Alhamdulillah, We are expecting!

Yessssss.

Alhamdulillah, akhirnya TTC selama beberapa bulan ini berbuah hasil super manis. I’m a preggo. Si Nyinyi (the fetus inside me) sekarang umurnya 12 minggu 1 hari. Happy? Beyond happy! Kita baru mulai ‘terbuka’ soal kehamilan gue akhir-akhir ini. Soalnya kemaren-kemaren kan masih cilik dan banyak khawatirnya. Walaupun kalo ada yang nanya gue hamil apa ngga, ngga gue deny.

Semua bermula dari beberapa bulan terakhir bolak-balik ke dokter untuk TTC dan masih belum diberi rejeki. Kemudian kita mulai pasrah dan yaudah let it flow aja. Kita happy-happy, liburan ke Jogja, kulineran sampe mabok. Sampe Jakarta juga makan enak mulu dan ngga mikir yang ngga enak. Kemudian sampai di tanggal (gue perkirain) harusnya gue dapet. Tapi kok belum dapet ya? Aah, tapi kan siklus gue emang badung. Mundur-mundur udah biasa banget. So, gue masih cuek aja.

Telat beberapa hari, Abi udah mulai nanya-nanya penasaran. Kok kamu belum dapet-dapet ya yas? Jangan-jangan…. Errr… gue pribadi ngga mau berharap karena pengalaman di-PHP sama siklus. Beberapa bulan sebelumnya gue pernah telat  juga. Udah berharap eh ternyata dapet, hiks. Ternyata emang siklus gue aja masih ngaco karena baru lepas profertil dari dokter.

Akhirnya waktu telat hampir (atau udah ya?) 2 minggu, gue memutuskan untuk memberanikan diri test pack. Gue test pack waktu subuh, dan waktu itu Abi masih peak season jadi gue sendirian di kamar. Abis subuh, gue berdoa, semoga diberikan hasil yang bagus, semoga diberikan rejeki, tapi kalau ternyata belum waktunya, gue berharap dikasih kekuatan untuk nerima hasilnya dan segera diberi rejeki.

Gue udah nyiapin 4 biji testpack. Satu yang akurat bentuk compact, 2 biji one med yang paket hemat, dan 1 biji sensitif non-compact. Bismillah, gue pun pipis di tabung target. Yang pertama gue celupin si akurat. Hasilnya? Seperti pikiran pesimis gue, cuman muncul 1 garis. Mau mewek dong kakaaaak…. Tapi ngga boleh soalnya udah janji mau kuat dan nerima apapun hasilnya.

Eh.. eh.. eh…

Kok ada garis kedua muncul ya tuh? Tipissssssss buanget, tapi ada. Gue yakin ada, karena udah berulang kali gue testpack yang hasilnya negatif, murni cuman garis kontrol sebiji doang yang muncul. Terus gue liat expired date-nya si akurat. Eh kampret. Kadaluarsanya Agustus 2014, zzzz.

Gue celup testpack berikutnya. 2 testpack one med sekaligus. Gue perhatiin dan sama aja kaya si akurat. Muncul garis kedua yang samar. Gue cek expired date-nya, masih bagus kok. Terus gue pakelah si sensitif alias testpack terakhir gue. Hasilnya? Garis kedua muncul juga, ngga sejelas garis kontrol tapi lebih jelas dari 3 testpack sebelumnya?

Am I pregnant?

Gue langsung sujud syukur. Bukan karena gue yakin gue udah hamil, tapi karena gue diberikan hasil yang berbeda dari yang dulu-dulu, dan mungkin masih ada harapan buat gue. Gue langsung rebahan lagi dan berniat untuk test HCG di lab buat lebih pastinya.

Pagi itu gue langsung test lab HCG dan hasilnya bakal diemail siang itu. Gue ngga konsen dan gelisah aja sepagian itu. Kerja juga antara mau ngga mau. Kalo gajian sih pasti masih mau. Refresh email setiap setengah jam. Berharap ada email baru dari prodia.

Jam 12an siang, email itu dateng. Beta HCG gue 233. Nilai rujukan 5.3.

Artinya? I’m preggo. About 2 or 3 weeks menurut tabel hasil rujukannya.

Seneng? Seneng sih, tapi gue masih khawatir. Karena dengan telat 2 minggu harusnya umur kehamilan gue sekitar 6 atau 7 minggu. Walaupun itungan itu kan berlaku cuma buat orang dengan siklus normal. Gue yang mundur-mundur cantik mah kaga berlaku itungan macem itu.

