The Ex Files

Ada yang pernah baca novelnya?

Gue pernah baca beberapa tahun lalu. Inti ceritanya sih tentang bride and groom to be yang ngundang mantan-mantannya di acara nikahan mereka. Long story shorted rencana dan acara mereka berantakan. Inti dari intinya alias pesan moral yang gue dapet dari novel ini adalah kalo bisa jangan mengundang mantan pacar atau mantan gebetan atau siapapunlah dari masa lalu di acara nikahan kita. Tanpa mereka aja nyiapin nikahan udah banyak berantemnya yaa. Apalagi plus itu. Euh.

Gue sendiri ngga berpikir dan ngga mau berpikir kejadian di novel itu terjadi sama gue. Kalo masalah mantan-mantanan, kayanya yang sering jadi topik di antara kita itu para mantannya Abi. Mantan pacar atau mantan gebetan. Entah karena emang Abi masih berhubungan lumayan deket sama mereka atau emang gue aja yang over sensitive. Kalo para mantan gue…walaupun gue masih kenal dan bertemen cukup baik sama mereka, kayanya mereka cukup tau diri untuk ngga nyelem lagi di hubungan gue sama Abi. Gue ngga bilang kalo para mantannya Abi nyelem di hubungan kita lho yaaaa..

Ya namapun cewe kan lebih sensitif dari cowo ya cyin. Gue pun demikian. Jangankan sama para mantannya dia. Sama beberapa temen cewe yang gue tangkep ada sinyal mencurigakan aja gue udah sensi banget. Hahaha. Dan entah kenapa kayanya laki gue itu mbuh tipe yang emang gampang akrab atau gimana kok kayanya cewe-cewe banyak yang deketnya rada ajaib. Kaya kemaren aja dong pas gue lagi dateng ke kondangan sama Abi. Gue lagi makan es puter dan Abi lagi naro tempat es puter bekas. Tiba-tiba ada cewe dengan dada klewer-klewer ke mana-mana langsung nyosor aja ke dia dengan gesture yang akrab dan rada ndusel-ndusel. Mungkin ekspresi gue memicing atau gimana Abi langsung rada gelagapan dan langsung ngenalin gue ke cewe nyosor itu. Kita kenalan biasa dan mereka kemudian ngomongin hal-hal yang ngga gue ngerti dan mereka bernostalgia (si cewe nyosor dulu sekantor sama Abi). Tanpa sadar ada gue kali ya? Asik banget ngobrolnya. Ada gue aja gitu, gimana kaga? *tutup mata ngga mau bayangin*

Gue kemudian sadar, gue tau sedikit sekali tentang orang-orang di kantor calon suami gue. Gue ngga kenal siapa aja temen-temennya. Temen satu timnya. Temen makan siang bareng. Siapa yang duduk di deket mejanya. Anything. Eh tau satu ding temen satu timnya yang juga sodaranya temen gue dari SMP. Selama ini gue ngga mau banyak nanya karena gue pikir namanya orang ke kantor ya pastinya mau kerja. Ngga ada yang ndusel-ndusel gitu. Nyatanya? Am I being too naive?

Balik lagi ke masalah para mantan. Beberapa saat yang lalu gue minta tolong Abi kirimin daftar nama undangan dari pihak dia dan gue minta semua nama dia list. Baik yang bakal dikasih undangan atau yang mau diundang lewat socmed, e-invitation, atau bahkan mouth to mouth. Ini pesen dari catering gue, biar kita bener-bener akurat perkirain jumlah tamu dan para tamu ngga kekurangan makanan.

Waktu Abi kirimin sih gue ngga liat siapa aja yang dia tulis. Cuma gue itung aja jumlahnya sama perbaikin spasi tulisannya biar enak dibaca. Baru kemaren-kemaren gue sempet baca semua nama undangannya dalam rangka mau liat ada yang ketulis double apa ngga. Dan gue liat ada beberapa ‘nama yang menarik perhatian gue’ alias ‘nama-nama yang pantang kita bicarain selama ini kalo ngga ujung-ujungnya jadi berantem’. Dan nama-nama ini bukan cuma para mantan pacar atau kecengan yak. Tapi juga beberapa temen cewe (dan cowo juga ada!) yang gue rasa lebib baik kalo ngga dateng, please. Perasaan gue? Nyesss aja gitu. Ngga marah atau gimana. Cuma ngga bisa gue pungkirin kalo adanya nama-nama itu bikin gue jadi bertanya-tanya apa nanti acara gue bakal baik-baik aja? Apa nanti pas ngeliat mereka di acara perasaan gue bakal baik-baik aja? Kenapa Abi nulisin nama-nama mereka? Apa dia masih nganggep mereka adalah orang yang penting buat dia sampe harus dateng di acara spesial kita? Our (Insya Allah) once in a life time moment?

Sampe sekarang gue belum bicarain apapun ke Abi tentang perasaan gue. Lebih karena gue ngga mau semakin dianggep jadi over sensitive bridezilla. Lebih karena masih banyak yang harus kita pikirin. Lebih karena masih banyak bahan berantem kita, kain seragam keluarga misalnya, euh.

So, sampai saatnya nanti tepat gue akan diem dulu aja deh. Sambil harap-harap cemas kalopun nanti mereka dateng ngga bakal ada kejadian dan perasaan ngga enaknya. Atau kalo ngga mereka sendiri yang nimbang-nimbang dan tau diri nentuin mau dateng atau ngga. Apapun deh.

Masih lama kan ya kawinan gue? Masih kaaaan???!!! Arghhhh!!!!!

P.S.
I’m currently on my period. Any sensitive things that I wrote, please put a blame on my uterus. Thanks.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s