Trying to conceive: 6th month, September 2014

Bulan penuh harap buat gue.

Karena gue udah dapet obat dari obgyn, harapan gue kembali terpupuk. Harapan gue mulai timbul saat lendir cervix yang gue tunggu-tunggu akhirnya datang di hari ke-14 siklus gue. Subhanallah! Alhamdulillah! Lendir itu ada waktu gue dan Abi lagi di stasiun kereta Bandara Kualanamu, ada nikahan temen gue di Medan, dan kita mau sekalian honeymoon lagi. Hihi, honeymoon muluuuuu. Lendir itu dateng siang, sorenya semakin kentel dan banyak. Selamat datang, masa suburkuuuu!

Hari itu dan besoknya, kita bercocok tanam dengan super giat, hahaha. Makanpun tidak terkontrol, semuanya dimakan. Tapi mungkin emang gue rada terlalu capek sih. Sabtu pagi berangkat ke Medan. Minggu malem sampe rumah. Senen pagi balik ngantor. But, I’m happy. Lendirku telah datang.

Di bulan ini gue kembali mengalami rasa cape luar biasa, mual walaupun ngga pengen muntah, gampang pusing dan keliyengan, dan anehnya gue ngga doyan makan. Everyone know that I’m a true omnivore. Dalem arti gue doyan hampir semua jenis makanan dan sekali makan gue bisa abis banyak banget. Jadi begitu gue turun nafsu makannya, gue berharap dong. Apalagi gue mengalami gejala baru. Gatel yang sumprit gatel buangetsssss. Gue emang punya alergi cukup parah. Terutama setelah nikah dan tinggal di Jakarta. Kayanya ngga cocok sama udaranya yang panas (dibanding di Bogor). Makanya gue sering gatel parah, kaya kaligata, seluruh tubuh, merah-merah parah. Biasanya sih kalo alergi kumat gue tanpa pikir panjang langsung telen cetirizine. Tapi di bulan ini, bulan penuh harap gue, gue ngga mau minum obat. No! Lebih baik gue gatel aja deh. Siapatau jadi kan bayikuuu?

Gue juga googling (of course) tentang gatal-gatal ini. Hasilnya ada banyak yang bilang kalo gatel-gatel yang hebat menjelang waktu mens dateng bisa jadi pregnancy hives karena badan kita mendeteksi ada hal baru yang tumbuh di kita. Gue? Seneng bukan kepalang. Kalo gatel gue pertanda ada baby di dalem kandungan gue, gue rela. Gue rela gatel seluruh tubuh sampe ngga bisa tidur. Gue rela ngga minum cetirizine. Rela pokoknya!

Tapi sayangnya juga, ada beberapa artikel yang bilang kalo gatel-gatel itu bisa jadi pre-menstrual hives yang mana timbul akibat lonjakan hormon menjelang menstruasi. Please, yang bener pregnancy hives aja bisa tidaaaak?

Tapi ternyata, Allah belum menitipkan amanah itu di kita. Hari ke-30, gue menstruasi, awalnya flek doang. Sore hari gue merasa ngga enak perutnya, ternyata flek. Gue masih geer itu adalah implantation bleeding karena sampe malem kaga keluar lagi darahnya. Cuma flek tadi sore doang. Tapi, begitu malem darah semakin banyak. Pupus lagi.

Bulan-bulan lalu saat mens mulai gue masih tegar. Bulan ini? Mungkin karena si lendir cervix telah datang, harapan gue tinggi, dan begitu gagal rasanya sakit banget. Gue nangis. Kaya bocah. Sesunggukan. Sampe buat Abi khawatir. Tapi suami gue amat sangat yahud. Dia ngehibur gue, dengan masakin steak….yang rada kekerasan, huahahaha. Tapi di situ gue merasa gue menikah dengan orang yang sangat sayang sama gue. Alhamdulillah.

Karena hari pertama mens gue adalah hari Minggu dan ngga ada obgyn yang praktek, maka gue baru buat janji sama obgyn di hari Senin. Kali ini gue buat janji di RSIA Bunda Menteng. Karena Abi pengennya gue dipegang sama dokter cewek aja, yowes, buat gue ngga masalah. Gue pun buat janji sama dr. Riska, Sp.OG di RSIA Bunda Menteng.

