Friends with Kids

friends-with-kids-2

Sekian lama gue punya film ini di hard disk, baru sekarang gue bisa nontonnya. Soalnya kan film ini BluRay dan BenQ gue kayanya sudah terlalu lemah buat muter film gede. Nonton di TV? Kok film ini ngga ke-detect ya? Padahal film lainnya bisa kok ke-detect.

Anyway, film ini menceritakan sepasang sahabat cewe dan cowo bernama Jason dan Julie. Mereka udah belasan tahun bertemen deket berdua dan juga sama beberapa sahabatnya yang lain, Leslie, Alex, Missy, dan Ben. Leslie-Alex dan Missy-Ben are happy married couples. Were happy married couple, to be exact…sampai mereka punya anak dan kehidupan mereka berubah. Their life lost it’s spark and fun. Intinya kehidupan mereka pusatnya ya di anak-anaknya dan selain itu hampir nol besar. Jason dan Julie sama-sama pengen punya anak, terutama Julie yang umurnya memang lebih tua dibanding Jason. Mereka pengen punya anak tapi belum ketemu orang yang tepat dan begitu liat para temen mereka, mereka jadi sedikit takut sama pernikahan. Mereka mau punya anak tanpa harus diribetin sama tetek bengeknya kehidupan pernikahan. Intinya sih gitu.

Kemudian mereka mencetuskan ‘ide cerdas’ untuk having a kid together. Dengan bayangan mereka adalah sahabat sekian lama, saling ngerti, saling peduli, dan ngga ada rasa lebih di antara mereka. Both love or physically attract. Mereka ngerasa cukup aman buat lakuin ide itu. Waktu bilang ke para sahabat mereka yang lain sih pada mendukung di depan biarpun pada ngeraguin di belakang.

Long story shorted, Jason dan Julie akhirnya berhasil punya anak. A very cute baby boy, named Joe. Awalnya mereka bener-bener kompak dan sangat megang komitmen. Mereka kelihatan happy dan enjoy sama peran mereka sebagai orang tua. Mereka juga ngga keliatan keteteran dan itu yang ngebuat para sahabatnya heran.

Masalah mulai muncul waktu Jason mulai jatuh cinta sama cewe lain, namanya Mary Jane. Megan Fox boook, siapa yang kaga naksir? Hahaha. Ya terus si Julie awalnya ngerasa cemburu dan takut kehilangan Jason, tapi lama-lama dia mulai terbiasa bahkan dia juga akhirnya mulai kencan sama Kurt, a divorcee with kids. Di situ keliatan semuanya smooth. Semuanya happy. Sampai mereka lagi berlibur bareng ke Vermont. Di situ si Ben mabuk dan mulai ngoceh-ngoceh yang nyentil si Jason sama Julie tentang hubungan aneh mereka dan gimana nanti masa depan si Joe. Di situ Jason marah banget sama Ben dan kemudian mereka berdebat. Ben sendiri akhirnya juga pisah sama Missy. Alasannya karena sejak punya anak spark di antara mereka udah ilang.

Julie kemudian sadar kalau dia cinta sama Jason di saat Kurt mau ngenalin dia ke anak-anaknya. Tapi ternyata Jason ngga punya perasaan yang sama, bahkan dia dan Mary Jane udah move in together. Julie double patah hatinya. Dia pisah sama Kurt dan juga ngga berbalas sama Jason. Dia akhirnya pindah dari Manhattan ke Brooklyn dan membesarkan Joe di sana. Ya pokoknya singkatnya si Jason dan Mary Jane akhirnya putus karena Mary Jane ngga punya passion ke anak dan Jason akhirnya sadar kalau orang yang paling tepat buat dia adalah Julie. Kemudian mereka akhirnya sama-sama. A classic happy ending.

Ya sebenernya ceritanya bisa ditebak sih. Cuma yang rada nyentil gue adalah betapa seorang anak bisa dengan drastis ngerubah hubungan suami dan istri. Padahal suami atau istri itu kan orang yang kita pilih di antara jutaan orang lain di dunia ini buat jadi pasangan kita. Sedangkan anak itu kan ‘cuma’ orang baru di antara kita?

Mungkin dengan adanya anak, prioritas kita bukan lagi cuma ke pasangan. Kita harus ‘berbagi’ rasa sayang, peduli, dan juga waktu. Adanya anak apalagi kalo masih kecil itu akan sangat menyita waktu kita berdua. Mungkin ngga sebebas waktu pacaran dulu kalo mau pergi nonton atau makan ke luar. Mungkin akan ada ‘makhluk asing’ yang akan tidur di antara kita dan kita ngga akan bebas ndusel-ndusel lagi sama pasangan. Akan ada yang gelendotan terus sama kita karena memang hidupnya ya masih 99.9% tergantung sama kita.

Terus gimana? Apa gue mau punya anak? Ya jelas maolaaaah. Mau, mau, mau banget. Kapan? Secepetnya setelah nikah? Hmmm, to be honest, gue sih pengennya ‘pacaran’ dulu abis nikah. Buat masa adaptasi laaah. Tapi kalo Abi pengen cepet punya bocah, katanya ngapain nunda, zzz. Liat nanti deh!

Mungkin pelajaran yang perlu banget diambil adalah segimanapun besar sama berapi-apinya kita cinta sama orang, cinta itu tetep perlu dipupuk biar terus hidup. Ini juga pelajaran banget buat gue. Gue sangat sayang Abi dan itu bisa bikin gue yakin untuk mau nikah sama dia. Tapi apa sayang yang gue punya sekarang udah cukup buat bikin gue tahan ngehadepin ke-annoying-annya dia seumur hidup? Pengennya sih iya, cuma kan belum tentu. Semoga juga nanti dengan adanya para Abi dan Ayas Junior justru ngebuat papa mamanya makin deket dan saling sayang. Harusnya anak itu kan jadi penguat dari ikatan kita, bukan justru yang ngebuatnya longgar. Semoga juga dengan adanya bocah-bocah nantinya ngga ngebuat kita kehilangan our time. Yang cemen-cemen aja juga udah buat seneng. Nonton bareng, makan di luar bareng, atau cuma ngegosipin temen ngga jelas, hahaha.

This 9 years have been a very wonderful yet amazing journey for us. But we surely need more spark to have a blissful-life-time-journey.

Besok Sabtu mau kencan. Yeay!

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s