Month: June 2015

Ngidam ngga?

Ini dia nih pertanyaan yang paliiiing banyak ditanyain ke gue terutama waktu awal-awal hamil.

Gue sendiri rada bingung ya jawabnya gimana. Dulu pas kuliah, pernah ada dosen yang bilang kalau ngidam itu murni psikologis yang artinya ngga ada ngidam-ngidaman dalam kamus kedokteran. Jadi gue sebagai dokter abal dari dulu mempercayai kalo ngga ada hubungannya antara hamil, ngidam, dan anak yang ngeces kalo ngidam emaknya ngga keturutan. Terus gue pernah baca-baca juga di manaaa gitu kalau sebenernya ngidam tuh semacam isyarat kalau baby kita membutuhkan sesuatu. Misalnya kita ngidam makan steak, mungkin baby pengen protein. Kalau ngidam sirup, mungkin baby butuh asupan gula. Terus gue juga pernah baca katanya kalau ngidam berarti kita kurang perhatian dari suami. Huahahaha.

Ehm. Balik lagi ke ngidam apa ngga-nya gue.

Dari awal hamil, sampe sekarang, dan sebelum hamil sebenernya, gue adalah omnivora sejati. Pemakan segala. Apa aja hayuk masuk mulut. Dan selama ini gue ngerasa ngga pernah ada sesuatu yang gue pengen atau pengen makan yang rasanya banget-banget-banget. Jadi kalo selama ini gue ditanya gue ngidam sesuatu apa ngga, ya gue jawab ngga. Secara yaa, orang-orang yang cerita ke gue itu kalo mereka ngidam aneh-aneh kepengenannya. Atau kalopun ngga aneh-aneh pokoknya ngotoooot mesti keturutan.

Tapiiiiii, suami berkata lain. Dia bilang gue ngidam tomyam. Hmm, iyasih kalo diinget-inget gue pas awal-awal hamil demen banget makan tomyam. Kayanya seger aja kalo makan tomyam. Tapi gue kalo ngga dapet tomyam, fine aja kok. Tomyam di mana aja, fine juga kok. Dan pengen tomyamnya juga di jam-jam makan yang pada umumnya. Ngga kaya temen gue yang ngidam pengen DIBUATIN INDOMIE SAMA TETANGGANYA JAM 2 PAGI. Huahahaha. Untung yeee tetangganya baek. Jadi dibuatin.

Yang menurut gue ngidam tuh malah laki gue. Dia jadi demeeeen banget makan daging. Tiba-tiba pengen steak, pengen burger, pokoknya kalo kita pergi makan di luar yang pengen dan nentuin tempat makannya ya suami tercinta itu. Kalo ini sih lebih bingung lagi yah penjelasannya gimana. Secara ibu hamil kalo ngidam aja kaga ada di kamus kedokteran, apalagi suaminye yang ngidam???

Anyway. We have a verryyyyyy happy pregnancy moments. Nyinyiku janin baik yang Alhamdulillaaah banget tenang, ngga rewel, ngga banyak maunya, pokoknya janin yang menyenangkan deeeh, hehehe.

Advertisements

Menyapa Sebentaar

Haaaai. Berjumpa lagi dengan blogger durhaka yang lama nian ngga nulis lagi di blog. Hehe. Kenapa yaa akhir-akhir ini maleeeees banget mau nulis. Padahal PASTI tiap hari gue internetan dan blogwalking ke blog-blog favorit gue. Udah lama banget ngga nulis harusnya banyak yang mau gue ceritain. Banyak sih. Tapi bingung mau nyeritain yang mana, hahaha. Yowes kita update aja dulu tentang makhluk cilik di perutku ini.

