Month: October 2013

Open Relationship?

“An open relationship is an interpersonal relationship in which the parties want to be together but agree to a form of a non-monogamous relationship. This means that they agree that a romantic or intimate relationship with another person is accepted, permitted, or tolerated. Generally, an open relationship is when the parties involved have two or more romantic or sexual relationships occurring at the same time either as a short term relationship, such as dating, or long term relationship, such as marriage.”

Really just wondering how come a type of relationship like this could work. Maybe because those two people value their freedom more than their ego in having someone completely. Maybe because we don’t need to waste our time and feeling for being too sensitive when our love one is too close with another. Maybe because we don’t need to wonder why they haven’t reply our texts or calls yet but in the mean time they’re online and being talkative somewhere…with someone. Maybe because we don’t need to wonder what are they eating right now and with whom they’re eating with.  Maybe because we don’t need to wonder what are they doing because we know exactly what they’re doing when they aren’t with us. Maybe because we could cut many crap things and sentences out, and just being straight forward about what we hate about each other.

I’m really just wondering, because there’s no way on this world I could make this type of relationship works with me.

1442

Sincerely,

I’m hungry and really lack of carb and sugar.

Friends with Kids

friends-with-kids-2

Sekian lama gue punya film ini di hard disk, baru sekarang gue bisa nontonnya. Soalnya kan film ini BluRay dan BenQ gue kayanya sudah terlalu lemah buat muter film gede. Nonton di TV? Kok film ini ngga ke-detect ya? Padahal film lainnya bisa kok ke-detect.

Anyway, film ini menceritakan sepasang sahabat cewe dan cowo bernama Jason dan Julie. Mereka udah belasan tahun bertemen deket berdua dan juga sama beberapa sahabatnya yang lain, Leslie, Alex, Missy, dan Ben. Leslie-Alex dan Missy-Ben are happy married couples. Were happy married couple, to be exact…sampai mereka punya anak dan kehidupan mereka berubah. Their life lost it’s spark and fun. Intinya kehidupan mereka pusatnya ya di anak-anaknya dan selain itu hampir nol besar. Jason dan Julie sama-sama pengen punya anak, terutama Julie yang umurnya memang lebih tua dibanding Jason. Mereka pengen punya anak tapi belum ketemu orang yang tepat dan begitu liat para temen mereka, mereka jadi sedikit takut sama pernikahan. Mereka mau punya anak tanpa harus diribetin sama tetek bengeknya kehidupan pernikahan. Intinya sih gitu.

Kemudian mereka mencetuskan ‘ide cerdas’ untuk having a kid together. Dengan bayangan mereka adalah sahabat sekian lama, saling ngerti, saling peduli, dan ngga ada rasa lebih di antara mereka. Both love or physically attract. Mereka ngerasa cukup aman buat lakuin ide itu. Waktu bilang ke para sahabat mereka yang lain sih pada mendukung di depan biarpun pada ngeraguin di belakang.

Long story shorted, Jason dan Julie akhirnya berhasil punya anak. A very cute baby boy, named Joe. Awalnya mereka bener-bener kompak dan sangat megang komitmen. Mereka kelihatan happy dan enjoy sama peran mereka sebagai orang tua. Mereka juga ngga keliatan keteteran dan itu yang ngebuat para sahabatnya heran.

Masalah mulai muncul waktu Jason mulai jatuh cinta sama cewe lain, namanya Mary Jane. Megan Fox boook, siapa yang kaga naksir? Hahaha. Ya terus si Julie awalnya ngerasa cemburu dan takut kehilangan Jason, tapi lama-lama dia mulai terbiasa bahkan dia juga akhirnya mulai kencan sama Kurt, a divorcee with kids. Di situ keliatan semuanya smooth. Semuanya happy. Sampai mereka lagi berlibur bareng ke Vermont. Di situ si Ben mabuk dan mulai ngoceh-ngoceh yang nyentil si Jason sama Julie tentang hubungan aneh mereka dan gimana nanti masa depan si Joe. Di situ Jason marah banget sama Ben dan kemudian mereka berdebat. Ben sendiri akhirnya juga pisah sama Missy. Alasannya karena sejak punya anak spark di antara mereka udah ilang.

