan dan cuma ngurus 4 orang (yang mana 3 orangnya kerja, 2 di antaranya berangkat pagi pulang sore, dan 1 di antara 2 itu sering pulang pagi), cuma bersih-bersih rumah, cuci, setrika, masak, terus juga masih kita bolehin sambilan jadi sales Herbalife atau apalah gitu demi tambahan…..terlalu kecil?

Kak Nane juga cerita si Mbak doyan ngutang atau minta uang. Gue sih ya, dari dulu, dan dari ajaran nyokap gue, berprinsip selama pembantu kerjanya bagus dan dia orangnya baik, kalo dia butuh sesuatu yaudah kasih aja. Itung-itung sedekah bantu orang. Jadi gue waktu dia minta bantuin anaknya beli buku pelajaran, atau beli pulsa buat nelpon anaknya sih kaga masyalah. Menurut gue kerjanya masih oke dan gue yang kerja dari jam 8 pagi sampe 5 sore ini sangat terbantu.

Tapi, kata Kak Nane dia ngutang mulu dengan alasan ini-itu padahal baru kerja sebentar. Terus minta ini itu. Gue sih kurang paham hal ini. Secara gue eksis di rumah bisa diitung cuman berapa jam. Jadi mungkin Kak Nane yang lebih tau gimana-gimananya.

Prahara dimulai waktu Mbak Tuti labil kaya cabe-cabean. Keluar-masuk lagi-keluar lagi-masuk lagi-dst. Mbak Tuti sempet minta keluar, terus kita ya apaboleh buat ngizinin aja. Seminggu kemudian dia mulai whatsapp (yesss, doski whatsapp-an sama gue dan Kak Nane) kalo dia sekarang kerja di tempat  jual hape plus pulsa deket rumahnya. Ya gue sih seneng kalo dia udah dapet rejeki. Tapi kemudian dia bilang ngga betah karena harus berangkat pagi pulang malem kaya orang kantoran dan gajinya kecil, jadi dia mau kerja lagi. Yowes, kita sih seneng aja.

Ngga lama kemudian, paling beberapa hari dia bilang mau keluar lagi. Mbuh karena apa. Yowes, mau apalagi. Eh beberapa hari setelah keluar dia bilang mau kerja lagi, tapi cuma berapa hari seminggu. Gue ngga masalah, masih syukur lumayan buat cuci-jemur-setrika. Makan mah urusan gampang. Eh ngga lama dia bilang jadinya balik kerja full deh, ngga cuman beberapa hari seminggu. Gue mulai migrain.

Beberapa hari balik kerja, dia izin kalo mau nyambi kerja di tetangga waktu siang. Katanya buat bantu-bantu masak. Kita masih ngga masalah asal di rumah udah beres dan rapi. Mulailah dia double agent beberapa lama. Eh ngga lama dia bilang mau ngutang lagi dan terus Kak Nane bilang ngga bisa kemudian dia ngambek dan keluar.

Drama selanjutnya adalah Mbak Tuti minta gajinya selama ini (masuk-keluar-masuk-keluar). Kak Nane ngitung gajinya prorata alias gaji sebulan dibagi 30 hari, terus dikali berapa hari dia kerja. Cukup fair menurut gue. Eh tapi si Mbak Tuti bilang dia mau diitung full dan…..dia menghantui kita via whatsapp selama beberapa minggu menuntut ‘uangnya’.

Mbak Tuti bilang kok kita itungan banget sama dia duit ‘cuman’ segitu aja ngga mau ngasih. Gue sih sebenernya ngga masalah ya, tapi gue mau orang yang kerja sama gue itu punya tanggung jawab sama kerjaan dan keputusannya.

Yaah, pelajaran buat kita semua. Sekarang sih pengennya cari ART lagi. Tapi di manaaa? Susyeh sekarang nyarinya, huhu.

Jam istirahat telah dataaang, aku mau makan inyak dan kongkow cantik dulu.

Adios.

 

Advertisements

Kabar gembira untuk kita semuaaaa…

Masing inget curhat gue tentang ART yang kemaren? Dan ART gue yang namanya Mbak Tuti yang kabarnya mau pergi?

Alhamdulillah tidak jadiiiiih….

Kemaren pas dia lagi nongkrong buat browsing di rumah, gue tanya…

“Lho, masih di sini Mbak? Belum ke kontrakan?” *secara dia katanya balik ke kontrakan jam 8 malem*

“Mbak kayanya ngga jadi ngontrak Mbak Ayas, nanti-nanti aja deh..”

“Waaah, kenapa mbak?” *mulai nari pendet dalem hati*

“Di sana banyak nyamuk, mbak. Kontrakan mbak kan di Manggarai. Di sebelahnya kali, jadinya banyak nyamuk deh. Ngga tahan.”

Terima kasih ya Allah. Kau telah ciptakan kali di Manggarai beserta para nyamuknya yang ganas.

God bless you, nyamuk-nyamuk Manggarai!!!!!!

