Trying to conceive: 4th month, July 2014

Bulan ini Bulan Ramadhan dan Bulan Idul Fitri. Bulan penuh berkah dan penuh harapan buat gue. Semoga di bulan ini gue bisa segera dikasih kepercayaan dan rezeki untuk hamil. Amin.

Di bulan ini, gue masih usaha. Walaupun tentunya karena puasa, kesempatan cocok tanem pun berkurang, hihi. Kalo ngga puasa kan bisa pagi-siang-sore dihajar pas weekend *blushing*. Kalo puasa? Ya malem doang. Paginya pun heboh keramas, huahahaha *porno* *kena cekal FPI*.

Bulan ini gue masih setia mengkonsumsi prenagen esensis, folavit, dan santa-E. Gue juga beli ovutest strip dan fertitest strip. Lantaran gue merasa prustasi sama pakis-pakis yang munculnya ngga maksimal di mikroskop. Gue juga masih setia menunggu kedatangan si lendir cervix, tumpuan harapanku, hiks. Hari ke-14, dia ngga muncul. Hari ke-15, 16, 17, dst gue tunggu masih juga ngga muncul. Antara seneng dan sedih sih. Jangan-jangan gue udah hamil nihhh. Atau jangan-jangan gue masih belom subur, hikss..

Gue masih rajin googling, kali ini gue sering googling tentang tanda-tanda kehamilan awal. Morning sickness, punggung pegel, gampang cape, penciuman ekstra sensitif, kembung, dst dst. Entah karena waktu itu gue emang hamil, atau karena kesugesti hasil googling itu, gue kok merasakan semua gejala itu yaa? Gue merasa masuk angin, macem kembung dan rada enek walaupun ngga sampe pengen muntah. Gue juga berasa cape kalo jalan-jalan, dulu mau tawaaf berapa puteranpun di mall hayukkk, sekarang baru jalan sedikit kok udah menyerah. Gue juga merasa kurang suka sama beberapa bau, terutama bau kopi, dulu mah gue doyan ngopi, walaupun kopi banci alias latte-lattean. Sekarang? Nyium kopi aja esmosiiiiii…

Again, gue berharap banyak kalo bulan ini adalah bulan gue dikasih rezeki dan kepercayaan buat hamil. Apalagi di hari ke-30 gue belum juga mens. Ihik, ihik, jadi geer akuhhh. Ohya, apalagi ini bulan puasa yaaah. Sampe malam takbiran gue belum dapet juga. Alhamdulillaaaah, puasa gue full taun ini. Makin berharaplah daku. Apalagi temen-temen di kantor juga udah pada ngeledekin ngga-dapetnya gue ini. Gue aminin semuanya. Semoga gue beneran hamidun.

Di hari raya Idul Fitri, gue bisa solat Ied. Masih happy, masih geer. Setelah menghabiskan pagi di rumah gue, gue dan Abi langsung ke rumah Abi buat kumpul sama keluarganya dan bersiap untuk acara open house keluarganya di Jakarta. Semuanya masih berjalan lancar di situ. Walau macet, perjalanan kita berdua di mobil masih menyenangkan.

Sampe di tempat open house di Cilandak, masih happy juga. Makanannya enyak-enyak. Gue dan Kak Nane pun cukup kalap, hahaha, kita ngobrol aja di deket buffet supaya bisa gampang dan deket kalo mau ambil makanan. Yaah, ada hal yang cukup annoying dari dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut, tapi yaudah gue masih belum terlalu mikir. I’m still happy…and wishing.

Selesei dari acara open house, orangtuanya Abi mau ke makam dulu di daerah Kalibata dan Pejompongan. Pertama kita ke Kalibata dulu. Perjalanan cukup melelahkan, macet di mana-mana. Nyampe Kalibata juga panasnya ampyunnn. Mana mesti jalan lumejen jauh. Ayas yang manja mulai kecapekan.