Julie kemudian sadar kalau dia cinta sama Jason di saat Kurt mau ngenalin dia ke anak-anaknya. Tapi ternyata Jason ngga punya perasaan yang sama, bahkan dia dan Mary Jane udah move in together. Julie double patah hatinya. Dia pisah sama Kurt dan juga ngga berbalas sama Jason. Dia akhirnya pindah dari Manhattan ke Brooklyn dan membesarkan Joe di sana. Ya pokoknya singkatnya si Jason dan Mary Jane akhirnya putus karena Mary Jane ngga punya passion ke anak dan Jason akhirnya sadar kalau orang yang paling tepat buat dia adalah Julie. Kemudian mereka akhirnya sama-sama. A classic happy ending.

Ya sebenernya ceritanya bisa ditebak sih. Cuma yang rada nyentil gue adalah betapa seorang anak bisa dengan drastis ngerubah hubungan suami dan istri. Padahal suami atau istri itu kan orang yang kita pilih di antara jutaan orang lain di dunia ini buat jadi pasangan kita. Sedangkan anak itu kan ‘cuma’ orang baru di antara kita?

Mungkin dengan adanya anak, prioritas kita bukan lagi cuma ke pasangan. Kita harus ‘berbagi’ rasa sayang, peduli, dan juga waktu. Adanya anak apalagi kalo masih kecil itu akan sangat menyita waktu kita berdua. Mungkin ngga sebebas waktu pacaran dulu kalo mau pergi nonton atau makan ke luar. Mungkin akan ada ‘makhluk asing’ yang akan tidur di antara kita dan kita ngga akan bebas ndusel-ndusel lagi sama pasangan. Akan ada yang gelendotan terus sama kita karena memang hidupnya ya masih 99.9% tergantung sama kita.

Terus gimana? Apa gue mau punya anak? Ya jelas maolaaaah. Mau, mau, mau banget. Kapan? Secepetnya setelah nikah? Hmmm, to be honest, gue sih pengennya ‘pacaran’ dulu abis nikah. Buat masa adaptasi laaah. Tapi kalo Abi pengen cepet punya bocah, katanya ngapain nunda, zzz. Liat nanti deh!

Mungkin pelajaran yang perlu banget diambil adalah segimanapun besar sama berapi-apinya kita cinta sama orang, cinta itu tetep perlu dipupuk biar terus hidup. Ini juga pelajaran banget buat gue. Gue sangat sayang Abi dan itu bisa bikin gue yakin untuk mau nikah sama dia. Tapi apa sayang yang gue punya sekarang udah cukup buat bikin gue tahan ngehadepin ke-annoying-annya dia seumur hidup? Pengennya sih iya, cuma kan belum tentu. Semoga juga nanti dengan adanya para Abi dan Ayas Junior justru ngebuat papa mamanya makin deket dan saling sayang. Harusnya anak itu kan jadi penguat dari ikatan kita, bukan justru yang ngebuatnya longgar. Semoga juga dengan adanya bocah-bocah nantinya ngga ngebuat kita kehilangan our time. Yang cemen-cemen aja juga udah buat seneng. Nonton bareng, makan di luar bareng, atau cuma ngegosipin temen ngga jelas, hahaha.

This 9 years have been a very wonderful yet amazing journey for us. But we surely need more spark to have a blissful-life-time-journey.

Besok Sabtu mau kencan. Yeay!

 

 

Baby and Daddy

Ceritanya beginiiih…

Kemaren kan gue berhasil melakukan kencan colongan sama Abi. Kita ngga berdua aja, tapi sama Mas Danang dan Kak Nane juga. Seruuu jadi makin banyak haha-hihinya. Ngobrol ngalor-ngidul dan kemudian tiba-tiba kita nyampe di topik tentang bocah. Awalnya sih si Mas Danang yang nanya-nanya gimana tips and trick kalo mau punya anak cowo. Dari apa yang harus dimakan sampe ke hal macem pH, ‘posisi’, hari terbaik, dll. Sementara si Kak Nane bilang dia pengennya punya anak cewe, lucu aja bisa didandan-dandanin. Kalo kata si Mas Danang anak cewe tuh ngga bisa diajak main. Abi maunya anak pertama cowo dulu biar bisa nemenin dia (terus gue apaan emang? Tiang listrik?!). Gue? Cowo boleeeh, cewe boleeeh, yang penting sehat. Amiiiin.

