Trying to conceive: 5th month, August 2014

Bulan Agustus 2014, bulan yang cukup melelahkan buat gue.

Di kantor deadline prototype manual underwriting semakin deket dan bulan ini bakal ada konsinyering finalisasi di Bandung. Gue tentunya harus pergi. Tentunya pula harus kerja keras. Tentunya pula niat ngga boleh stress adalah hal mustahil.

Gue masih rajin minum prenagen essensis, folavit, sama santa-E dan di bulan ini gue berjanji: kalo ternyata masih mens juga alias belum hamil, gue akan coba kontrol ke obgyn. Gue sebelumnya belum pernah berurusan sama obgyn. Dulu waktu awal-awal mens, sekitar SMP-SMA gitu gue kalo mens sakitnya suka naujubilleh. Mules, mual, ampe muntah. Tapi pas masuk kuliah, semuanya menghilaaang. Makanya gue sama sekali ngga berpikir buat ke dokter. Wong sampe sekarang keluhannya bisa ditahan kok. Pegel punggung dikit biasa di hari pertama. Waktu mau nikah juga gue ngga terpikir buat pre-marital check up. Ngga sempet cyin, and it was really my bad. Gue sebelum nikah kan tinggal di Bogor. Jadi setiap hari bolak-balik Bogor-Jakarta-Bogor. Berangkat dari Bogor jam setengah 5 pagi (atau malah jam 4.15 kalo hari Senen) dan sampe rumah lagi kadang jam 7 (kalo hoki) atau bisa jam 9 atau malah jam 10 malem.

Ohya, di awal bulan ini juga gue test TORCH. Karena kan gue emang suka bergaul sama kucing dari dulu. Walaupun kucing sering disalahkan kalo seorang cewe kena toxo, di sini gue tekenkan kalau bukan cuma kucing yang bikin kita kena toxo. Kucing memang salah satu host-nya. Tapi ada banyak penyebab lain, misalnya doyan makan daging mentah. Hayoloh. Say goodbye ke sashimi dan steak yang ngga welldone, mommies to be, hehe. Intinya gue periksa TORCH. IgM-nya aja, IgG-nya kemahalan *huahahaha*. Alhamdulillah IgM gue negatif. Artinya untuk saat ini, gue ngga terserang virus TORCH. Tapi, harusnya gue juga cek IgG gue, siapatau dulu udah pernah kena TORCH dan udah ada antibodinya, yang mana malah bagus. Diniatin deh, InsyaAllah kalo hamil gue akan cek semuanya. Ohya, gue cek IgM TORCH di Prodia RSIA Bunda Menteng. Biayanya kayanya sekitar 300 sampe 400 ribuan deh.

Singkat cerita, lagi-lagi hari ke-28 dan 30 gue terlewati tanpa datengnya menstruasi. Niat suci pun muncul, pokoke gue ngga boleh cape-cape, siapatau jadi (amin). Tapi sayangnya tidak bisaaa. Jumat, 29 Agustus 2014 gue harus ke Bandung dalam rangka konsinyering itu. Perjalanan berangkat yang lama dan bikin pantat tepos. Nyampe sana juga langsung diperes tenaga plus kesabaran. Malemnya gue dan Mba Mita begadang sampe setengah 5 pagi (!!!). Teler? Ya masa kaga, lu mah.

Hari itu, 30 Agustus 2014, hari ke-33 dari siklus gue, jam 3 sore, menstruasi gue datang. Awalnya cuma flek-flek, yang mana gue masih berharap itu adalah implantation bleeding. Seiring dengan bertambah banyaknya darah, gue semakin pupus dan semakin yakin kalo yang dateng adalah menstruasi. Bulan yang gagal. Lagi.

Yaah, setidaknya sekarang si haid dateng di hari ke-33. Dari hari ke-42, 35, lalu 33, semakin ada progress. Ya ngga? Harus iya.

Sore itu kita kembali ke Jakarta, dan sesuai janji suci gue, kalo bulan ini gue mens lagi gue mau cek ke obgyn. Maka, gue langsung buat appointment sama obgyn di YPK. Gue bilang waktu itu siapa aja yang available, hehehe. Nyampe rumah pake taksi, langsung gue panasin mobil dan meluncur ke YPK. Parkiran penuh tapi alhamdulillah satpamnya kasian sama gue dan jadi mau valetin gue, hehehe.

Malam itu gue konsul sama dr. Nadir Chan, Sp.OG. Dokter cowo yang lumayan berumur….dan lumayan pelit omongan, hehe. Kayanya dia juga heran sih, gue belom ada 5 bulan nikah udah gatel pengen periksa. Kan biasanya setaun nikah, belom punya anak, baru kontrol. Ya gue sih, makin cepet makin bagus. Kalopun gue harus mendapati kalo ada yang ngga bener di gue, makin cepet gue tau makin bagus. Karena gue ada kesempatan benerinnya mumpung umur gue masih muda.

Konsultasi pertama dengan obgyn, gue ditanya-tanya singkat dan langsung disuruh USG transvaginal. Whaaaaaat? Gue dimasukin benda seukuran lampu neon ituuuh? Di hari pertama gue mens yang mana amat sangat berdarah-darah??? Mau mundur, tapi gue inget kalo gue udah berniat akan ikhtiar semaksimal yang gue bisa. Semuanya harus gue lewatin. Termasuk yang ini. Lampu neon, come to mama!

Gimana pengalaman pertama USG TV gue? It’s hurt a lot. Damn.

Mungkin karena ukurannya besaaar, hihi, dan kaget juga sih. Tapi alhamdulillah hasilnya baik. Intinya saat itu gue ngga ada kelainan apapun di organ reproduksi gue. Amin. Gue diresepin Provula yang diminum 2 tablet sekaligus mulai hari menstruasi pertama sampe kelima. Untuk cocok tanam, boleh cuss begitu bersih, minimal seminggu 3 kali.

So, gue mulai sekarang akan bergaol sama obgyn. Katanya kalo menstruasi kontrol lagi hari pertama atau paling lambat hari kedua. Kalo telat, nunggu telat 4 hari baru kontrol.

Telat dong ah plissssssss…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s