Trying to conceive: 1st month, April 2014

Hello..

Udah mau jam istirahat. Harusnya sih gue belajar, tapi kok masih pengen melakukan hal lain selain belajar, hahaha. Yuk coba nulis dulu, siapatau abis ini jadi pengen belajar…

Seperti yang udah gue bilang, sebelum dan pas awal-awal nikah, gue pengennya nunda punya anak dulu. Abi sih pengennya langsung. Gue pengennya pacaran dulu. Abi bilang, “emang kurang apa pacaran hampir sepuluh tahun?”. Hahaha.

Tapi ayas si istri egois dan ngotot menang, tentunya. Sebulan sebelum nikah gue mulai minum pil KB, soalnya katanya biar waktu nikah nanti efek kontrasepsinya udah terasa. Minum pil KB ini adalah salah satu penyesalan terbesar gue seumur hidup. Karena ternyata saat ini gue begitu pengen untuk bisa hamil dan belum dikasih rejeki buat hamil.

Sebelum nikah, sewaktu udah minum pil, dan sesudah nikah dan masih minum pil siklus haid gue bisa dibilang normal dan teratur 28 hari. Misalnya bulan ini gue dapet hari Kamis, bisa diperkirakan kalo bulan depan gue dapet hari Senin atau Selasa. Tapiiii, setelah lepas dari pil KB, gue langsung telat 2 minggu. Langsung GR lah gueee. Seumur-umur haid gue belom pernah telat lhooo. Jadi gue udah langsung berasumsi yang hepi-hepi. Tapi ternyata gue belum cukup dipercaya buat dapet rejeki itu. Setelah telat 2 minggu, gue pun dapet. Dan begitu terus selama beberapa siklus ke belakang gue. Telat-berharap-kecewa. Lingkaran setan banget.

Tapi kekecewaan itu belum gue rasain di bulan pertama nikah. Yang namanya penganten baru sih selalu superrrr happy. Bahkan sampe sekarang lebih dari 5 bulan nikah gue masih selalu bersyukur that I married him. Bulan pertama nikah kita isi dengan pemborosan. And when I say boros, it means boros banget. Makan di luar hampir setiap hari. Nonton, jalan-jalan, semua pemborosan you name it lah.

Udah kepikiran pengen punya anak? No at all. Gue saat itu super happy dengan apa yang gue dan Abi punya dan belum terpikir buat ngerubahnya. Walaupun ada aja orang yang udah nanya, “udah isi belom?” di bulan ini dan kalo gue jawab iya harusnya itu malah mencurigakan. Gue kemudian mulai ngobrol-ngobrol sama beberapa temen kantor gue, salah satunya Mba Uchan. Di Mba Uchan gue melihat ada kebahagiaan lain dalam kehidupan pernikahan selain bisa selalu sama-sama orang yang lo sayang seumur hidup. I adore her family. Her lovable husband and little kiddos. Di situ gue mulai berandai-andai gimana gue kalo punya anak. Gue mulai bertanya ke diri gue sendiri, siapkah gue buat punya anak?

Gue masih belum tau gue siap apa ngga. Yang gue tau, gue mulai pengen punya anak. Abi? Dia jangan ditanya, dari dulu sih dia pengen punya bocah. Dan sejak gue cerita tentang anak-anaknya Mba Uchan yang super lucu itu, dia malah sering ikutan stalking Path-nya Mba Uchan buat liat bocah-bocahnya. Hehehe, sorry sistttt!

Dari sini kita mulai serius ngobrol berdua. Apa kita bener-bener udah siap buat punya anak dan bukan cuma sekedar pengen punya anak? Diskusi panjang yang berakhir dengan jawaban: InsyaAllah, Bismillah, kita siap. So, here we go, gue akan stop minum pil KB begitu abis siklusnya dan kita akan mulai promil alias program hamil.

Thus should conclude our first month of marriage. Catch you later, soon!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s