Terusnya nyambung ke masalah nama bocahnya. Gue sih udah sejak beberapa waktu yang lalu punya simpenan nama buat my future baby girl. Siapa? Ada deeeh. Nanti dicontek lagi. Huahahaha, pede amet lo, Yas. Kalo nama anak cowo? Kok gue belom mikirin ya, hahaha. Maaf ya my future baby boy. Bukannya mamamu diskriminasi ke kamu, cuma biar papamu ada peran serta aja buat nentuin nama anak *ngeles*. Sementara kalo Mas Danang sama Kak Nane pengen nama anak yang diulang katanya. Siapa gitu gue rada lupa namanya. Bernaderto-Bernaderto atau Benadryl sopo gitu, mbuh, hehe.

Terus tiba-tiba Kak Nane bilang kalo punya anak cewe kan bisa sekalian ‘ngejagain’ babehnya biar ngga ‘nakal’ kalo lagi ngga sama kita. Eh gue langsung aja bilang…

“ngga gitu juga Kak Naneeee…”

Kenapa? Gue inget salah satu pengalaman temen gue. Dia punya anak cewe dan kadang gantian ngangon anaknya itu sama suaminya. Harusnya ‘aman’ dong ya? Dipikir pake logika aja masa ada sih cewe yang segitu gatelnya mas-mas yang udah punya anak istri masih digodain. ‘Gatelnya’ luar biasa itu sih *mandiin bedak dingin*. Eh ternyata sodara-sodaraaaa, si masnya itu yang gatel dan malah jadiin anaknya itu buat ‘modus’. Ceritanya kan anaknya dibawa jalan ke mall dan kemudian anaknya mau pipis. Dianya kan ngga bisa masuk ke toilet cewe jadi dia minta tolong sembarang cewe aja buat ‘nitip’ anaknya ke toilet. Kemudian cewenya mau, anaknya dibawa ke toilet, abis itu? Dia ya kan kenalan aja gitu sama cewe itu, hahahaha. Untung baru kenalan aja ada temennya temen gue (istrinya) lewat dan si mas ini rada ngga enak ke-gap sama cewe lain di saat momong anak. Ya untung temen gue sangat santai kaya di pantai orangnya. Malah nganggep lucu aja. Kalo gue? Tidur di luar gih lo!!! *lempar bantal ke teras*

Gue juga pernah nanya sama beberapa temen gue gimana pendapat mereka tentang para papa muda yang lagi ngangon anak. Eh gilingan ya masa pada jawab kalo itu jadi nilai plus si cowo. Katanya cowo yang ngga malu dan nyaman momong anak itu keliatan banget kalo dia adalah family man. Terus gue tanya apa mereka mau kalo diajak kenalan sama papa muda kaya gitu. Jawabannya mau aja dooong, katanya lucu aja ngeliatnya. Grrrr. Iye lo liatnya lucu, kaga tau aja bininya di rumah udah ngasah kuku di sofa.

Ya emang sih kayanya seneng aja kalo ada papa muda gitu ngga malu buat momong dan keliatan sayang sama anaknya. Tapi ya mbok jangan dijadiin ‘modus’ dong mas broooh. Kasian bini lo yang udah ngelahirinnya malah melempem di rumah atau di mall atau di salon. Tapi super ngga gue pungkirin kalo papa muda dengan bocah itu keliatan super uber cute. I personally would let Abi ‘momong’ my future kiddos. Tapiiii kalo berani ‘modus’…………………. (isi sendiri titik-titik di samping ini).

