Midnight Babbling

Okay. It’s almost midnight. Around 10.45 pm, what do you call it?

Malem ini, gue masih bangun, melek semelek-meleknya dan di samping Abi udah tidur. Padahal tadi pulang dari kantor gue pijet dulu, sempet terkantuk-kantuk, ehh abis dikasih jahe melek lagi…ampe sekarang. Mau tidurrrr, hiks. Yowes nulis-nulis dikit ajaa.

Dulu sebelum nikah gue punya keinginan: I WANT HONEYMOON(S).

The letter ‘s’ in honeymoon means plural. Bukan maksud gue pengen honeymoon lebih dari sekali. Walaupun kalo ditawarin ya masa nolak, hahaha. Yang gue maksud, gue pengen merasakan manisnya awal-awal nikah. Berdua aja, titik. Waktu nikah, gue dan Abi pacaran hampir 10 taun *yesss, kaya KPR* dan pastinya begitu halal pengennya mesra-mesraan berduaan dong. Once upon a time, gue propose ke Abi di 3 bulan pertama pengen tinggal berdua dulu di apartemen. I don’t care nyewa atau gimana, pengen tinggal berdua dulu pokoke. Karena sebelum nikah dan sejak udah kerja, Abi emang tinggal di rumah keluarganya. Rumahnya punya almarhum eyangnya dan yang tinggal di situ cuma dia dan kakaknya. Habis kakaknya nikah, istri kakaknya juga hijrah ke situ. Abi juga bilang abis kita nikah, kita tinggal di situ.

Actually I’m not okay with that.

Seperti yang pernah temen gue bilang, kalo udah nikah, jauh dari keluarga suami itu bau wangi, kalo deket bau tai. Maksudnya, kalo jauh itu kan cuma tau manis-manisnya aja, kalo deket pasti ada masalah-masalah yang bikin esmosi….and it happens to me. Tapi nanti aja gue ceritanya.

Jadi sebenernya walaupun gue ngga oke dengan keputusan Abi untuk tinggal di situ, gue adalah istrinya yang harus nurut mau dibawa ke mana. Tapi gue tetep keukeuh pengen tinggal dulu berduaan. At least sebulan lah. Pengen rasanya gue ngerasain rumah tangga beneran. Maksudnya berdua doang, tanpa orang ketiga, keempat, kelima, bahkan no housemaid.

Dulu sih, duluuuuu, Abi pernah janji okein keinginan gue tinggal berdua di apartemen selama sebulan. Tapi janji tinggallah janji. Karena satu dan lain hal, Abi bilang saat ini tidak mungkin kita tinggal di apartemen alias kita harus langsung tinggal di rumah situ. Okeeeeeee *nangis darah*

Awal tinggal di situ, semuanya berjalan cukup baik. Gue juga merasakan keenakan yaitu jarak rumah ke kantor jadi super deket. Gue bisa berangkat jam setengah 8 dan sampe 10 menit kemudian. Beda jauh sama waktu tinggal di Bogor yang harus berangkat paling telat jam 5 kurang seperempat. Enak yang lain lagi ya Jakarta kan kota gede, beda sama Bogor. Pilihan hiburan dan kuliner amat variatif dan mau ngelayap ke mana-mana jadi deket.

Itu enaknya. Apa ngga enaknya?

Namanya orang udah berumah tangga, harusnya ya seluruh roda rumah tangga itu dikendalikan suami dan istri. Mulai dari urusan rumah, urusan duit, urusan makanan, dll itu ya prerogatif suami dan istri. Tapi sayangnya itu ngga bisa gue lakuin. Sampe saat ini, gue masih merasa ‘numpang’ alias ‘ngekos’ di sini. Gue ngga bisa ngatur apa-apa di sini. Paling mantep yang bisa gue atur adalah order si mbak masakan apa buat gue dan Abi.

