Month: September 2014

Trying to conceive: 1st month, April 2014

Hello..

Udah mau jam istirahat. Harusnya sih gue belajar, tapi kok masih pengen melakukan hal lain selain belajar, hahaha. Yuk coba nulis dulu, siapatau abis ini jadi pengen belajar…

Seperti yang udah gue bilang, sebelum dan pas awal-awal nikah, gue pengennya nunda punya anak dulu. Abi sih pengennya langsung. Gue pengennya pacaran dulu. Abi bilang, “emang kurang apa pacaran hampir sepuluh tahun?”. Hahaha.

Tapi ayas si istri egois dan ngotot menang, tentunya. Sebulan sebelum nikah gue mulai minum pil KB, soalnya katanya biar waktu nikah nanti efek kontrasepsinya udah terasa. Minum pil KB ini adalah salah satu penyesalan terbesar gue seumur hidup. Karena ternyata saat ini gue begitu pengen untuk bisa hamil dan belum dikasih rejeki buat hamil.

Sebelum nikah, sewaktu udah minum pil, dan sesudah nikah dan masih minum pil siklus haid gue bisa dibilang normal dan teratur 28 hari. Misalnya bulan ini gue dapet hari Kamis, bisa diperkirakan kalo bulan depan gue dapet hari Senin atau Selasa. Tapiiii, setelah lepas dari pil KB, gue langsung telat 2 minggu. Langsung GR lah gueee. Seumur-umur haid gue belom pernah telat lhooo. Jadi gue udah langsung berasumsi yang hepi-hepi. Tapi ternyata gue belum cukup dipercaya buat dapet rejeki itu. Setelah telat 2 minggu, gue pun dapet. Dan begitu terus selama beberapa siklus ke belakang gue. Telat-berharap-kecewa. Lingkaran setan banget.

Tapi kekecewaan itu belum gue rasain di bulan pertama nikah. Yang namanya penganten baru sih selalu superrrr happy. Bahkan sampe sekarang lebih dari 5 bulan nikah gue masih selalu bersyukur that I married him. Bulan pertama nikah kita isi dengan pemborosan. And when I say boros, it means boros banget. Makan di luar hampir setiap hari. Nonton, jalan-jalan, semua pemborosan you name it lah.

Udah kepikiran pengen punya anak? No at all. Gue saat itu super happy dengan apa yang gue dan Abi punya dan belum terpikir buat ngerubahnya. Walaupun ada aja orang yang udah nanya, “udah isi belom?” di bulan ini dan kalo gue jawab iya harusnya itu malah mencurigakan. Gue kemudian mulai ngobrol-ngobrol sama beberapa temen kantor gue, salah satunya Mba Uchan. Di Mba Uchan gue melihat ada kebahagiaan lain dalam kehidupan pernikahan selain bisa selalu sama-sama orang yang lo sayang seumur hidup. I adore her family. Her lovable husband and little kiddos. Di situ gue mulai berandai-andai gimana gue kalo punya anak. Gue mulai bertanya ke diri gue sendiri, siapkah gue buat punya anak?

Gue masih belum tau gue siap apa ngga. Yang gue tau, gue mulai pengen punya anak. Abi? Dia jangan ditanya, dari dulu sih dia pengen punya bocah. Dan sejak gue cerita tentang anak-anaknya Mba Uchan yang super lucu itu, dia malah sering ikutan stalking Path-nya Mba Uchan buat liat bocah-bocahnya. Hehehe, sorry sistttt!

Dari sini kita mulai serius ngobrol berdua. Apa kita bener-bener udah siap buat punya anak dan bukan cuma sekedar pengen punya anak? Diskusi panjang yang berakhir dengan jawaban: InsyaAllah, Bismillah, kita siap. So, here we go, gue akan stop minum pil KB begitu abis siklusnya dan kita akan mulai promil alias program hamil.

Thus should conclude our first month of marriage. Catch you later, soon!

Advertisements

Around 5 months after the big day…

Hellooo…

Please welcomeeee, ayassss blogger yang malas, hehehe.┬áIt’s been too long since my last post yaa, sekitar maret kayanya. So, I’m gonna write something supaya blog ini kaga debuan, hohoho.

Gimana acara nikahan kemareeen?

Alhamdulillah lancarrrrr (menurut gue). Semua vendor amat sangat membantu dan kooperatif, ngga ada yang aneh-aneh, ngga ada yang rese, ngga ada yang nyusahin. Dekornya bener-bener apa yang gue mau. Makanannya enak dan alhamdulillah berkecukupan. MC-nya ngga usah ditanya lagi, amat sangat professional dan pengalaman. Dokumentasi super oke. Entertainment super oke. Souvenir photo booth juga amat sangat oke kerja dan hasilnya. Tapi ya itu kan menurut pengantinnya lho dan gue sadar sebagus dan selancar apapun acara gue menurut gue, akan selalu ada orang yang ngomong ngga enak dan mending ikut nyumbang duit, ngerusuhin iyeee. So, ngga usah dibahas terlalu detail. Nanti mungkin gue bakal review semua vendor satu-satu. Tapi ngga janji yaaah, huahahaha.

Gimana acara bulan maduuuu?

Ihik, ihik, ihik. Ya tentu menyenangkan dong ah. Walaupun kita ngga terlalu sempet jadi turis dan keluar villa cuma buat makan doang, tapi yeay, it’s my first trip with my husband. Beda dan lucu rasanya. Walaupun cuma 3 hari 2 malem (karena gue belom dapet jatah cuti), tapi semuanya tetep menyenangkan. Toh kita udah nikah pan? Tiap hari juga bisa bulan madu. Hahahaha.

Gimana kehidupan setelah nikaaah?

Gue super bersyukur punya seorang suami yang amat sangat sayang dan perhatian sama gue. Suami yang nurut dan (setau gue) ngga pernah macem-macem. I couldn’t ask for more. Tentang keluarga baru gue? It’s another ngga-perlu-dibahas-sekarang topic. Hehehe.

Gue sekarang tinggal di tempat suami gue di Jakarta. Alhamdulillah bisa dibilang super deket dari kantor gue di Salemba. Gue berangkat dari rumah jam 07.20, nyampe kantor jam 07.30. Di sana gue tinggal juga sama kakak suami gue dan istrinya. Overall, everything are fine and undercontrol.

Terusss, udah isi beloooom?

I hate this stupid question *mewek di pojok ruangan*

Awalnya sih, gue pengennya nunda punya anak dulu untuk beberapa saat, ceritanya biar pacaran dulu gitu. Di awal nikah pun gue sempet minum pil KB selama sebulan. Suami gue dari awal kurang sreg, dia pengennya ya kalo bisa gue langsung hamil atau kalaupun nunda ya ngga usah pake yang hormon-hormonan. Tapi ya gitu, gue si istri bandel tetep pake pil KB. Daaaan baru sebulan pake pil KB, gue udah berubah pikiran…. GUE MAU HAMILLLLL, hikssss.

Langsunglah begitu abis satu siklus, gue stop minum pil and we are trying to conceive. Tapi sepertinya memang rezeki belum berpihak ke kita. Sampai saat ini, 5 bulan lebih kita nikah, gue belum juga bisa hamidun. Cerita perjalanan usaha-usaha kita akan gue share di post berikutnya. Again, kalo kaga malessss.

So, enough for the catch up yaa. Kerja dulu dan belajar dulu. Rabu siang gue mau ujian dan belom belajar banyaaaak, kyaaa. Sumpah beda banget semangat belajar gue dibanding waktu mahasiswa dulu, hahaha.

Catch you later!