Ya itu kalo dari sisi papanya yang ‘gatel’. Kalo papanya udah ‘anteng’ tapi terusnya ‘digangguin’ gimana? Kaya misalnya tiba-tiba aja didatengin cewe yang bilang

“iiih, anaknya lucu amet massss, bajunya bagus, namanya siapaaa? Bajunya beli di manaaa? Ini anak apa adeknyaaa? Masa masnya udah punya anak, hihi…”

Hahaha. Ya gitu kan cewenya aja yang ‘gatel’. Gue sih selama laki guenya ‘anteng’ gue bakal santai ajaaa. Kalo gue liat sendiri kejadiannya? Cetaaaarrrrrrrrrrr!!!!!! *pecut dateng out of no-where*

Tapiiii, ya siapa sih ya yang ngga jatuh hati sama pemandangan macem giniiii…

ImageImageImageImageImageHow cuteeeee. I would really love to have some babies, pleaseeee. Or maybe just a cute one on 2015 as a start, dear Allah?

It’s 9 am already. I need to find something for my tummy. *garuk-garuk kulkas*

Ethics on Social Medias

Akhirnyaaa…

Gue bisa selonjoran. Tadi jadi dong kencan colongan singkat seperti kemauanku. Hihi. Akunya syenaang. Dan alhamdulillah ya ngga ngantuk kaya waktu itu. Lancar jaya juga tanpa macet.

Begitu selesei beres-beres dan mandi, gue mulai membuka para hape. Melihat apa aja yang udah gue ‘tinggalkan’. Buka BBM yang seperti biasa banyak broadcast ngga penting. Buka Line yang seperti biasa banyak ngomongin ngalur-ngidul di group chat. Buka Twitter yang seperti biasa dipenuhi sama detik.com dan temen-temennya. Buka Instagram yang seperti biasa dipenuhi online shop dan 9GAG. Buka Path yang penuh sama gambar macem gini….

image

By the way ini gambar minta disambit deh, nyindir gue banget hahaha.

Ya pokonya banyaklah macemnya gambar bocah sama om-om itu di Path. Dialognya macem-macem. Yah hampir samalah kaya dulu pas lagi jamannya gambar Khong Guan gitu. Gue sih ngerasa terhibur aja ya ngeliatnya. Biarpun banyak yang posting gambar yang sama alias saling re-Path, yasudah sih bodo amet. Lucu-lucu aja menurut gue. Titik.

Eh tapi ngga berapa lama mulai ada beberapa yang posting ngeluh tentang kok timeline Path-nya jadi rame sama foto bocah-om itu. Ada juga yang ngeluh kalo awalnya sih lucu lama-lama jadi nyebelin. Ada juga yang ngomel-ngomel betapa mainstream orang-orang di timeline dia. Bahkan ada yang bilang kalau ini aplikasi namanya Path, bukannya re-Path. Yang nanggepin post keluhan mereka? Banyak juga. Bilang bosen, lama-lama ngga lucu, blablabla.

Hmmm. Menurut gue gimana? Gue sih yaudah sih ya biarin aja. Dari dulu gue paliiiing ngga mau ribet sama urusan orang. Apalagi cuma masalah macem social media gitu. Menurut gue sih toh mereka nulis apa atau posting apa itu kan di account mereka sendiri, pake hape mereka sendiri juga. Lain halnya kalo ngebajak-ngebajak gitu ya, itu baru annoying dan ngga lucu menurut gue. Kalo cuma kaya gitu yaudah sih, tanggepin aja hiburan atau jokes yang lagi ngetrend. Namapun manusia kan punya insting mau ikut arus kan yaa? Sama kaya trend skinny jeans, Blackberry, atau joget Caesar, hahaha. Ya masa lo mau bilang ngga boleh gitu ke temen lo kalo dia pake Blackberry cuma karena lo duluan yang pake? Atau bilang temen lo mainstream? Duitnya sendiri kaliii kaga minta bapak lo jugaaa.

Sama kaya dulu fenomena re-tweet di Twitter. Pernah ada temen gue yang ngomel gara-gara ada orang di timeline dia yang doyan re-tweet quote gitu. Yaudah sih bro kalo ngga demen tinggal unfollow aja….kalo gue.

