Month: February 2015

Maid-less…again

Yesss.

Setelah penuh drama telenovela, akhirnya Mbak Tuti resmi hengkang dari rumah, huhuhu. Aku mengurus diri dan suami sendirian lagiiiiii….

Alesannya apa kok keluar?

Banyak. Dan jujur gue sendiri rada-rada kurang ngerti sama Mbak Tuti. Yang dia ceritain ke gue sih dia ngga betah karena dia ngga cocok dan ngga nyaman sama emaknya Abi. Sama dong! Katanya suka nyuruh-nyuruh dan marah-marah ngga jelas. Terus banyak larangan yang ngga manusiawi. I know, Mba… Emang begindang mahluknya, mau diapain lagi?

Tapi, kadang dia juga bilang kangen sama anaknya. Terus, cerita yang gue denger dari Kak Nane dia bilang gajinya kekecilan. Mungkin gue bukan pakar di prahara ART-ART-an, tapi gue rasa gaji ART Rp. 1 juta perbulan dan cuma ngurus 4 orang (yang mana 3 orangnya kerja, 2 di antaranya berangkat pagi pulang sore, dan 1 di antara 2 itu sering pulang pagi), cuma bersih-bersih rumah, cuci, setrika, masak, terus juga masih kita bolehin sambilan jadi sales Herbalife atau apalah gitu demi tambahan…..terlalu kecil?

Kak Nane juga cerita si Mbak doyan ngutang atau minta uang. Gue sih ya, dari dulu, dan dari ajaran nyokap gue, berprinsip selama pembantu kerjanya bagus dan dia orangnya baik, kalo dia butuh sesuatu yaudah kasih aja. Itung-itung sedekah bantu orang. Jadi gue waktu dia minta bantuin anaknya beli buku pelajaran, atau beli pulsa buat nelpon anaknya sih kaga masyalah. Menurut gue kerjanya masih oke dan gue yang kerja dari jam 8 pagi sampe 5 sore ini sangat terbantu.

Tapi, kata Kak Nane dia ngutang mulu dengan alasan ini-itu padahal baru kerja sebentar. Terus minta ini itu. Gue sih kurang paham hal ini. Secara gue eksis di rumah bisa diitung cuman berapa jam. Jadi mungkin Kak Nane yang lebih tau gimana-gimananya.

Prahara dimulai waktu Mbak Tuti labil kaya cabe-cabean. Keluar-masuk lagi-keluar lagi-masuk lagi-dst. Mbak Tuti sempet minta keluar, terus kita ya apaboleh buat ngizinin aja. Seminggu kemudian dia mulai whatsapp (yesss, doski whatsapp-an sama gue dan Kak Nane) kalo dia sekarang kerja di tempat  jual hape plus pulsa deket rumahnya. Ya gue sih seneng kalo dia udah dapet rejeki. Tapi kemudian dia bilang ngga betah karena harus berangkat pagi pulang malem kaya orang kantoran dan gajinya kecil, jadi dia mau kerja lagi. Yowes, kita sih seneng aja.

Ngga lama kemudian, paling beberapa hari dia bilang mau keluar lagi. Mbuh karena apa. Yowes, mau apalagi. Eh beberapa hari setelah keluar dia bilang mau kerja lagi, tapi cuma berapa hari seminggu. Gue ngga masalah, masih syukur lumayan buat cuci-jemur-setrika. Makan mah urusan gampang. Eh ngga lama dia bilang jadinya balik kerja full deh, ngga cuman beberapa hari seminggu. Gue mulai migrain.

Beberapa hari balik kerja, dia izin kalo mau nyambi kerja di tetangga waktu siang. Katanya buat bantu-bantu masak. Kita masih ngga masalah asal di rumah udah beres dan rapi. Mulailah dia double agent beberapa lama. Eh ngga lama dia bilang mau ngutang lagi dan terus Kak Nane bilang ngga bisa kemudian dia ngambek dan keluar.