Akhirnya gue memutuskan izin bentar dari kantor dan ke RSIA Bunda. Sayangnya, dr. Rizka ngga praktek hari itu dan gue memutuskan sama dokter siapapun yang available. Akhirnya gue periksa sama dr. Anggia. Dr. Anggia masih muda buanget cooooy. Terlalu mudanya. Dandanannya juga masih hits binggits dengan celana jins ijo kinclong, kemeja bunga-bunga, dan rambut merah. Huahahaha. Doski rapih banget, sementara penampilan gue kacrut acak-acakan.

Hasil pemeriksaannya gimana? Di USG transvaginal (yesss, dicoblos lagiiiii T_T ) belum keliatan apa-apa katanya. Baru penebalan rahim aja. Dr. Anggia ngasih resep penguat kandungan yang dimasukin lewat…..vaginaaaaaa! Euh. Ngga kebayang. Terus gue disuruh kontrol 2 minggu lagi. Udah gitu aja. Terus pas gue tanya apa gue hamil atau ngga jawabannya cuma: yah, kalau dari test lab biasanya akurat ya, hamil sekitar 3 minggu. Yah dok, itumah daritadi eikeh tauuuu T_T

Gue selama 2 minggu itu bener-bener jadi a freak preggo. Gue testpack tiap 2 hari sekali. Memastikan apa garisnya tambah jelas (Thank Allah, yes, tambah jelas). Gue juga membiasakan diri (dan jadi ahli) masukin obat via vagina. Abi? Parnoannya ampyuuun. Ngga boleh ini itu. Harus ini itu. Yah dia mah gue kaga hamil aja parnoan, apalagi hamil.

Setelah 2 minggu, gue memutuskan kontrol (balik lagi) ke dr. Rizka. Seperti biasa, eikeh dicoblos lewat bawah. Kemudian blup, langsung muncul si kantong hamil!!! Aaah, aku bahagiaaaaa. Diukur si kantong perkiraan umur kehamilan 5 mingguan. Tapi si bakal embrio belum keliatan. Deg-deg-deg. Parnolah gue. Dengan segala artikel yang gue baca, gue tau apa yang gue takutkan. Tapi untung dr. Rizka persistent nyari bakal embrio, dan Alhamdulillaaaah ketemu dong. Walaupun masih cilik, tapi udah ada kelap-kelip tanda jantungnya, walau belum bisa didengerin karena takut Nyinyi kaget. Kami sangat gembiraaaaaaa.

Setelah itu, waktu kontrol berikutnya adalah 2 minggu lagi. Gue super deg-deg-an. Secara kemaren masih samar. Apa si Nyinyi udah tumbuh lebih gede dan kuat yaaaa? Blup, si USG TV mencoblos gue untuk ke sekian kalinya. Dan Alhamdulillaaaah langsung keliatan kantong yang udah ada penghuninya yang jelaaaassssss. Aaaaah aku senang! Aku melihat anakkuuuuuuu.

Nyinyi umurnya 7 minggu. Detak jantungnya akhirnya bisa didengerin. 120 kali per-menit. Cukup kuat kata dokternya. Gue dikasih vitamin, stop penguat, dan kontrol 4 minggu lagi.

Kontrol terakhir alias Sabtu kemarin, seperti biasa gue deg-deg-an macem mau bagi rapot. Buat gue kaya hari di mana gue divonis. Lihat rapot gue selama 4 minggu terakhir dalam bentuk seberapa pesat perkembangan anak gue. Kali ini gue di USG lewat perut, huahahahaha, akhirnya, babay lampu neon!

Alhamdulillaaaaah, Nyinyi langsung keliatan dan perkembangannya signifikan. Kepala, tulang belakang, hidung, tangan, kaki udah jelas keliatan. Magically, Nyinyi juga udah bisa gerak. Walau gerakannya masih autonomik. Detak jantungnya 160 kali permenit. Insya Allah dia kuat. Kita seneng banget liat Nyinyi nendang-nendang, muter-muter ngga keruan. Kata dr. Rizka dia aktif banget…..dan minta makan T_T

Oh iya, umur Nyinyi hari Sabtu lalu 11 minggu 5 hari. Hampir 3 bulan. Hampir masuk trimester kedua. Super Alhamdulillah dan super bersyukur.

Cerita-cerita seputar preggo akan gue ceritain di post-post selanjutnya…kalo ngga males. Huahahaha.

Ciao.

Advertisements

2 comments

  1. dear mbak laras,aku salah satu folowers blog-mu sekalipun aku ga punya blog.heheh.
    aku sempet larut dalam kesedihan stlh baca postingan mbak laras tentang miom&program hamilnya mbak laras.
    But,u know what mbak laras??aku ikutan jingkrak2 kegirangan stlh baca postingan mbak laras yg ‘preggo’ ini.Selamat yaa mbak larass atas kehamilannya..asli ikutan happy bacanya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s