Gitulah kayanya social media ngga pernah sepi ‘kontroversi’. Banyak ‘peraturan tak tertulisnya’. Dari jaman Friendster yang kalo orang udah nulis testimonial tentang kita di wall kita, itu ‘wajib’ kita bales tulis testimonial juga ke dia. Atau Facebook yang kalo kita abis pergi dan foto-foto sama temen-temen ‘harus’ segera upload and tag para temen kita di foto itu. Atau Twitter yang kalo kita di-follow orang ‘harus’ follow back dia, ngga enaknya kalo sampe dia minta kita untuk follow back. Euh.

Sampe sekarang yang lagi in ya si Path ini. Banyak juga macem ‘peraturan tak tertulis’-nya. Kaya misalnya kita mau posting gambar yang baru di-post orang lain, kita ‘harus’ cantumin orang itu di ‘with…’ post kita. Kalo ngga kaya ngga enak aja gitu kesannya ngga ngehargain orang yang ‘nemu’ atau buat gambar itu. Tapi pernah beberapa kali gue post gambar yang belum pernah di-post orang lain dan ada temen gue yang love atau kasih emoticon apa gitu di gambar gue dan mereka kemudian post gambar gue itu tanpa mencantumkan nama gue di ‘with….’-nya, gue sih biasa aja. Husnudzon aja siapa tau dia ‘nemu’ gambar yang sama kaya gue di google misalnya. Atau kalo gue bikin gambarnya mungkin dia juga terinspirasi bikin hal yang sama kaya gue. Just be happy and don’t mind and trash on small things.

Ya kalo gue sih ya kalo merasa ada orang yang annoying di timeline gue, dan gue udah ngga bisa toleransi lagi, gue akan remove/delete/unshare dia. As simple as that. Ngga akan gue ngomel, apalagi ngomelnya juga di social media dengan kalimat yang ngga kalah annoying atau sarcastic. Anggep aja hiburan. Liatin selama itu ngehibur lo. Udah ngga lucu? Skip aja bacanya atau tutup Path lo. Masih ngerasa dia annoying? Unshare aja kan gampang. Atau mute kalo lo takut ngga enak atau ketauan unshare dia. Eh bisa ngga sih Path di-mute? Hahaha. Sotoy abis gue. Ya pokonya gitu deh. Beres. Ngga pake ngomel dan yang paling penting lo ngga ikutan jadi annoying juga dengan ngeluhin hal cemen macem gitu.

Tapinyaaaa itu kan menurut gue yak. Orang kan beda-beda. Ada yang happy kalau bisa ungkapin perasaannya dengan bebas tanpa batas (berasa iklan apa yak). Being straight forward. Terkadang bagus, tapi mbok ya tergantung suasananya. You may say someone is a bitch just because she/he is a mainstream person and you may deserve a bitch word too for being a ‘party pooper’. Hahaha. Ya udah sih menurut gue nikmatin aja kalo lucu. Kalo udah ngga yowes tho bro. Turu ae.

Ya tapi itu mungkin inti dari bersosialisasi. Ngga semua orang setipe sama kita. Intinya belajar menerima ada karakter dan sifat lain yang ngga selalu cocok sama kita. Termasuk gaya bergaulnya di social media. Titik.

Kalo gue gimana, ikut upload gambar-gambar gituan ngga? Sayang sekali tidak kakaaak. Saya ngga punya gambar gituan kakaaak. Nemu di mana sih kakaaak? Hahaha. Tapi gue sangat menikmati liat gambar-gambar gitu kok. Salut buat yang niat banget bikinnya hahaha.

Nyem-nyeeem. Udah jam 12 lewat ternyataaaa. Gue kok tiba-tiba laper yak? Sushi tadi berasa udah dimakan minggu lalu, bekas kenyangnya sudah menguaaap. Mau turun menjarah kulkas kok males yak. Tidur aja semoga ilang lapernya.

Selamat malam semuanyaaaaa. Ini udah Jumat, yeay!!