Privasi juga hal yang jadi masalah buat gue. Dulu di rumah gue bisa bebas keluyuran di seluruh penjuru rumah. With or without bra. With or without make up. Pake daster atau pake celana mini. Sekarang? Mau keluar kamar aja malasnyoooo, soalnya mesti pake beha, mesti pake celana atau daster yang sopan, belum kalo muka dan rambut lagi ancur mesti dirapihin sedikit. Terus juga mau naro barang di kulkas itu bingung, jatah tempat gue yang mana nih? Mesti banyaklah yang harus dipikirin sebelum bisa bertindak.

Belum lagi masalah keluarga. Ini sih menurut gue yang paling sering bikin gatel-gatel et causa stressss. Dari dulu, mama dan papa gue amat sangat jarang memaksa gue untuk mingle sama keluarga gue. Mau dateng ke arisan? Boleeeh. Ngga mau? Boleh jugaaa. Sekarang? Keluarga Abi itu banyaaaak banget dan sering banget ada acara. Minggu ini ada nikahan ini. Minggu depan halal bi halal di sana. Minggu depannya lagi ada akekah. Minggu depannya lagi ada 40 hari meninggalnya om anu. Minggu depannya lagi syukuran di sono. Banyak acara meeen. Dan sering kali kita ‘dipaksa’ untuk ikut dengan tajuk: si ini kan dateng waktu kalian nikah, jadi kalian harus blablabla. Padahal keluarga dan kerabat gue juga jauh lebih banyak yang dateng ke acara gue and my parents do not put any obligation to us in attending their occasions. Mumets!

Belom lagi kalo emaknya Abi lagi ke Jakarta. Dia bisa nginep sampe 4 – 5 malem. Udah deh gue berasa tinggal di tempat mertua aja. Dulu sih pas masih pacaran hubungan gue dan emaknya baik-baik aja. Begitu udah nikah berubah. Banyak hal yang membuat gue kecewa dan kurang respek sehingga gue jadi ngga punya keinginan buat deket dan berdekatan sama dia. I said more than enough.

Ya gitulah. Gue malem ini jadi tiba-tiba keingetan keinginan gue untuk tinggal berdua dulu di awal pernikahan.Gue tau kalo pernikahan adalah proses pendewasaan seumur hidup. Lo bakal sama-sama orang lain yang dididik sama orang lain dan dibesarkan di lingkungan lain dengan kebiasaan-kebiasaan lain. Adaptasi itu wajib dan melelahkan. Kadang bikin stress. Dulu mungkin kalo gue stress, gue cenderung mikiriiiin mulu hal yang bikin gue stress. Akibatnya gue makin dikelilingin aura negatif yang bikin tambah suntuk. Sekarang? Gue lebih cenderung cuek. Hal yang bikin pening anggep aja ngga ada. Gue ngga mau hal-hal negatif itu memakan gue dan kebahagiaan gue.

Yang perlu gue inget sekarang adalah gue punya suami yang amat sangat gue sayang. Hal-hal lain yang menyebalkan dari dia (baca: hal-hal di atas tadi) anggep aja pete di sambel goreng. Kalo lo ngga suka, buang aja, atau sisihin, atau anggep ngga ada, atau telen bulet-bulet aja. Apa yang bikin gue bete, gue cuekin aja, anggep ngga ada, ngga usah dipikirin. Jangan sampe bikin gue pusiang, apalagi sampe ganggu kehidupan dan kerjaan gue. Yakeleus kalo mikirin itu bikin gaji gue naik 3 kali lipat *AMIN YA ALLAH*. Kalo malah bikin pusing dan kerjaan ngga tuntas, kan gue yang rugi. Iya kalo orangnya jadi kaga nyebelin. Kalo tetep aja atau tambah annoying?

Hahaha. Makin lama gue makin curcol. Udah ah tidur dulu. Laki gue makin kenceng ngoroknya.

Selamat tengah malem!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s