Sorenya gue ke Bunda. Dapet nomer antrian 4. Antri setengah jam lebih kemudian masuk. Yang gue seneng dari obgyn ini adalah orangnya detail dan ngga sinis sama usia pernikahan gue yang masih seumur jagung. Dia nanya-nanya dengan detail dan sabar, sampe ke tentang Abi, apa dia ngerokok, habitnya, dll. Sampe pada akhirnya gue harus USG TV (lagi!!). Tusukan pertama (huahahah) ternyata kandung kemih gue penuh banget jadi nutupin penglihatan, gue jadi harus pipis dulu. Setelah itu tusukan kedua, untungnya dr. Riska lembut, tusukan si lampu neon ngga sesakit yang udah gue antisipasi.

Tapi….

Hasil dari USG yang membuat gue sakit.

Dr. Riska yang begitu teliti menemukan myoma di rahim gue. Tepatnya multipe myoma. 3 biji, ukurannya kecil, sekitar 0.8 cm.

What. Gue mau nangis saat itu juga.

Bulan lalu gue USG TV bersih kokkk, makanya gue super pede. Kok begini???

Karena cukup shock gue ngga terlalu dengerin penjelasan dr. Riska. Gue cukup tau tentang myoma. Yang gue tangkep adalah myoma dipengaruhi hormon, bisa tumbuh dipicu stress. Yang gue tangkep adalah next step-nya. Di mana gue harus periksa HSG dan Abi harus periksa sperm analysis.

HSG itu kan sakitttttt????

Tapi ya demi punya baby, gue udah niat apapun akan gue lakuin. Meski begitu, hati gue tetep hancur. Senin malem itu, gue pulang dengan hati yang patah berkali-kali lipat dibanding biasanya. Begitu parkir di garasi gue nangis dalem mobil. Begitu gue sampe kamar, gue kembali nangis. Gue ngebuat Abi khawatir. Tapi ya gimana? Perasaan gue hancur lebur waktu itu.

Gue dulu selalu mikir, begitu nikah gue akan langsung hamil. Segala penyakit reproduksi wanita ngga akan gue alami. Tapi Allah berkata lain. Gue mungkin harus diuji dulu. Gue mungkin harus diingatkan kalo ada hal yang di luar kuasa gue. Ada hal yang harus gue perjuangin lebih keras dari perjuangan biasa gue. Ada hal yang pada akhirnya harus dikembalikan ke takdir.

Malam itu gue nangis sampe mata dan muka gue bengkak. Gue akhirnya bisa menenangkan diri dan cerita ke Abi. Gue tau dia kaget. Gue tau dia sedih. Tapi dia tetep meluk dan nenangin gue. Dia juga sami mawon kaya gue, juga langsung googling. Apa itu myoma. Apa yang bisa kita lakuin. Apa komplikasinya, dst.

Gue mulai terpikir hal-hal jelek.

Gimana kalo sampe (amit-amit) gue ngga bisa ngasih dia keturunan. Gue takut ditinggal, atau lebih parah lagi, dipoligami. Hahaha. Silly thought. Pemikiran yang kejauhan. Gue pun bilang sama dia, gue pengen bikin perjanjian, kalo suatu saat dia pengen keturunan dan gue belum bisa ngasih dan dia pengen nikah lagi, leave me. Jangan poligami gue. Ceraikan gue. Karena gue ngga akan sanggup berbagi dia. I better being left dan kemudian memulai hidup baru sendirian. Gue ngga akan sanggup berbagi orang yang paling gue sayangi.

Abi kembali nenangin gue. Dia bilang dia pengen hidup sama gue, dan kalo ternyata harus berdua doang, dia akan terima. Sejujurnya gue tau dia sangat sayang gue. Tapi sejujurnya juga, gue takut kalo itu cuma omongan saat ini aja. Who knows apa yang akan terjadi 5 atau 10 tahun lagi? Wallahualam.

Lalu apa yang akan gue lakukan?

Gue buat janji untuk HSG Senin depan di Bunda. HSG harus dilakukan hari ke-9 dari siklus, maksimal hari ke-12. HSG ini juga harus dilakukan di jam kerja, which means, gue harus izin dari kantor. Ngga apa. Gue udah niat ikhtiar. InsyaAllah dimudahkan semuanya, walaupun sedih juga ngga dapet tunjangan kerajinan dan dipotong uang makan, huahahaha, becandaaaaa.

So, pray for me. Eh, for us ding. Suami gantengku juga udah setuju untuk sperm analysis. Ini ikhtiar berdua, InsyaAllah kita bisa ya, Love.

*peluk Abi*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s