Feeling Unwell

Morning…

Pagi ini gue bangun dengan badan yang lebih kerasa lebih berat dari biasanya. Bukan tambah gendut lho ya walaupun kayanya sih iya. Kayanya malessss aja buat nyeret badan turun kasur kaya biasanya ngga males aja. Tapi apa daya udah buat janji suci mau nganter papa buat simposiun entah apa. Akhirnya dengan super males cuma cuci muka dan ganti daster yang rada bagusan aja langsung pergi.

Hari ini papamama mau keluar kota. Si papa ada tugas apaan gitu dan si mama mau nemenin. Papa sebenernya tugas dari Kamis sampe Selasa depan, tapi karena ada kerjaan di Bogor Sabtunya, dia Jumat malem pulang dulu ke Bogor dan Senen pagi langsung cabut lagi. Si mama? Dia akan berbahagia stay  di sana *dadah-dadah sama kompor rumah*.

Jadilah hari ini gue akan kiter-kiter. Pagi anter papa ke IICC buat simposium, balik rumah lagi, anter mama ke Roti Unyil, lanjut ke Botani Square nemenin mama sampe papa selesei simposium dan melepas kepergian mereka ke Damri. Entah kenapa papamama gue ngga demen banget dianterin mobil pribadi ke bandara. Senengan naik damri. Bayar sekian tinggal tidur udah sampe. Ngga perlu pusing macetnya gimana, bensinnya gimana kalo macet, atau nyetirnya, blablabla.

Rencana gue hari ini? Maunya sih main ke Jakarta. Bertuker cerita dan gosip sama Kak Nane. Tapi kok badan gue lemes-lemes kaya masuk angin gini yakk? Padahal gue pengennya main sama Kak Nane sambil nungguin Abi pulang kerja. Abis itu kencan colongan sama dia. Sekedar makan malem bentar dan ndusel-ndusel bentar. I really need our dating time, hiks.

Kalo begitchuuu, mari kita dopping stamina ala ayas:
– makan enak dan anget ■ done! Gue tadi abis anterin papa sempet malak mama buat makan bubur ayam Bogor Permai sebagai ongkos sopir of the day, hihi. Bubur dengan sate usuuuussss.

image

– minum madu 2 sendok makan ■ done!
– minum zegase ■ done!
– minum banyak air putih ■□ done and still keep doing it!
tidur antara pagi dan siang bentar □ on progress… Oh my dear scumbag brain
Why you no let me sleep when I need you to and why you keep asking a sleep when I need you to awake? Euh.

So I think I’m gonna try to catch some sleep now. I really wish I could have a gossip time and date time today. *20 fingers crossed*.

Ciao!

The Ex Files

Ada yang pernah baca novelnya?

Gue pernah baca beberapa tahun lalu. Inti ceritanya sih tentang bride and groom to be yang ngundang mantan-mantannya di acara nikahan mereka. Long story shorted rencana dan acara mereka berantakan. Inti dari intinya alias pesan moral yang gue dapet dari novel ini adalah kalo bisa jangan mengundang mantan pacar atau mantan gebetan atau siapapunlah dari masa lalu di acara nikahan kita. Tanpa mereka aja nyiapin nikahan udah banyak berantemnya yaa. Apalagi plus itu. Euh.

Gue sendiri ngga berpikir dan ngga mau berpikir kejadian di novel itu terjadi sama gue. Kalo masalah mantan-mantanan, kayanya yang sering jadi topik di antara kita itu para mantannya Abi. Mantan pacar atau mantan gebetan. Entah karena emang Abi masih berhubungan lumayan deket sama mereka atau emang gue aja yang over sensitive. Kalo para mantan gue…walaupun gue masih kenal dan bertemen cukup baik sama mereka, kayanya mereka cukup tau diri untuk ngga nyelem lagi di hubungan gue sama Abi. Gue ngga bilang kalo para mantannya Abi nyelem di hubungan kita lho yaaaa..

