Wedding Case #3: The Dukun Manten

Setelah menyeret mama untuk DP di Royal, kita mulai mikirin vendor selanjutnya: perias.

Buat beberapa orang hal terpenting dari acara nikahan itu gimana makanannya. Ada juga yang nilai dari dekornya atau gedungnya. Tapi sebenernya buat gue yang paling utama itu periasnya. Secara kan nanti gue tokoh utama yang bakal dipajang. Kalo ngga cantik atau ngga manglingin gimanaaa gitu. Kan nanti bakal ngaruh juga ke gimana hasil foto-fotonya.

Kalo makanan kan mau enak atau ngga kan itu selera. Kemungkinan besar juga mantennya ngga nyicipin. Jadi enak ngga….gue ngga gitu peduli. Huahaha. Ini lebih ke concern mama gue sih. Ya baguslah berarti kan dia fokus ke makanan dan gue bisa fokus ke hal lain.

Kalo venue gimana? Ya penting jugalah. Kaya yang pernah gue tulis di post lalu. Tapi ya kriteria venue bagus menurut gue cukup simpel kok. Yang penting cukup nampung para tamu, cukup strategis, dan harga ngga mencekik.

Masalah dekor juga…gimana ya. Dekor juga penting. Tapi gue pribadi mungkin akan dekor yang cenderung simpel aja kali ya. Tentunya simpel yang kentel tradisionalnya *orderan big boss*. Ngga perlu lah yang bunga gemuk di mana-mana. Toh nanti abis acara juga ngga kepake lagi kan. Sayaaaang..hihi.

Kalo perias kan yang dipermak gue. Yang didandanin gue. Yang (Insya Allah) cantik dan manglingin gue. Jadi gue keluar duit banyak ya murni buat diri gue sendiri. Kalo macem makanan kan ya nyenengin orang lain. Hahaha. Ini calon manten egois.

Intinyaaaa.. gue mau dan wajib cari perias yang bagus. Dan bukan sekedar perias. Tapi dukun manten. Ini sekali lagi merupakan pesenan para penyandang dana (baca: papamama). Mungkin dulu waktu mereka nikah itu keadaannya masih sangat sederhana dan begitu (alhamdulillah) punya rejeki buat ngawinin anak pengen buat yang lebih hore. Hore dalem artian adat yang lengkap ya, bukan yang mewah gemerlap gimana gitu. Yang penting inti dari adatnya dapet walaupun ngga sempurna.

Jadi gue browsing beberapa dukun manten yang ‘kedengeran’ di dunia para calon manten. Ada beberapa nama yang kayanya recommended. Gue juga udah minta price list ke beberapa dan harganya masih reasonable. Gue bahkan udah punya kandidat kuat mau pake dukun manten yang mana.

Suatu hari gue lagi survey ke salah satu vendor dekorasi di Bogor dan begitu dia tanya pake perias apa dan gue jawab mau ambil dari Jakarta, ini tanggepannya…

Ngga takut, Mbak kalo ambil dari Jakarta? Kan pasti ada charge transport jadi harganya naik lagi. Belum kalau ada yang ketinggalan-ketinggalan ngga leluasa bolak-baliknyaa..

Waduh. Jadi galau eike.

Iya sih kalo misalnya ada kaya beskap keluarga yang salah ukuran atau apa. Atau ada yang kurang-kurang kan ngga bisa bolak-balik. Tapi mau ambil perias dari Bogor, apa ada dukun manten Jawa di Bogor??

Ternyata ada, sodara-sodara.

Oleh si ibu vendor dekorasi yang baik gue dikasih dua nama dukun manten Jawa yang cukup ‘megang’ di Bogor. Gue langsung hari itu juga survey ke mereka. Tapi entah kenapa gue ngga bisa nemu tempat si dukun manten pertama. Udah muter-muter dan akhirnya putus asa. Akhirnya gue coba nama kedua dan langsung ketemu.

Itu namanya jodoh? Mungkin aja…

Gue akhirnya bisa ketemu sama pihak dukun mantennya. Walaupun ngga langsung sama pemiliknya soalnya pemiliknya lagi ke luar kota. Tapi dapet price list-nya. Liat juga hasil riasnya yang klop banget sama selera gue. Insya Allah, semuanya cocok. Gue pun minta buat janjian ketemu sama tante pemiliknya langsung. Tapi sejauh ini gue Alhamdulillah ngerasa sreg.

Mari atur janji buat ketemu sama si tanteeee.

Advertisements

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s