Ini bulan Juni ya? Berarti si nyinyi (makhluk cilik di perutku) udah bertengger selama 6 bulan lebih di sini. Bahkaaaan, udah hampir 7 bulan Insya Allah. Kalau menurut perhitungan dr. Rizka di RSIA Bunda sama dr. Reino di BIC (waktu kita USG 4D) sih masih sekitar 24-25 mingguan sekarang. Tapi terakhir kali kita ANC di dr. Nadir di YPK karena bapake maunya ngintip bocah pake USG 4D dan dibilang kalau nyinyi udah 24 mingguan sekitar 2-3 minggu yang lalu. It meansssss sekarang doski harusnya udah 26-27 mingguan. Khawatir ngga sama itungan yang beda ini? Awalnya sih khawatir. Tapi para dokter bilang kalau selama semua benchmark ukurannya relatif sama (AC, BPD, FL, alias lingkar perut, lingkar kepala, panjang tulang kaki, dll), ngga ada yang perlu dikhawatirin. Perbedaannya paling karena beda alat, akurasi, sama perhitungan dokter aja. Baiklah kalau begitu.

Ngomongin tentang umur kehamilan yang udah mau 7 bulan, pastinya ada 2 hal yang ditanyain ke gue dan Abi….

1. Mau ada acara 7 bulanan ngga? Kalo ada kapan rencananya?

2. Udah mulai atau siap-siap belanja kebutuhan baby belum?

Menjawab pertanyaan nomer 1….

Yap. Insya Allah kita bakal ngadain acara 7 bulanan alias mitoni. Acara ini, seperti acara 4 bulanan kemaren, juga dipersembahkan oleh papamamaku yang luar biasa excited menyambut cucu pertama dari anak pertamanya ini. Apa? Kok acara 4 bulanan belum direview? Hihihi. Nanti yaaah… kalau mood.

Untuk acara ini, sama seperti acara 4 bulanan, tugas yang diberikan pada gue adalah mencari souvenir. Segala-galanya udah dipersiapkan si papamama, yaaah walaupun gue juga turut bantu-bantu karena gimanapun yang diacarain kan gue dan anak gueee. Durhakan amet gue kalo bener-bener tau beres doang :p

Si nyinyi sebenar-benarnya kan akan genap 7 bulan di akhir Juni ini. Tapiiiii karena itu kan waktu puasa, dan acaranya pasti heboh dan berbau makan-makan, dan ngga enak banget kalo gue harus siraman dll abis maghrib, maka kita akan mundurkan acara mitoni ini di abis lebaran. Insya Allah sih seminggu setelah lebaran, dengan harapan masih dalam atmosfer halal-bihalal lebaran dan orang-orang udah pada balik dari mudiknya.

Menjawab pertanyaan nomer 2…

Sejujurnyaaa, gue udan amaat sangat lama gatel untuk beli-beli barang-barangnya nyinyi. Secara peralatan baby itu gilingan lucunyaaa. Jadi yang selama ini bisa gue dan Abi lakuin adalah menyusun list yang selalu berubah-rubah karena kelabilan para pembuat list. Sebagai calon papamama yang amat sangat clueless, yang bisa gue dan Abi lakukan adalah googling dan blogwalking. Apasih yang penting buat baby. Jangan sampeeee beli cuma karena lucu padahal rada useless dan ngga beli karena ngga lucu padahal useful.

Rencananya, awal Juli gue akan berangkat diiringi mama dan adek gue beserta Mas Andry (drivernya papa) berpetualang ke berbagai baby shop yang tersohor di antara para blogger. Mana yah. Palingan kaya di ITC Kuningan, ITC Mangga Dua, begitulah pasti. Alasan gue mengajak gerombolan itu yang pertama adalah biar ada yang nyetirin ke mana-mana dan gue ngga perlu parkir (baca: MAS ANDRY), kedua biar ada yang membantu secara financial dan dompet gue terjaga kegemukannya (baca: MAMA), dan yang ketiga biar ada yang bantu bawa-bawa barang belanjaan (baca: ADEK). Ya Allah. Ampuni hamba yang durhaka pada keluarga hamba. Huahahaha.

Hmm. Sepertinya sekian dulu update dari gue. Semoga mood menulis akan muncul kembali dalam waktu dekat. CIao.