Ya namapun cewe kan lebih sensitif dari cowo ya cyin. Gue pun demikian. Jangankan sama para mantannya dia. Sama beberapa temen cewe yang gue tangkep ada sinyal mencurigakan aja gue udah sensi banget. Hahaha. Dan entah kenapa kayanya laki gue itu mbuh tipe yang emang gampang akrab atau gimana kok kayanya cewe-cewe banyak yang deketnya rada ajaib. Kaya kemaren aja dong pas gue lagi dateng ke kondangan sama Abi. Gue lagi makan es puter dan Abi lagi naro tempat es puter bekas. Tiba-tiba ada cewe dengan dada klewer-klewer ke mana-mana langsung nyosor aja ke dia dengan gesture yang akrab dan rada ndusel-ndusel. Mungkin ekspresi gue memicing atau gimana Abi langsung rada gelagapan dan langsung ngenalin gue ke cewe nyosor itu. Kita kenalan biasa dan mereka kemudian ngomongin hal-hal yang ngga gue ngerti dan mereka bernostalgia (si cewe nyosor dulu sekantor sama Abi). Tanpa sadar ada gue kali ya? Asik banget ngobrolnya. Ada gue aja gitu, gimana kaga? *tutup mata ngga mau bayangin*

Gue kemudian sadar, gue tau sedikit sekali tentang orang-orang di kantor calon suami gue. Gue ngga kenal siapa aja temen-temennya. Temen satu timnya. Temen makan siang bareng. Siapa yang duduk di deket mejanya. Anything. Eh tau satu ding temen satu timnya yang juga sodaranya temen gue dari SMP. Selama ini gue ngga mau banyak nanya karena gue pikir namanya orang ke kantor ya pastinya mau kerja. Ngga ada yang ndusel-ndusel gitu. Nyatanya? Am I being too naive?

Balik lagi ke masalah para mantan. Beberapa saat yang lalu gue minta tolong Abi kirimin daftar nama undangan dari pihak dia dan gue minta semua nama dia list. Baik yang bakal dikasih undangan atau yang mau diundang lewat socmed, e-invitation, atau bahkan mouth to mouth. Ini pesen dari catering gue, biar kita bener-bener akurat perkirain jumlah tamu dan para tamu ngga kekurangan makanan.

Waktu Abi kirimin sih gue ngga liat siapa aja yang dia tulis. Cuma gue itung aja jumlahnya sama perbaikin spasi tulisannya biar enak dibaca. Baru kemaren-kemaren gue sempet baca semua nama undangannya dalam rangka mau liat ada yang ketulis double apa ngga. Dan gue liat ada beberapa ‘nama yang menarik perhatian gue’ alias ‘nama-nama yang pantang kita bicarain selama ini kalo ngga ujung-ujungnya jadi berantem’. Dan nama-nama ini bukan cuma para mantan pacar atau kecengan yak. Tapi juga beberapa temen cewe (dan cowo juga ada!) yang gue rasa lebib baik kalo ngga dateng, please. Perasaan gue? Nyesss aja gitu. Ngga marah atau gimana. Cuma ngga bisa gue pungkirin kalo adanya nama-nama itu bikin gue jadi bertanya-tanya apa nanti acara gue bakal baik-baik aja? Apa nanti pas ngeliat mereka di acara perasaan gue bakal baik-baik aja? Kenapa Abi nulisin nama-nama mereka? Apa dia masih nganggep mereka adalah orang yang penting buat dia sampe harus dateng di acara spesial kita? Our (Insya Allah) once in a life time moment?

Sampe sekarang gue belum bicarain apapun ke Abi tentang perasaan gue. Lebih karena gue ngga mau semakin dianggep jadi over sensitive bridezilla. Lebih karena masih banyak yang harus kita pikirin. Lebih karena masih banyak bahan berantem kita, kain seragam keluarga misalnya, euh.

So, sampai saatnya nanti tepat gue akan diem dulu aja deh. Sambil harap-harap cemas kalopun nanti mereka dateng ngga bakal ada kejadian dan perasaan ngga enaknya. Atau kalo ngga mereka sendiri yang nimbang-nimbang dan tau diri nentuin mau dateng atau ngga. Apapun deh.

Masih lama kan ya kawinan gue? Masih kaaaan???!!! Arghhhh!!!!!

P.S.
I’m currently on my period. Any sensitive things that I wrote, please put a blame on my uterus. Thanks.