dr. Riska Yurianda, I heart you!

Setelah mengalami pengalaman HSG yang cukup traumatis, ditambah lagi dengan hasil HSG yang ngga terlalu bagus, sore itu gue langsung kontrol ke obgyn gue. Periksa kali ini, gue membawa hasil HSG gue dan sperm analysis Abi. Gue udah booking check up via telepon dan katanya dapet nomer 1. Dr. Riskanya katanya mulai praktek jam 5 sore. Gue dateng jam setengah 5 dan katanya nama gue belum terdaftar.

WHATTTT?

Untung gue langsung nyebutin tanggal lahir gue dan ternyata gue udah terdaftar atas nama OLAF. Padahal gue nyebutin nama gue LARAS. Someone has hearing defect hereee…

Dan ternyata sodara-sodara, gue dapet antrian nomer 6 aja dooong. Gile itu semua orang pada dateng jam berapa sih? Padahal minggu lalu gue dateng jam setengah 6 dan dapet antrian nomer 4. Ngga hoki gue hari ini, huhuhu. Yaudah abis selesei daftar, gue langsung naik ke lantai 2. Pake lift. Ngga kuat kalo harus naik tangga. Padahal kalo biasa juga males sih naik tangga, hahahaha.

Jam 6 gue belum juga dipanggil. Gue udah merasa ngantuk dan teler. Ngga lama Abiku tercinta dateng. Kita nunggu, nunggu, nunggu, dan baru dipanggil hampir jam setengah 8 malem. Zzz. Hampir 3 jam nunggu. Tapi walaupun lama, yang gue suka dari dr. Riska adalah dia teliti kalo meriksa pasien, plus dia juga terlihat tertarik sama cerita pasiennya. Kan ada yah dokter yang kurang merhatiin cerita pasiennya. Walaupun gue juga dokter dan gue ngerti kesibukan dokter, gue kurang suka habit dokter yang macem gitu.

Begitu masuk, gue langsung menyerahkan hasil HSG dan sperm analysis. Dokternya nanya, “sakit ngga di HSG?” yang langsung gue jawab panjang lebar tentang betapa sakitnya HSG buat gue, huhu. Habis itu kita ngebahas hasil-hasil pemeriksaan kita.

Dokternya sungguh so sweet. Dia bilang, “ngga apaaa.. toh cuma satu saluran yang kurang bagus, satunya kan lancar banget. Pembuahan masih bisa banget lewat saluran yang satu. Lagian kan sperma itu cerdas, dia dari saluran kiri bisa merambat sampe ke saluran kanan terus ngebuahin telor yang di kanan deh.”

It really means a lot to me.

Di saat gue lagi down dan merasa ngga sempurna, denger kata-kata gitu rasanya sejukkk banget. Gue semakin optimis kalo gue bisa hamil. Pasti bisa!

Dokternya juga ngebahas hasil sperm analysis Abi. Dia juga bilang kalo teratoozospermia itu bukan masalah yang terlalu berat dan jarang di cowo. Bisa diobatin kok biar meningkatkan kualitasnya.

Gue kemudian di USG TV (lagiiiiii) untuk ngelihat gimana telur-telurku. Alhamdulillah, dia perbesarannya normal. Ukuran 11 mm di hari ke-9. Semoga bisa maksimal di hari ke-14 dan masa subur. Alhamdulillah lagi telur yang gendut ada beberapa, di indung telur kanan dan kiri. Tinggal berdoa semoga telur gendutku dan kodok Abi bisa dipertemukan segera, hahaha.

Yah walaupun dr. Riska menyemangati, dia juga bilang kalau dalam 6 bulan ke depan (yang mana gue dan Abi akan minum obat) gue belum bisa hamil, gue disarankan untuk laparoskopi. Membuang si myoma dan apapun yang bikin perlengketan. Yah semoga sih perlengketannya itu infeksi ringan aja, atau spasm karena gue terlalu tegang waktu HSG.

Sekarang tinggal banyak-banyak doa, plusssss mari pulang ke rumah karena ini sudah mau masuk masa syuburkuuuu. Ngga boleh kecapean, hahaha.

Wish us luck!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s