*nari kecak dalem hati*

Bukannya gue mau menghambat karir sales propolis dia ya. Atau seneng karir sales-nya terhambat karena malem ngga bisa ‘koordinasi’ sama temennya. Tapi akuh masih butuh kamu, Mbak Tutiiiii. Sapose nanti yang nyuci-njemur-setrika baju-bajukuuu? Sapose yang beres-beres kamarkuuuu?

Yah, kemaren gue berdoa buat dikasih yang terbaik. Mungkin saat ini yang terbaik buat kita dan Mbak Tuti. Semoga Mbak Tuti betah di rumah yaa jadi ngga ada kasus ART lagi.

Ciao.

ART oh ART…

Selamat minggu pagiiii..
*kok udah minggu aja, hiksss*

Perempuan manapun, terutama yang udah nikah dan terutama juga kerja, kayanya hampir semuanya pernah dipusingin sama issue ART. Gue sendiri ngga nyangka gue akan mengalami hal yang sama. Mama gue, seinget gue, hampir selalu punya ART dan kayanya juga langgeng-langgeng. Dulu waktu gue dan adek gue masih kecil, mama biasa minta ibunya di Jawa buat nyariin dan ngirimin ART. Alhamdulillah cocok semuanya, langgeng semuanya. Cuma seiring gede anak-anaknya, makin berkurang stok ART dari Jawa karena pada pengennya jadi TKW.

ART pertama nyokap gue setelah nikah namanya Mbak Mut. Gue masih cimit banget waktu dipegang Mbak Mut. Gue ngga inget muka dan perilakunya, tapi gue punya banyak foto waktu kita sekeluarga plus Mbak Mut jalan-jalan. Kata Mama Mbak Mut baik dan alus banget, sabar banget megang gue, nurut banget sama Mama. Mbak Mut keluar karena mau nikah di kampungnya.

ART yang berikutnya dateng dari Jawa juga, namanya Mbak Siti. Yang ini gue inget banget karena selama ini, dialah ART yang paling lama bertahan sama keluarga gue. Dia ngurus gue dari umur 2 tahun sampe kelas 6 SD. Orangnya jangan ditanya, baiknya ampyuuuun. Pernah waktu gue buat salah dan Mama mau marah ke gue, Mbak Siti yang minta-minta maaf dan bilang biar dia aja yang dimarahin, hiks.

Waktu gue umur 6 tahun, adek gue lahir dan Mama ambil ART lagi buat ngebantu ngurus adek. Ohya, Mama gue dari dulu ngga pake baby sitter. Dia selalu pake ART aja yang dikirim ibunya dan Alhamdulillah kok gue dan adek gue keurus dengan sangat baik tanpa baby sitter bersertifikat. Mbak yang diambil ini namanya Mbak Mien. Orangnya sama baiknya kaya Mbak Siti. Mereka berdua rukun dan bisa ngurusin keluarga gue dengan baik. Again, keluarnya mereka karena mau nikah dan tinggal di kampung, hiks.

Selepas Mbak Siti dan Mbak Mien, ART rada susah dicari. Sempet waktu itu dikirimin lagi dari Jawa, eeh baru kerja sehari kok kayanya kurang cocok. Kerja beberapa hari dia pacaran sama sopir angkot di daerah gue dan sering main ke kontrakan sopir angkot itu sampe Mama gue diomongin sama tetangga. Mama gue orang yang baik banget dan ngga enak mau ngomongin sama mbak itu (gue lupa namanya). Plus kerjaan dia juga kurang okeh. Mama gue pengen berhentiin tapi ngga enak ngomongnya, dia baru kerja seminggu. Eeh tiba-tiba si mbak ini malah minta pulang karena mau kawin (mbuh sama siapa). Mama gue menyambut resign-nya mbak ini dengan bahagia dan ngasih dia gaji sebulan walaupun dia baru kerja 2 minggu.

ART yang berikutnya, dia orang sekitar rumah gue yang didapet dari rekomendasi tetangga. Kerjanya ngga nginep alias pulang pergi. Namanya gue lupa. Kerjanya sih lumayan, cuma dia suka ambil sabun cuci, beras, dll gitu. Mama gue tau, tapi ngga enak negor soalnya ngga ada bukti. Mama cuma bisa ngebatasin supply barang-barang aja supaya ngga ada yang bisa diambilin. Eh ngga berapa lama mbaknya keluar juga.

