Wedding Case #1: The Venue

Aloha.

Mumpung lagi ngga sibuk (emang kapan gue sibuknya?) yuk mari rajin menulis. Sebenernya sih mumpung masih inget apa yang mau ditulis. Maklum aja kapasitas otak gue KADANG kaya ikan mas koki. Begitu ngedip mata…ingetan langsung ilang.

Well, ngomongin tentang persiapan nikahan, hal yang pertama gue dan Abi pikirin adalah masalah venue. Kenapa venue? Kenapa bukan tanggal? Kan tanggalnya yang lebih penting? Sebenernya sih iyee, tanggal penting banget malah. Secara inti dari nikahan kan bukan acaranya, tapi ijab qabulnya (mendadak bijak). Tapi mau ngga mau harus diakuin kalo buat kita tanggal itu masih amat sangat tentative. Bisa dibilang asal weekend dan bukan tanggal pamali buat keluarga kita yuk mari kewong. Tapi kalo venue? Banyak karakteristiknya. Mesti di daerah mana, mesti di tempat yang strategis, ngga rawan macet, ngga bikin pusing tamu dari luar kota, mesti cukup nampung para tamu, blablabla. Jadinyaaa hal yang pertama kita pusingin adalah venue.

Ini adalah kriteria yang (baiknya) mesti ada dalam venue pilihan kita:

1. Lokasinya cukup strategis

Gue dan Abi sama-sama warga Bogor. Jadi kemungkinan besar nikahan bakal diadain di Bogor. Tapiiiii secara papaku sayang merupakan orang jawa palsu yang lahir dan besar di Jakarta dan sejak jaman dulu kala kerjanya di Jakarta, bisa dipastikan akan banyak sekali tamu dari Jakarta. Makanya lokasinya kalo bisa ngga terlalu blusukan. Plus lagi kan banyak tamu keluarga dari luar kota. Jadi kalo bisa ya lokasi yang masih gampang ditujulah.

2. Venue-nya ada di lantai dasar atau lantai satu

Ini sebenernya idenya Abi yang diamini oleh para orangtua. Secara akan lebih banyak tamunya para papamama yang udah renta dibanding tamu kita yang masih muda belia dan cihuy, jadi lebih baik kalau venue kita gampang dicapai. Kalo bisa ngga perlu naik tangga atau lift lagi. Ini langsung membuat harapanku buat nikah di sebuah ballroom di lantai sekian suatu gedung dengan view yang aduhai hancur berantakan.

3. Cukup buat menampung semua tamu

Emang sih tamu kita mungkin ngga akan terlalu banyak (setelah nego berdarah-darah sama papa). Tapi tetep aja jumlahnya adalah ratusan. Jadi harus cari venue yang lega dan ngga ngebuat tamu bengek di kawinan kita. Ngimpi mau punya nikahan yang tipe private party kaya di luar negeri? Ke laut ajeeee…

4. Harus indoor

Sebenernya ya pemirsah, kayanya lucu juga ngga sih kalo nikahan outdoor. Jadi lebih romantis dan unik aja kayanya. Tapi begini kira-kira kata mamaku: nikahan outdoor itu ngga terlalu cocok sama adat jawa yang bakal kita pake, kesannya kurang sakral. Terus juga nanti gimana kalo ujan atau panas. Terus juga buat dekorasi pasti bengkak budget-nya, blablabla. Inti dari intinya: cari gedung aje luh.

5. Harus affordable

Di sini maksudnya bukan cuma harga gedungnya. Karena pasti tiap gedung itu biasanya punya rekanan atau kasih charge buat ngebawa vendor lain. Carilah venue yang kasih charge seminimal mungkin dan kalo perlu free of charge. Ini supaya final budget ngga bengkak cyin.

 

Hmm. Keliatannya cuma lima biji syaratnya. Tapi itu lima biji beranak cucu dan ujungnya ngga se-simple nulis dan bacanya. Tapi pada akhirnya kita berhasil mendapatkan venue yang cucok sama kita. Venue apakah itu? Liat aja nanti di post entah mana yang bakal gue tulis….kalo ngga males. Huahahaha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s