Drama selanjutnya adalah Mbak Tuti minta gajinya selama ini (masuk-keluar-masuk-keluar). Kak Nane ngitung gajinya prorata alias gaji sebulan dibagi 30 hari, terus dikali berapa hari dia kerja. Cukup fair menurut gue. Eh tapi si Mbak Tuti bilang dia mau diitung full dan…..dia menghantui kita via whatsapp selama beberapa minggu menuntut ‘uangnya’.

Mbak Tuti bilang kok kita itungan banget sama dia duit ‘cuman’ segitu aja ngga mau ngasih. Gue sih sebenernya ngga masalah ya, tapi gue mau orang yang kerja sama gue itu punya tanggung jawab sama kerjaan dan keputusannya.

Yaah, pelajaran buat kita semua. Sekarang sih pengennya cari ART lagi. Tapi di manaaa? Susyeh sekarang nyarinya, huhu.

Jam istirahat telah dataaang, aku mau makan inyak dan kongkow cantik dulu.

Adios.

 

Hello, 2015!

Haaaai! Selamat tahun baru!

*telat 2 bulan*

*tiupin debu di blog*

Udah 2 bulan ngga nulis. Males banget ya gue, hehe. Terus, ada apa aja selama 2 bulan?

Marriage life?

Me and Abi are doing very well. Makan terus ke mana-mana. Ya namanya kerja cari duit kan buat makan ya. Walaupun ngga berarti duit harus abis buat makan doang sih..hehehe. Namapun anak muda!

Kerjaan gimana kerjaan?

Bersyukur kantor tinggal ngesot dari rumah. Apalagi di musim hujan banjir macem gini. Walaupun kemaren Senen ‘terpaksa’ ngga masuk karena sakit……dan 10% karena males ujan deres dari Minggu malem.

*dadah-dadah ke 600ribu*

How is the TTC program?

Doing great. I’ll blab later. Janji deh buat bikin post khusus tentang ini…..nanti. :)))

Ini hari Jumat dan hidung masih ngga enak bawaan flu sisa-sisa kemaren. Bawaannya pengen hachim mulu. Terutama karena posisi gue ada di bawah AC somplak yang mana pilihan dia cuma:

1. Mati dan bikin pengep seruangan

2. Nyala dengan suhu sesuka jidatnya dia. Kadang beku, kadang super hot

Ya gimana kita kaga fluuuu?

Gue, Mba Mita, Nurul, Caca, udah pada tepar. Yang laen juga tapi kayanya masih sedikit gagah tampakannya. Gue dan Mba Mita hari Senen sama-sama tepar dan ngga masuk. Selasa gue masuk, tapi kemudian menyerah dan pulang setengah hari. Mba Mita hari Selasa juga ngga masuk. Caca akhirnya menyerah hari Kamis. Nurul masih bertahan dan jadi sumber virus di sini.

Mbok ada cuti musim hujan dong, kantorku yang baikkk?

Btw, Abi seneng banget gue ngga masuk hari Senen. Tumben-tumbenan mungkin buat dia, gue ngga sayang sama si 600ribu. Padahal sih dalem hati nangis darah. Selama ini Abi juga bilang kalo gue ngga kerja ngga apa. Tapi kayanya dia ngga serius. Atau dia belum nyadar betapa mahalnya makan kebutuhan bininya. Kadang gue pengen jadi wanita karir yang keren, lanjut S2 dan S3, deesbre-deesbre. Tapi di lain waktu gue pengen di rumah aja, ngga usah mandi, tanktop+boxer sepanjang hari, cuma belanja sama ngurus anak.

Tapi……

Akuh ngga bisa bebas belanja dong?

Akuh ngga bisa makan makanan mihil lagi dong??

Akuh bakal bosen cuma ngerem doang di rumah dong???

Ngelirik jam, masih jam 10.30. Masih sejam lagi menuju istirahat dan ratusan jam lagi menuju pulang kantor.

I love my office, tapi…….sekarang aku mau pulang mamaaaaaaak!