Abis dari Kalibata kita meluncur ke Pejompongan. Masih macet. Badanpun udah mulai encok sana-sini. Sampe di makam, si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut mulai tambah annoying. Ngga usah diceritain pokoke bikin lumayan emosi dan nada suara gue naik. Ngga usah dibahas terlalu detail karena gue ngga mau stress. Untung Abi cepet dateng lagi dan gue bisa terselamatkan dari situasi yang paling ngga gue suka.

Kita kemudian meluncur kembali ke Bogor, mampir di rest area Cibubur buat makan malem. Awalnya damai. Kita makan di salah satu resto bebek. Lama-lama si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut semakin annoying dan makan malam berakhir penuh emosi dan awkwardness. Singkat kata gue emosi, pergi ke alfamart (atau indomaret?) buat menyepi. Kemudian Abi nyusul dan kita pulang ke rumah gue.

Selama di perjalanan gue nyerocos mengungkapkan isi hati gue tentang si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut. Abi paham. Walaupun dia ngga bisa ngapa-ngapain juga. Ngga ngerti harus apa karena menurut dia, si dia-yang-namanya-tak-boleh-disebut memang sifatnya begonoh dan udah susah dirubah. Malam itu gue tidur dengan pikiran yang cukup ruwet. Setelah sebelomnya packing karena besok kita mau ke Bandung pagi-pagi. Pengennya sih honeymoon sambil kulineraaan, hihi.

Subuh itu gue bangun dengan badan yang kurang enak. Gue pernah baca, somewhere, katanya salah satu tanda hamil muda adalah badan sering ngga enak. So, meski badan gue ngga enak, gue merasa nerimo hahaha. Kita pun pergi ke rumah Abi buat ngejemput Kak Nane sama Mas Danang yang mau ikut ke Bandung.

Di perjalanan yang macet, Abi mulai ngantuk. Mungkin karena kemaren dia kecapekan juga. Gue pun berinisiatif buat gantiin nyetir. Gue akhirnya mulai nyetir dari sekitar km-20an. Sebelumnya kita mampir ke rest area. Di situ gue mendapatkan pertanda ngga enak: pipis gue merah. O-ow, ada apa ini?

Selama perjalanan nyetir, gue merasa lumayan sakit perut dan akhirnya begitu sampe Kota Bandung, gantian lagi Abi yang nyetir. Begitu kita nurunin Kak Nane dan Mas Danang, gue cerita tentang sakit perut gue. Dan kemungkinan yang bisa terjadi: mungkin gue mens. Gue kecewa, Abi juga kecewa…karena kita ngga jadi honeymoon.

Singkat cerita, perdarahan ini lumayan aneh buat gue. Biasanya gue mens ya darahnya lancar dan cair biasa aja. Kali ini, gue mens lumayan pegel-pegel. Yang keluarpun gumpalan-gumpalan item. Waktu Abi tidur siang, gue kembali gencar googling apa arti si gumpalan itu? Hasil yang gue temuin cukup ngga enak. Rasa pegel yang ngga biasa plus gumpelan item alias perdarahan yang ngga seperti biasa equal to keguguran.

Astagfirullahaladzim.

Gue cuman bisa sedih dan kecewa. Apa jangan-jangan gue udah hamil? Tapi karena kemaren kecapekan dan stress tinggi jadi kandungan gue harus menyerah? Atau ada abnormalitas perdarahan di gue? Yaah, gue dan Abi cuma bisa berdoa dikasih yang terbaik aja. Kalau memang itu adalah keguguran, mungkin belum waktunya kita dapet rezeki itu. Kalo ternyata bukan, mungkin itu rahim gue lagi ‘dibersihkan’ dari darah-darah kotor dan kesuburan gue akan segera dateng. Apapun itu, berikan yang terbaik, Ya Allah.

Tapi satu hal yang bikin gue optimis. Bulan lalu siklus gue 42 hari (telat hampir 2 minggu). Bulan ini siklus gue 35 hari (telat seminggu). Semoga itu berarti kesuburan gue sedang pulih dan berarti gue ada kemungkinan bisa segera subur dan hamil. Amiiiiiiiin!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s