ART berikutnya namanya Bi Euis. Orang sekitar rumah dan pulang pergi juga. Tapi bibi ini superrrr baiknya. Super sabarnya dan Mama juga sayang banget sama si bibi. Bi Euis ini punya anak kecil seumuran adek gue (waktu itu), namanya Mumun. Si bibi sering bawa Mumun karena diminta Mama buat nemenin adek. Si bibi ini bener-bener ngga culangung. Waktu ngasuh adek, Mumun ya ngga dia kasih apa-apa. Ditidurin juga di lantai padahal Mama bilang si Mumun juga harus dikasih makan yang sama, tidur juga di karpet atau kasur gelar. Ngga dibedain deh sama si adek. Eh tapi kemudian eyang gue (bapaknya Papa) tinggal sama kita. Eyang ini sikapnya amat sangat ajaib (will tell you later) dan membuat semua di rumah jadi ngga betah. Gue dan adek akhirnya pindah ke rumah di Bogor dengan alasan ngedeketin sekolah (padahaaal….). Mama juga walaupun masih tinggal di rumah itu tapi akhirnya sering tinggal di Bogor dengan alasan nemenin anak-anak (padahaaal….). Papa mau ngga mau harus tinggal di situ karena itu kan bapaknya. Puncaknya adalah si bibi yang maha baik bin maha sabar itu minta keluar. Mama gue sempet ke rumahnya untuk ngebujuk bibi kerja lagi, tapi begitu bibi tau si eyang masih di rumah, doski bilang nanti aja 😦

Setelah itu keluarga kita akhirnya pindah ke rumah yang udah lama kita bangun di Bogor juga. Mama gue ngga mau cari ART nginep karena emang anak-anaknya udah pada gede jadi bisa diperbudak dan gue juga udah kuliah di Jogja. Jadi ya Mama cuma butuh ART yang beres-beres rumah sama nyuci-jemur-setrika aja. Masak si Mama dari dulu sendiri. Sempet dapet seorang bibi yang gue kurang tau. Dia istrinya satpam kalo ngga salah tapi bertahan ngga lama. Gue lupa kenapa. Sampe kemudian ketemu Bi Ini yang sampe sekarang masih kerja di rumah gue. Mama gue sayaangg banget sama bibi yang ini. Walaupun cuma dateng jam 8 pagi dan jam 11 siang kalo udah beres kerjaan dia pulang, tapi semua kerjaan beres dan si bibi ini super baik, lugu, sabar, nurut, plus lucu lagi. Mungkin udah 3 tahun dia kerja di rumah dan semoga selalu betah karena si Mama udah sreg pake banget.

Gimana perjalanan ART gue?

Sayangnya gue ngga seberuntung Mama gue dalam mencari ART. Waktu gue nikah sama Abi, udah ada ART yang kerja di sini. Namanya Mbak Jessy namanya lebih bagus dari gue haha. Orangnya baik dan masih muda banget, seumur gue lah, eh berarti gue masih muda banget dong hahaha. Mba Jessy ini orangnya baik dan kayanya rada pemalu. Gue sih kurang begitu sering ketemu karena gue kerja. Kak Nane yang lebih sering ketemu sama Mbak Jessy. Setau gue dia orangnya ya nurut-nurut aja, ngga macem-macem. Tapi sayang banget mbak ini ngga bertahan lama. Sebulan lebih dari gue tinggal di Jakarta, dia pamit pulang dan ngga balik lagi. Alasannya? Kayanya sih kurang cocok sama emaknya Abi, dia kan kalo ngomong suka begitu deh, kurang paham perasaan orang.

Sejak kepergian mendadak Mbak Jessy, gue jadi lumayan keteteran terutama masalah bersih-bersih rumah sama nyuci dan jemur. Kalo makan masih bisa kepegang laah. Lagian kalo cape tinggal makan di luar aja. Tapi nyuci dan jemur? Emjiiii itu rempong to the max. Tobat gueee *kibar-kibar bendera putih*. Belum lagi bersih-bersih dan karena gue males, kamar jadi debuan, dan berujung gue sering alergian.

Kita mengalami masa tanpa ART sekitar 3 bulan dam akhirnya kemarau mendapatkan kesejukkan. Tetangga sebelah nawarin ART yang notabene adalah sodara ART-nya. Namanya Mbak Tuti. Umurnya mungkin sekitar 30 tahunan. Orangnya rajin banget. Masakannya juga okeh. Udah cucoklah pokoknya. Gue bisa lenggang kangkung dan dadah-dadah ke jemuran.

Tapi baru beberapa hari yang lalu saat gue whatsapp-an sama Mbak Tuti (iyessss, doski punya tab dan kita komunikasi lewat whatsapp), dia bilang kalo dia sekarang ngontrak.

Whaaaattt? Maksudnyaaaah?

Jadi dia kan ikut MLM propolis gitu dan biar bisa lebih lancar jualan, dia ngontrak sama temennya di daerah Manggarai. Dia bakal dateng ke rumah jam 5 pagi dan pulang jam 8 malem. Gue kaget banget dengernya tapi ya prinsip gue, gue ngga akan ngehalangin orang buat dapet rezeki tambahan, selama halal dan kerjaan di rumah beres. Eh tapi kemudian gue dapet kabar dari Abi kalo dia dibilangin kemungkinan bulan depan mbaknya resign total.

Nangis darah gue.

Lebay juga biarin. Udah kebayang mesti nyuci, jemur, bersih-bersih, dll. Gimana doooongsss. Kok gue kayanya kurang beruntung mulu nasipnya kalo masalah ART.

Yah sekarang berdoa aja semoga mbaknya ngga resign deh. Atau ada jalan keluar terbaik biar semua pihak bahagia, amiiiiin.

Ciao!